Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Meet Makers Gelar Pameran Semai

Komunitas seni kriya Indonesia, Meet The Makers, mengadakan pameran Meet The Makers dengan tema Semai di Kemang, Jakarta Selatan.
Gloria Fransisca Katharina Lawi
Gloria Fransisca Katharina Lawi - Bisnis.com 19 Oktober 2018  |  17:24 WIB
 Pameran Meet The Makers dengan tema Semai di Kemang, Jakarta Selatan./JIBI - BISNIS/Gloria Fransisca Katharina Lawi
Pameran Meet The Makers dengan tema Semai di Kemang, Jakarta Selatan./JIBI - BISNIS/Gloria Fransisca Katharina Lawi

Bisnis.com, JAKARTA – Komunitas seni kriya Indonesia, Meet The Makers, mengadakan pameran Meet The Makers dengan tema Semai di Kemang, Jakarta Selatan.

Organizing Committee Meet The Makers, Bregas Harrimardoyo mengatakan, kriya Indonesia merupakan kekayaan budaya yang memiliki filosofi kuat dan menjadi ciri khas setiap daerah sekaligus menunjukkan kearifan lokal yang sarat makna.

Oleh sebab itu, pameran ini mengusung tema Semai atau upaya menyemai benih yang akan melalui proses panjang selama ribuan tahun.

“Melalui tema ini kami ingin berdiskusi dengan publik tentang bagaimana memahami kreasi budaya, layaknya dalam sektor pertanian, dapat berlaku pula benih yang dapat disebarkan ke tempat lain,” katanya di Kemang, Jumat (19/10/2018).

Bregas menyebut budaya sangat terkait dengan karakter hidup lokal setiap manusia dan melahirkan unsur-unsur dari konsep besar kebudayaan ke dalam bentuk fisik melalui tenun, batik, dan beragam kerajinan Nusantara lain.

Seiring dengan pesatnya kemajuan teknologi, di sisi lain proses pertumbuhan dan penyemaian budaya secara alamiah mengalami tantangan baru dan dituntut untuk mampu beradaptasi terhadap perkembangan zaman.

Adaptasi terhadap ruang dan waktu zaman kontemporer demi keberlangsungan suatu kebudyaan inilah yang ingin dijadikan landasan oleh komunitas Meet The Makers.

“Kami ingin membawakan kisah-kisah seperti yang terjadi pada seni ukir gorga di Batak. Di tengah langkanya keberadaan seniman gorga, masih ada Jesral untuk mempelajari seni lukis dan ukir khas Batak ini secara otodidak di tanah Batak,” sambung Bregas.

Dikatakan, tuntutan untuk menjaga keberlangsungan budaya saat ini tidaklah cukup hanya menanamkan sebuah kesadaran. Setelah kesadaran muncul, maka seseorang perlu bertanya lebih dalam, kemanakah budaya akan dibawa selanjutnya.

“Bagaimana kita membuatnya subut dan menemukan sebidang tanah yang cocok untuk budaya tersebut berkembang? Pertanyaan-pertanyaan inilah yang menjadi pertanyaan bagi kita bersama,” ujar Bregas.

Semai juga melibatkan beberapa seniman lokal yang sudah memiliki puluhan karya.

 


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

lukisan patung
Editor : Nancy Junita
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top