Gara-gara Rekam Video Seks, Artis Korsel Jung Joon-young Ditahan

Artis Korea Selatan Jung Joon-young resmi ditahan oleh kepolisian setempat pada Kamis malam, (21/3).
Denis Riantiza Meilanova
Denis Riantiza Meilanova - Bisnis.com 22 Maret 2019  |  00:18 WIB
Gara-gara Rekam Video Seks, Artis Korsel Jung Joon-young Ditahan
Jung Joon-young - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Artis Korea Selatan Jung Joon-young resmi ditahan oleh kepolisian setempat pada Kamis malam, (21/3).

Dia ditangkap atas tuduhan perekaman video aktivitas seks secara ilegal dan menyebarkannya ke sebuah grup chat.

Dilansir dari Soompi, pada 21 Maret ini, penyanyi dan bintang reality show itu menjalani interogasi di Pengadilan Pusat Distrik Seoul untuk menentukan validitas surat perintah penangkapan yang diminta polisi pada 18 Maret.

Setelah 2 jam diperiksa, surat perintah penangkapannya disetujui oleh pengadilan. Dengan ini, maka dia menjadi selebriti pertama yang ditangkap sehubungan dengan kasus " Burning Sun Gate".

Sementara itu, dikutip dari Koreaboo, saat tiba di pengadilan Kamis pagi, Jung Joon-young sempat mengutarakan permintaan maafnya dengan mata berkaca-kaca di depan media.

"Saya minta maaf. Saya telah melakukan kejahatan yang tidak termaafkan. Saya mengakui semua tuduhan terhadap saya. Saya tidak akan berperang (melawan dakwaan) dan akan mengikuti putusan pengadilan," ujarnya.

"Saya menundukkan kepala dan meminta maaf sekali lagi kepada para korban perempuan yang menderita karena saya, kepada para korban perempuan yang menderita karena rumor tak berdasar, dan kepada semua orang yang telah menunjukkan minat dan cinta kepada saya sampai sekarang. Saya akan selalu merenungkan tindakan saya selagi saya hidup."

Sebelumnya, dilaporkan bahwa Jung Joon-young telah memfilmkan dan membagikan rekaman kamera tersembunyi dan foto-foto seksual di grup chat, yang juga berisikan selebriti lain, Bigbang Seungri dan FT-Island Choi Jong-hoon, serta teman-teman non-selebriti lainnya.

Jung Joon-young telah mengakui bahwa dirinya merekam wanita tanpa persetujuan mereka dan membagikan video tersebut dalam sebuah surat permintaan maaf.

Transkrip percakapan di dalam grup chat tersebut juga mengungkapkan bahwa Jung Joon-young, Seungri, dan lainnya menyediakan prostitusi, menyuap petugas polisi untuk menutupi kejahatan, dan banyak lagi.

Selain itu, Jung Joon-young juga sebut telah menerima layanan prostitusi sebagai hadiah dari mantan CEO Yuri Holdings, Yoo In-suk, dan menggunakan lobinya ke polisi untuk menyingkirkan bukti kunci terkait kasusnya pada 2016 terhadap mantan pacarnya.

Adapun Jung Joon-young dilaporkan telah menjadi target penyelidikan dari Badan Kepolisian Metropolitan Seoul tentang rekaman kamera tersembunyi pada November 2018.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
Kpop

Editor : Fajar Sidik

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top
Tutup