Corynebacterium diphtheriae penyebab difteri./wikipedia
Health

Ketahui Penyebab dan Gejala Difteri yang Jadi KLB di Garut

Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari
Rabu, 22 Februari 2023 - 08:41
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Penyakit difteri dikabarkan mewabah di Garut Jawa Barat dengan 6 orang meninggal dunia.

Kejadian tersebut, pada awal Februari 2023. Akibat hal tersebut, wilayah itu dinyatakan KLB difteri, meskipun masih diselidiki lebih lanjut.

Lantas apakah difteri yang bisa mematikan itu?

Dilansir dari mayo clinci, difteri adalah infeksi bakteri serius yang biasanya menyerang selaput lendir hidung dan tenggorokan.

Difteri sangat jarang terjadi di Amerika Serikat dan negara maju lainnya berkat vaksinasi yang meluas terhadap penyakit ini. Namun, banyak negara dengan pilihan perawatan kesehatan atau vaksinasi yang terbatas masih mengalami tingkat difteri yang tinggi.

Difteri dapat diobati dengan obat-obatan. Namun pada stadium lanjut, difteri dapat merusak jantung, ginjal, dan sistem saraf. Bahkan dengan pengobatan, difteri bisa mematikan, terutama pada anak-anak.

Gejala

Tanda dan gejala difteri biasanya dimulai 2 hingga 5 hari setelah seseorang terinfeksi. Tanda dan gejala mungkin termasuk:

  • Selaput abu-abu tebal yang menutupi tenggorokan dan amandel
  • Sakit tenggorokan dan suara serak
  • Pembengkakan kelenjar (pembesaran kelenjar getah bening) di leher
  • Kesulitan bernapas atau pernapasan cepat
  • Cairan hidung
  • Demam dan menggigil
  • Kelelahan

Pada beberapa orang, infeksi bakteri penyebab difteri hanya menyebabkan penyakit ringan – atau tidak ada tanda dan gejala yang jelas sama sekali.

Orang yang terinfeksi yang tetap tidak menyadari penyakitnya dikenal sebagai pembawa difteri. Mereka disebut pembawa karena mereka dapat menyebarkan infeksi tanpa menjadi sakit sendiri.

Difteri kulit (kutan)

Jenis difteri ini dapat menyerang kulit, menyebabkan rasa sakit, kemerahan, dan bengkak yang serupa dengan infeksi bakteri kulit lainnya. Bisul yang ditutupi oleh selaput abu-abu juga bisa menjadi tanda difteri kulit.

Meski lebih sering terjadi di iklim tropis, difteri pada kulit juga terjadi di Amerika Serikat. Hal ini dapat terjadi terutama pada orang dengan higienitas buruk yang hidup dalam kondisi padat.

Penyebab

Difteri disebabkan oleh bakteri Corynebacterium diphtheriae. Bakteri biasanya berkembang biak di atau dekat permukaan tenggorokan atau kulit. C. diphtheriae menyebar melalui:

1. Tetesan udara.

Saat bersin atau batuk orang yang terinfeksi mengeluarkan kabut tetesan yang terkontaminasi, orang di sekitarnya dapat menghirup C. diphtheriae. Difteri mudah menyebar dengan cara ini, terutama dalam kondisi ramai.

2. Barang-barang pribadi atau rumah tangga yang terkontaminasi

Orang terkadang tertular difteri karena memegang barang-barang orang yang terinfeksi, seperti tisu bekas atau handuk tangan, yang mungkin terkontaminasi bakteri.

3. Menyentuh luka yang terinfeksi juga dapat mentransfer bakteri penyebab difteri.

Orang yang telah terinfeksi oleh bakteri difteri dan belum diobati dapat menularkan kepada orang yang belum mendapatkan vaksin difteri – bahkan jika mereka tidak menunjukkan gejala apapun.

Faktor risiko

  • Orang-orang yang berisiko lebih tinggi terkena difteri meliputi:
  • Anak-anak dan orang dewasa yang tidak memiliki vaksinasi terkini
  • Orang yang hidup dalam kondisi padat atau tidak sehat
  • Siapa pun yang bepergian ke daerah di mana infeksi difteri lebih sering terjadi

Difteri jarang terjadi di Amerika Serikat dan Eropa Barat, di mana anak-anak telah divaksinasi selama beberapa dekade. Namun, difteri masih umum terjadi di negara berkembang yang tingkat vaksinasinya rendah.

