Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kerja 61 Jam Seminggu Tingkatkan Risiko Penyakit Jantung Koroner

Bekerja dalam durasi panjang mungkin menguntungkan secara ekonomi. Tapi, menurut ahli, itu dapat mempengaruhi kesehatan fisik dan mental karyawan.
JIBI
JIBI - Bisnis.com 02 Mei 2019  |  08:56 WIB
Kerja 61 Jam Seminggu Tingkatkan Risiko Penyakit Jantung Koroner
Ilustrasi - Healthmeup
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Bekerja dalam durasi panjang mungkin menguntungkan secara ekonomi. Tapi, menurut ahli, itu dapat mempengaruhi kesehatan fisik dan mental karyawan.

Sebuah penelitian yang dimuat di American Journal of Industrial Medicine menunjukkan bahwa bekerja melampaui durasi standar secara konsisten dapat merusak kesehatan.

Para peneliti menemukan bahwa bekerja 61 hingga 70 jam seminggu meningkatkan risiko penyakit jantung koroner sebesar 42 persen, dan bekerja 71 hingga 80 jam meningkatkannya sebesar 63 persen.

Sebuah studi terpisah, yang diterbitkan dalam The Lancet, menemukan bahwa orang yang bekerja lebih panjang berjam-jam memiliki risiko lebih tinggi terkena stroke daripada mereka yang bekerja dengan jam kerja standar.

Selain fisik, kesehatan mental juga akan terganggu. Psikolog klinis di New Jersey, Randy Simon, mengatakan jam kerja panjang memicu kelelahan karena perjalanan panjang, tanggung jawab luar, lingkungan kerja, perasaan penghargaan, dan kepuasan kerja.

 "Jika pekerjaan menghabiskan waktu, sampai Anda tidak bisa cuti, itu tidak sehat, kata dia.

Sebuah penelitia di Inggris menemukan bahwa bekerja dalam waktu lebih lama di hari kerja meningkatkan gejala depresi, teruatama bagi wanita.

 Penulis laporan penelitian berhipotesis bahwa penyebabnya mungkin karena wanita yang bekerja berjam-jam mungkin merasakan tekanan norma sosial atau beban ganda apabila mereka bekerja di bidang yang didominasi pria.

Pria memang tidak mengalami gejala depresi seberat wanita ketika punya waktu kerja panjang di hari kerja, tetapi pria disebut menunjukkan gejala depresi ketika bekerja di akhir pekan.

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pekerja stroke penyakit jantung Tips Kerja

Sumber : Tempo.Co

Editor : Nancy Junita
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top