7 Jenis Penyakit Otak yang Umum Terjadi, dan Cara Pencegahannya
Health

7 Jenis Penyakit Otak yang Umum Terjadi, dan Cara Pencegahannya

Mia Chitra Dinisari
Senin, 10 Juni 2024 - 10:23
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Otak adalah pusat kendali tubuh yang mengatur pertumbuhan, perkembangan, dan fungsi tubuh.

Jaringan saraf membawa sinyal ke sumsum tulang belakang dari otak dan dunia luar. Beberapa penyakit dan kelainan berbeda mempengaruhi otak.

Dilansir dari Times of India, kelainan ini dapat mengubah perilaku, kepribadian, dan kemampuan memproses informasi.

Penting untuk menjaga kesehatan otak. Seseorang dapat mengurangi risiko terjadinya gangguan otak yang umum dengan menerapkan langkah-langkah seperti mengonsumsi makanan sehat, meningkatkan aktivitas fisik, meningkatkan keterlibatan mental, dan mempraktikkan praktik keselamatan.

Pemeriksaan rutin dengan penyedia layanan kesehatan Anda sangat penting untuk menerima perawatan tepat waktu dan perawatan yang tepat. Dengan menjadwalkan janji temu secara rutin, Anda dapat mengetahui potensi masalah kesehatan dan mengatasinya sebelum menjadi lebih serius.

Tahukah Anda ada berbagai jenis penyakit otak, ada yang umum dan langka.

Berikut jenis penyakit otak yang umum:

1. Alzheimer

Alzheimer adalah kondisi otak yang menyebabkan penurunan daya ingat, berpikir, belajar, dan keterampilan berorganisasi seiring berjalannya waktu. Ini mulai mempengaruhi kemampuan seseorang untuk melakukan aktivitas dasar.

Ada beberapa faktor risiko yang tidak dapat Anda ubah, namun Anda mungkin dapat mengelola faktor lain untuk mengurangi risiko:

  • Tetap aktif secara mental.
  • Aktiflah secara fisik.
  • Tetap aktif secara sosial.
  • Makan yang sehat

2. Demensia

Hal ini disebabkan oleh berbagai penyakit yang, seiring berjalannya waktu, menghancurkan sel-sel saraf dan merusak otak melebihi apa yang diharapkan dari penuaan biologis.

Idealnya hal ini disertai dengan perubahan suasana hati, pengendalian emosi, perilaku, atau motivasi. 

Pencegahan demensia:

  • Aktif secara fisik.
  • Berhenti merokok
  • Berhenti minum alkohol
  • Pengendalian berat badan
  • Makan secara sehat

3. Epilepsi

Menurut Dr. Brij Lal Choudhary, Konsultan – Neurologi, Rumah Sakit Manipal, Jaipur, “Ini adalah penyakit kronis tidak menular yang mempengaruhi 50 juta orang di seluruh dunia. Hal ini ditandai dengan kejang, kehilangan kesadaran, dan kontrol fungsi usus atau kandung kemih.”

Pencegahan:

  • Mencegah cedera kepala
  • Perawatan perinatal yang tepat untuk mengurangi kasus baru epilepsi
  • Penggunaan obat-obatan dan metode lain untuk menurunkan suhu tubuh

4. Cacat mental

Penyakit atau kondisi medis yang berkembang di atau mempengaruhi otak. Mereka mempengaruhi pemikiran, perasaan, suasana hati, fungsi sehari-hari, dan kemampuan seseorang untuk berhubungan dengan orang lain.

Beberapa penyakit mental yang umum meliputi gangguan kecemasan, depresi, gangguan makan, kontrol kecanduan, dan gangguan kepribadian.

Pencegahan: Tidak ada cara untuk mencegah penyakit mental; Namun, Anda dapat mengendalikan stres dan meningkatkan harga diri yang rendah. Beberapa langkah yang dapat Anda ikuti adalah:

  • Perhatikan tanda-tanda peringatan.
  • Dapatkan perawatan medis rutin.
  • Dapatkan bantuan bila diperlukan.
  • Jaga dirimu baik-baik.

5. Penyakit Parkinson

Ini adalah kelainan yang menyebabkan gemetar dan kesulitan dalam berjalan, bergerak, dan koordinasi. Gejala utama kelainan ini adalah tangan, lengan, kaki, rahang, dan wajah gemetar, kaku, dan gangguan keseimbangan.

Pencegahan

  • Makanlah sayuran segar dan mentah.
  • Vitamin D3
  • Teh hijau
  • Latihan aerobik secara teratur
  • Gabungkan omega 3 dalam makanan.

6. Penyakit neurodegeneratif

Ada berbagai kondisi yang mempengaruhi neuron di otak manusia. Beberapa penyakit neurodegeneratif yang umum adalah:

  • Penyakit prion
  • penyakit Huntington
  • Penyakit neuron motorik
  • Atrofi otot tulang belakang

Pencegahan: Penyakit-penyakit ini tidak dapat diprediksi, dan alasan terjadinya sebagian besar penyakit tersebut tidak dipahami. Karena kedua hal ini, keduanya tidak dapat dicegah.

Cara menurunkan risiko:

  • Makan makanan yang sehat.
  • Pertahankan berat badan yang sehat.
  • Tetap sehat secara fisik.
  • Kunjungi penyedia layanan primer setiap tahun.

7. Gangguan pemusatan perhatian/hiperaktivitas (ADHD)

Ini adalah gangguan perkembangan saraf yang paling umum dan paling banyak dipelajari pada anak-anak. Ini adalah kondisi jangka panjang yang memengaruhi kemampuan seseorang dalam mengelola emosi, pikiran, dan tindakan.
Pencegahan

Seseorang tidak dapat mencegah terjadinya kondisi ini, namun ada beberapa faktor risiko yang dapat dihindari:

  • Hindari konsumsi racun selama kehamilan.
  • Lindungi anak dari paparan polutan dan racun.
  • Batasi waktu pemakaian perangkat.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News dan WA Channel

Bagikan

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terkini

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Terpopuler

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro