Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

3 Cara Mengenal Gejala Awal Diabetes

Menurut Orville Kolterman, kepala petugas medis di Pendulum, sebuah perusahaan yang membuat produk untuk membantu mengendalikan kadar glukosa, ada 3 tanda awal untuk mengetahui apakah seseorang enmderita diabetes tersebut atau tidak.
Desyinta Nuraini
Desyinta Nuraini - Bisnis.com 17 Juli 2020  |  11:48 WIB
Ilustrasi Diabetes Melitus - Istimewa
Ilustrasi Diabetes Melitus - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA – Diabetes masih menjadi penyakit yang bisa menyerang siapa saja. Diabetes adalah kondisi kronis yang didiagnosis dengan kadar gula darah tinggi yang tidak normal. Biasanya hal ini diketahui melalui tes darah. 

Namun melansir Insider, Jumat (17/7/2020), ada tanda-tanda awal diabetes tipe 1 dan tipe 2 yang bisa dikenali.

Menurut Orville Kolterman, kepala petugas medis di Pendulum, sebuah perusahaan yang membuat produk untuk membantu mengendalikan kadar glukosa, ada 3 tanda awal untuk mengetahui apakah seseorang enmderita diabetes tersebut atau tidak.

Tanda tersebut yakni polyuria atau sering buang air kecil, polydipsia atau rasa haus meningkat, dan polifagia atau rasa lapar yang berlebihan
Karena penderita diabetes tipe 1 sama sekali tidak menghasilkan insulin, mereka sering menunjukkan gejala yang lebih dramatis jika dibandingkan dengan penderita diabetes tipe 2.

"Biasanya tipe 1 adalah kemunduran yang sangat cepat dengan gejala yang parah, membuat Anda masuk rumah sakit untuk diagnosis," kata Stephanie Redmond, seorang dokter farmasi dan salah satu pendiri Diabetes Doctor Supplements.

Sementara diabetes tipe 2, katanya pankreas masih dapat menciptakan insulin, namun tidak berfungsi dengan baik.

Jika Anda lebih sering buang air kecil, terutama jika sudah dua kali lipat dari biasanya, itu perlu dikhawatirkan, kata Redmond. "Saya mempunyai teman yang mengatakan kepada saya bahwa semut memakan urinnya di toiletnya karena air seni sangat manis. Atau ada pasien yang menggambarkan aroma manis yang berbeda saat mereka buang air kecil,” tuturnya.

Selain itu, banyak penderita diabetes minum lebih banyak untuk mengatasi rasa haus. Jika Anda tidak minum cukup untuk memuaskan dahaga, atau minum minuman manis yang membuat sering buang air kecil, mungkin Anda mengalami gejala dehidrasi tambahan, termasuk mulut kering atau pandangan kabur.

Gejala-gejala ini dapat menunjukkan bahwa diabetes telah berkembang dan mulai mempengaruhi seluruh tubuh. "Penglihatan mulut kering atau buram biasanya berarti kadar glukosa sudah sangat tinggi," kata Redmond.

Adapun kebanyakan orang dengan diabetes tipe 1 atau yang tidak dapat memproduksi insulin sendiri didiagnosis setelah dirawat di rumah sakit dengan gejala yang parah, kata Redmond. Selain sering buang air kecil dan haus atau kelaparan yang berlebihan, gejala lain mungkin termasuk mual, muntah,penurunan berat badan, bahkan jika makan lebih banyak.

"Karena tubuh tidak menghasilkan insulin, tidak ada karbohidrat atau gula yang dapat digunakan tubuh untuk energi," kata Redmond. "Jadi itu mulai membakar lemak untuk energi, karenanya, bagian dari penurunan berat badan,” tambahnya.

Orang dengan diabetes tipe 1 yang tidak diobati juga dapat mengalami diabetes ketoasidosis (DKA). Saat tubuh membakar lemak dalam upaya untuk bahan bakar itu sendiri, ia melepaskan keton, yang merupakan bahan kimia dalam darah Anda yang dapat berbahaya jika dilepaskan secara berlebihan.

Tanpa perawatan, DKA dapat menyebabkan komplikasi kesehatan yang serius seperti koma. Jika Anda mengalami muntah, kebingungan, atau kesulitan bernapas, Anda harus segera mencari perhatian medis.

Untuk gejala diabetes tipe 2 atau yang tidak dapat menggunakan insulin dengan benar, mereka didiagnosis setelah menunjukkan peningkatan kadar gula darah selama kerja darah rutin.

Namun, gejala diabetes tipe 2 yang paling umum adalah rasa lapar atau kelelahan yang berlebihan, kata Redmond. Meskipun ini hadir lebih awal dan sulit dideteksi, mereka juga hadir pada saat diabetes tipe 2 dapat dibalik melalui perubahan gaya hidup.

Gejala lain adalah tanda bahwa diabetes tipe 2 sudah berkembang. Ini dapat mencakup infeksi ragi. Kelebihan gula darah yang dibuang melalui ragi memberi makan ragi, yang bisa menyebabkan infeksi ragi, atau pertumbuhan ragi berlebih di sekitar alat kelamin.

Gejala infeksi jamur termasuk gatal dan kemerahan pada vulva atau penis, serta keluarnya cairan dan pembengkakan. Ini juga dapat terjadi pada diabetes tipe 1.

Kemudian nyeri atau mati rasa. Gula tinggi dapat merusak pembuluh darah yang mengarah ke ujung saraf, yang dapat menyebabkan kerusakan saraf, biasanya dimulai di kaki.

"Gejala-gejala yang tercantum di atas juga bisa menjadi tanda-tanda masalah lain termasuk ginjal, prostat, kanker, atau penyakit mata," kata Redmond.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

diabetes Gejala Penyakit
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top