Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Obat Tetes Mata Seperti Ini Diyakini Bisa Sembuhkan Katarak

Obat Tetes Mata Seperti Ini Diyakini Bisa Sembuhkan Katarak
Newswire
Newswire - Bisnis.com 25 Juli 2015  |  01:29 WIB
Warga mendapat pengobatan tetes mata. - Ilustrasi/JIBI Photo
Warga mendapat pengobatan tetes mata. - Ilustrasi/JIBI Photo

Bisnis.com, JAKARTA - Katarak menutupi mata puluhan juta orang di seluruh dunia dan hampir 17,2 persen warga Amerika Serikat di atas usia 40 tahun.

Saat ini, satu-satunya caa pengobatan adalah dengan operasi laser atau mengiris gumpalan molekul yang terbentuk di mata seiring dengan tumbuhnya katarak, dan para ahli bedah kadang-kadang mengganti lensa.

Namun kini, sekelompok ilmuwan dan ahli mata telah melakukan percobaan sebuah latutan pada anjing yang mungkin bisa menghilangkan katarak dari lensa mata. Larutan itu sendiri adalah larutan: tetes mata yang berbasis steroid.

Meski para ilmuwan belum sepenuhnya paham bagaimana katarak terbentuk, mereka benar-benar tahu jika "kabut" yang sering terlihat oleh pasien adalah gumpalan protein rusak, menempel dan menggumpal membentuk gumpalan yang tak berfungsi.

Saat sehat, protein itu disebut crystallins yang membantu lensa mata menjaga strukturnya dan transparansinya. Namun saat manusia dan hewan menua maka protein mulai tak menempel dan kehilangan kemampuannya untuk berfungsi.

Kemudian mereka menggumpal bersama dan membentuk sebuah rintangan pandangan pada lensa berupa lapisan tipis, menyebabkan tanda pandangan "kaca beruap" yang menyertai katarak.

Sulit memunculkan sebuah solusi selain operasi. Para ilmuwan telah berburu selama bertahun-tahun memutasi protein crystallin yang mungkin menawarkan pemahaman baru dan membuat jejak baru ke sebuah terapi alternatif.

Sekarang sepertinya sebuah tim yang dipimpin ahli Biologi molekular Universitas California, San Diego, Ling Zhao mungkin telah melakukan itu.

Timnya hadir dengan sebuah obat tetes mata setelah menemukan anak-anak dengan gen keturunan membentuk katarak berbagi mutasi yang sama yang menghentikan produksi lanosterol, sebuah steroid penting dalam tubuh. Saat orang tua merek tidak memiliki mutasi yang sama, orang dewasa memproduksi lanosterol tapi tidak katarak.

Akhirnya para peneliti bertanya-tanya; bagaimana jika lanosterol membantu mengatasi katarak? Tim kemudian mencoba larutan sarat lanosterol dalam tiga percobaan yang berbed, demikian dikutip dari laman news.sciencemag.org.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

katarak

Sumber : Tempo.co

Editor : Andhika Anggoro Wening

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top