Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Mengenal mRNA Metode Pembuatan Vaksin Covid-19 Pfizer dan Moderna

Akan tetapi mereka sulit dijinakkan, setidaknya sampai virus corona mendorong perlombaan global untuk membuat vaksin. Sekarang, Pfizer dan Moderna sedang menguji kandidat vaksin terpisah mereka yang menggunakan messenger RNA atau mRNA, untuk memicu sistem kekebalan dan menghasilkan antibodi pelindung tanpa menggunakan bit sebenarnya dari virus.
Syaiful Millah
Syaiful Millah - Bisnis.com 18 November 2020  |  14:10 WIB
Ilustrasi vaksin Covid-19. - Antara
Ilustrasi vaksin Covid-19. - Antara

Bisnis.com, JAKARTA – Selama beberapa dekade, para peneliti vaksin terpesona dan frustrasi dengan RNA. Potongan kecil kode genetik ini sangat penting dalam memberi tahu sel untuk membangun protein, bagian dasar dari fisiologi manusia serta kunci untuk melepaskan sistem kekebalan.

Akan tetapi mereka sulit dijinakkan, setidaknya sampai virus corona mendorong perlombaan global untuk membuat vaksin. Sekarang, Pfizer dan Moderna sedang menguji kandidat vaksin terpisah mereka yang menggunakan messenger RNA atau mRNA, untuk memicu sistem kekebalan dan menghasilkan antibodi pelindung tanpa menggunakan bit sebenarnya dari virus.

Jika vaksin virus corona eksperimental memenangkan persetujuan dari Food and Drug Administration, mereka akan menjadi vaksin resmi pertama yang menggunakan mRNA - sebuah perkembangan yang tidak hanya akan mengubah gelombang dalam pandemi ini tetapi juga dapat membuka jalur vaksin yang sama sekali baru untuk melawan berbagai virus.

Kedua vaksin eksperimental memiliki beberapa perbedaan utama yang kemungkinan besar akan berpengaruh kepada siapa vaksin diberikan dan bagaimana distribusinya. Tetapi para ahli mengatakan hasil awal yang menjanjikan dari kedua kubu bisa menjadi keuntungan bagi teknologi, yang telah membuat kemajuan selama hampir tiga dekade tetapi lama dianggap sebagai mimpi.

Carlos del Rio, Dekan dari Emory University School of Medicine mengatakan bahwa ini adalah sebuah platform baru. “Ada banyak orang yang skeptis vaksin mRNA akan berhasil. Secara ilmiah ini masuk akal, tapi belum ada vaksin mRNA di luar yang telah disetujui,” katanya seperti dikutip NBC News, Rabu (18/11).

Pekan lalu, Pfizer merilis temuan awal yang menunjukkan kandidat vaksinnya lebih dari 90 persen efektif mencegah gejala Covid-19. Sepekan kemudian, Moderna menambahkan berita menggembirakan, dengan hasil awal dari uji coba tahap 3 menunjukkan bahwa vaksin eksperimental 94,5 persen efektif untuk mencegah penyakit.

Del Rio mengatakan bahwa konsistensi pada tahap uji coba vaksin tersebut adalah pertanda yang baik. Meskipun meyakinkan, hasilnya masih pendahuluan dan belum diketahui berapa lama vaksin dapat menawarkan perlindungan, atau apakah mereka akan bekerja dengan baik di seluruh dunia pada semua kelompok umur dan etnis.

Salah satu perbedaan utama antara kedua kandidat vaksin adalah cara penyimpanannya. Keduanya memerlukan dua dosis, tetapi vaksin Pfizer harus disimpan pada suhu minus 94 derajat Fahrenheit atau lebih dingin, yang menimbulkan kekhawatiran kepraktisan tentang bagaimana mereka dapat dikirim dan disebarluaskan.

