Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Pejabat WHO: Tidak Ada Vaksin Corona Sampai Akhir 2021

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah memperingatkan bahwa kecil kemungkinan dunia akan memiliki vaksin sebelum akhir tahun 2021.
Hafiyyan
Hafiyyan - Bisnis.com 10 Mei 2020  |  00:00 WIB
Seorang peneliti bekerja di laboratorium pusat pencegahan dan pengendalian penyakit di Nanyang, Provinsi Henan, China tengah, pada 4 Februari 2020. - Antara/Xinhua
Seorang peneliti bekerja di laboratorium pusat pencegahan dan pengendalian penyakit di Nanyang, Provinsi Henan, China tengah, pada 4 Februari 2020. - Antara/Xinhua

Bisnis.com, JAKARTA - Perlombaan untuk mengembangkan vaksin yang akan mengakhiri pandemi virus corona semakin cepat ketika beberapa perusahaan sudah memasuki tahap uji klinis.

Namun demikian, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah memperingatkan bahwa kecil kemungkinan dunia akan memiliki vaksin sebelum akhir tahun 2021.

Dikutip dari Alarabiya, pengembangan dan distribusi massal vaksin secara luas dipandang sebagai cara yang paling mungkin untuk mengendalikan pandemi virus corona.

Pemerintah di seluruh dunia telah memompa dana ke dalam penelitian vaksin ketika perusahaan farmasi, perusahaan rintisan, universitas, dan lembaga penelitian bekerja siang dan malam untuk mengembangkan vaksin.

Tiga dari perusahaan farmasi terbesar AS - Inovio, Moderna, dan Pfizer - telah memulai uji klinis, dipandang sebagai tahap pertama pengembangan vaksin. Di Inggris, para peneliti di Universitas Oxford yang didukung oleh pemerintah mengatakan mereka bertujuan untuk memproduksi vaksin pada musim gugur.

Sementara beberapa mungkin menemukan harapan dalam kenyataan bahwa vaksin telah mencapai tahap uji coba, yang berarti mereka sedang diuji pada manusia untuk melihat apakah mereka bekerja, pejabat senior WHO Dale Fisher memperingatkan minggu ini bahwa vaksin tidak mungkin tersedia sampai akhir 2021.

"Saya pikir akhir tahun depan adalah ekspektasi yang sangat masuk akal," kata Fisher, yang merupakan ketua Jaringan Peringatan dan Respons Wabah Global WHO, dikutip Sabtu (9/5/2020).

Perhitungan ini, sambungnya, karena vaksin yang saat ini sedang dalam uji klinis berada dalam Fase 1 dari proses pengembangan. Adapun, vaksin harus melalui Fase 2 dan 3 uji coba untuk memastikan mereka aman dan dapat diandalkan.

Bahkan walaupun vaksin ditemukan cocok, maka vaksin tersebut perlu diproduksi secara massal dan didistribusikan secara massal. Pendistribusian menjadi suatu proses yang memakan waktu sangat panjang.

Pembuat obat Amerika seperti Moderna Inc. juga memiliki kandidat vaksin dalam uji coba pada manusia, seperti halnya para peneliti dari Oxford University. Johnson & Johnson kemungkinan akan memulai uji coba manusia pada bulan September.

Sinovac Biotech ltd. yang berbasis di Beijing sedang berdiskusi dengan para regulator di negara-negara lain, dan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), untuk meluncurkan uji klinis fase III di daerah-daerah dimana corona masih menyebar dengan cepat.

Selain Sinovac, para ilmuwan Cina memiliki tiga lainnya dalam uji coba manusia: satu dari militer Tiongkok bekerja sama dengan CanSino Biologics Inc. yang berbasis di Tianjin, dan dua dari China National Biotec Group Co.

Upaya CanSino juga memiliki rencana untuk go global: perusahaan mengajukan aplikasi bulan lalu untuk melakukan uji klinis untuk vaksinnya di Kanada.


Sebagian besar upaya utama sekarang berada di tengah fase 1 dan 2 uji klinis, di mana vaksin eksperimental diberikan kepada ratusan orang sehat untuk melihat apakah mereka aman dan dapat memperoleh respons kekebalan.

Dalam fase 3 - melibatkan kelompok kontrol individu yang menerima plasebo atau tetap tidak divaksinasi - yang menunjukkan apakah mereka yang telah menerima vaksin dapat menghindari infeksi lebih banyak daripada mereka yang tidak.

Ini mengharuskan kedua kelompok, yang divaksinasi dan yang mengendalikan, berada di lingkungan di mana virus masih menyebar.

"Tantangan sebenarnya terletak pada uji coba fase III," kata Ding Sheng, direktur di Global Health Drug Discovery Institute di Universitas Tsinghua. "Ini akan memberi tahu apakah respons kekebalan yang ditunjukkan dalam uji coba awal benar-benar efektif."

Sinovac sebelumnya mengembangkan vaksin untuk melawan SARS, pandemi 2003 yang disebabkan oleh sepupu dekat coronavirus. Perusahaan harus menghentikan pengembangan pada tahap I karena wabah itu, yang membuat 8.000 orang sakit, terkendali.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

who vaksin Virus Corona
Editor : Hafiyyan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top