Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Sifat Narsis Ternyata Berubah Seiring Usia Bertambah

Penelitian baru dari Michigan State University tentang narsisme mengungkap bagaimana sifat tersebut berubah dari waktu ke waktu.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 18 Desember 2019  |  14:53 WIB
Ilustrasi - Careergirlnetwork
Ilustrasi - Careergirlnetwork

Bisnis.com, JAKARTA - Bagi orang tua yang khawatir anak remajanya memiliki sifat narsisme yang berlebihan, Anda mungkin bisa bernapas lega. Penelitian baru dari Michigan State University tentang narsisme mengungkap bagaimana sifat tersebut berubah dari waktu ke waktu.

"Ada sebuah narasi dalam budaya kita bahwa generasi menjadi semakin narsis, tetapi tidak ada yang pernah melihatnya dari generasi ke generasi atau bagaimana hal itu berbeda dengan usia pada saat yang sama," kata William Chopik, associate professor of psychology di MSU, dilansir Science Daily, Rabu (18/12/2019).

Penelitian yang diterbitkan dalam Psychology and Aging ini menilai sampel hampir 750 orang untuk melihat bagaimana narsisme berubah dari usia 13 hingga 70 tahun. Temuan menunjukkan bahwa kualitas yang terkait dengan narsisme yakni penuh dengan diri sendiri, peka terhadap kritik, dan memaksakan pendapat Anda pada lainnya, menurun seiring waktu dan seiring bertambahnya usia. Sementara itu, beberapa sifat seperti memiliki aspirasi tinggi untuk diri sendiri, meningkat seiring bertambahnya usia.

"Ada hal-hal yang terjadi dalam hidup yang dapat sedikit mengguncang orang dan memaksa mereka untuk menyesuaikan kualitas narsis mereka," kata Chopik.
"Seiring bertambahnya usia, Anda membentuk hubungan baru, memiliki pengalaman baru, memulai sebuah keluarga dan sebagainya. Semua faktor ini membuat seseorang menyadari bahwa itu bukan 'semua tentang mereka.' Dan, semakin tua usia Anda, semakin Anda memikirkan dunia yang mungkin Anda tinggalkan," jelasnya.

Dorongan terbesar untuk menurunnya narsisme, kata Chopik, adalah mendapatkan pekerjaan pertama.

"Satu hal tentang narsisis adalah bahwa mereka tidak terbuka untuk kritik. Ketika kehidupan terjadi dan Anda dipaksa untuk menerima umpan balik, putus dengan seseorang atau mengalami pemogokan tragedi, Anda mungkin perlu menyesuaikan diri dengan pemahaman bahwa Anda tidak sehebat itu. seperti yang pernah Anda pikirkan, "kata Chopik.

Dia mengatakan, ada perasaan di mana narsisis mulai menyadari bahwa mempertahankan sikap seperti itu tidaklah bijak jika mereka ingin punya teman atau hubungan yang bermakna.

Chopik menemukan bahwa kelompok usia yang berubah paling cepat adalah orang dewasa muda. Dia juga menemukan, bertentangan dengan kepercayaan umum, perubahan dalam tingkat narsisme adalah seumur hidup dan perubahan tidak berhenti pada usia atau tahap tertentu dalam kehidupan.

"Salah satu temuan paling mengejutkan adalah bahwa individu yang dilahirkan pada awal abad ini dimulai dengan tingkat sensitivitas yang lebih tinggi, atau jenis narsisme di mana orang penuh dengan diri mereka sendiri, serta keinginan, yang merupakan kecenderungan untuk memaksakan pendapat pada orang lain, " kata Chopik.

Tidak ada banyak data tentang generasi yang lebih tua, tapi sekarang Baby Boomers memasuki fase kehidupan itu, itu adalah bagian besar dari populasi yang perlu diperhatikan.

Dengan temuannya ini, para peneliti berharap bahwa masyarakat memperoleh pemahaman yang lebih besar tentang berbagai jenis narsisme serta wawasan baru untuk populasi yang lebih tua. Selain itu, jika Anda khawatir dengan seseorang benar-benar narsisis, ada harapan mereka akan berubah menjadi lebih baik seiring bertambahnya usia.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

narsis
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top