Di daerah di mana vaksinasi difteri adalah standar, penyakit ini terutama menjadi ancaman bagi orang yang tidak divaksinasi atau divaksinasi secara tidak memadai yang bepergian ke luar negeri atau melakukan kontak dengan orang dari negara kurang berkembang.

Komplikasi

Jika tidak diobati, difteri dapat menyebabkan:

1. Masalah pernapasan

Bakteri penyebab difteri dapat menghasilkan racun. Racun ini merusak jaringan di area infeksi langsung - biasanya, hidung dan tenggorokan. Di tempat itu, infeksi menghasilkan selaput abu-abu yang keras yang terdiri dari sel-sel mati, bakteri, dan zat lainnya. Selaput ini dapat menghalangi pernapasan.

2. Kerusakan jantung

Toksin difteri dapat menyebar melalui aliran darah dan merusak jaringan lain di dalam tubuh. Misalnya dapat merusak otot jantung sehingga menimbulkan komplikasi seperti radang otot jantung (miokarditis). Kerusakan jantung akibat miokarditis mungkin ringan atau parah. Yang terburuk, miokarditis dapat menyebabkan gagal jantung dan kematian mendadak.

3. Kerusakan saraf

Toksin juga dapat menyebabkan kerusakan saraf. Target umumnya adalah saraf ke tenggorokan, di mana konduksi saraf yang buruk dapat menyebabkan kesulitan menelan. Saraf ke lengan dan kaki juga bisa meradang, menyebabkan kelemahan otot.

Jika toksin difteri merusak saraf yang membantu mengendalikan otot yang digunakan untuk bernapas, otot ini bisa menjadi lumpuh. Pada saat itu, Anda mungkin memerlukan bantuan mekanis untuk bernapas.

Dengan pengobatan, kebanyakan orang dengan difteri selamat dari komplikasi ini, namun pemulihan seringkali lambat. Difteri berakibat fatal sekitar 5% sampai 10% dari waktu. Tingkat kematian lebih tinggi pada anak-anak di bawah usia 5 tahun atau orang dewasa di atas usia 40 tahun.

Pencegahan

Sebelum antibiotik tersedia, difteri adalah penyakit umum pada anak kecil. Saat ini, penyakit ini tidak hanya dapat diobati tetapi juga dapat dicegah dengan vaksin.

Vaksin difteri biasanya dikombinasikan dengan vaksin tetanus dan batuk rejan (pertusis). Vaksin three-in-one dikenal sebagai vaksin difteri, tetanus, dan pertusis. Versi terbaru vaksin ini dikenal dengan vaksin DTaP untuk anak-anak dan vaksin Tdap untuk remaja dan dewasa.

Vaksin difteri, tetanus, dan pertusis adalah salah satu vaksinasi masa kanak-kanak yang direkomendasikan oleh dokter di Amerika Serikat selama masa bayi. Vaksinasi terdiri dari serangkaian lima suntikan, biasanya diberikan di lengan atau paha, diberikan kepada anak-anak pada usia berikut:

  • 2 bulan
  • 4 bulan
  • 6 bulan
  • 15 sampai 18 bulan
  • 4 sampai 6 tahun

Vaksin difteri efektif untuk mencegah difteri. Tetapi mungkin ada beberapa efek samping. Beberapa anak mungkin mengalami demam ringan, rewel, mengantuk, atau nyeri di tempat suntikan setelah suntikan DTaP. Tanyakan kepada dokter Anda apa yang dapat Anda lakukan untuk anak Anda untuk meminimalkan atau menghilangkan efek ini.

Komplikasi sangat jarang. Dalam kasus yang jarang terjadi, vaksin DTaP menyebabkan komplikasi serius namun dapat diobati pada anak, seperti reaksi alergi (gatal-gatal atau ruam berkembang dalam beberapa menit setelah penyuntikan).

Beberapa anak — seperti mereka yang menderita epilepsi atau kondisi sistem saraf lainnya — mungkin tidak bisa mendapatkan vaksin DTaP.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Bagikan

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Rekomendasi Kami