Sementara itu, vaksin yang dikembangkan oleh Moderna tidak memerlukan penyimpanan sangat dingin dan dapat tetap stabil pada tingkat pendinginan biasa - antara sekitar 36 hingga 46 derajat Fahrenheit - selama 30 hari. Oleh sebab itu, sejumlah pihak optimistis vaksin ini akan bisa didistribusikan secara luas ke berbagai wilayah dan negara.

Paula Cannon, profesor mikrobiologi di University of Southern California's Keck School of Medicine mengatakan perbedaan ini mungkin terkait dengan bagaimana mRNA sintesis vaksin dikemas. Dengan sendirinya, mRNA adalah molekul yang rapuh, yang berarti mRNA harus dilapisi dengan lapisan pelindung berlemak agar tetap stabil.

Drew Weissman, profesor kedokteran di University of Pennsylvania Perelman School of Medicine mengatakan pekerjaan sedang berlangsung untuk meningkatkan vaksin eksperimental - termasuk peningkatan persyaratan penyimpanannya, “Ada perbaikan yang sedang dikembangkan,” ujarnya.

Baik vaksin Pfizer dan vaksin Moderna dibuat menggunakan messenger RNA sintetis. Tidak seperti DNA, yang membawa informasi genetik untuk setiap sel dalam tubuh manusia, messenger RNA mengarahkan produksi protein tubuh dengan cara yang jauh lebih terfokus.

“Ketika satu gen tertentu perlu melakukan tugasnya, ia membuat salinan dirinya sendiri, yang disebut messenger RNA. Jika DNA adalah instruksi manual besar untuk sel, maka messenger RNA seperti ketika Anda memfotokopi hanya satu halaman yang Anda butuhkan dan membawanya ke tempat Anda,” kata Cannon.

Vaksin Pfizer dan vaksin Moderna menggunakan mRNA sintetis yang berisi informasi tentang protein lonjakan khas virus corona. Vaksin pada dasarnya bekerja dengan menyelinap dalam instruksi yang mengarahkan tubuh untuk menghasilkan sejumlah kecil protein lonjakan. Begitu sistem kekebalan mendeteksi protein ini, tubuh selanjutnya mulai memproduksi antibodi pelindung.

Cannon menambahkan antibodi itu akan bekerja tidak hanya melawan sedikit protein lonjakan yang dibuat setelah vaksinasi, tetapi juga akan mengenali dan menghentikan virus corona masuk ke dalam sel jika nantinya tubuh terpapar virus di masa depan. Ini adalah sebuah trik yang benar-benar cerdas.

Tetapi mekanisme yang seelegan teori ini, vaksin mRNA telah menghadapi tantangan biologis yang nyata sejak pertama kali dikembangkan pada tahun 1990-an. Dalam studi hewan awal, misalnya, vaksin menyebabkan peradangan yang mengkhawatirkan.

Norman Baylor, Presiden dan CEO Biologics Consulting dan mantan direktur FDA’s Office of Vaccines Research and Review mengatakan bahwa salah satu pertanyaan besarnya adalah bagaimana kita memasukan mRNA ke dalam tubuh tanpa menimbulkan peradangan.

Meskipun tidak ada perusahaan yang melaporkan masalah keamanan serius sejauh ini, para ilmuwan akan terus memantau peserta di kedua uji coba tersebut seiring waktu. Cannon mengatakan selalu ad kekhawatiran tentang hal tersebut karena sistem kekebalan sangatlah rumit dan berbeda antara satu orang dan yang lainnya.

Vaksin tidak mengandung bagian apa pun dari virus, sehingga penerima tidak dapat terinfeksi dari suntikan tersebut. “Itu adalah instruksi hanya untuk satu bagian dari virus, yang dengan sendirinya tidak dapat melakukan apa-apa. Ini seperti memberi seseorang kemudi dan berkata: 'Ini mobil’,” kata Cannon.

Namun, vaksin mRNA belum pernah didistribusikan secara luas sebelumnya, yang berarti kemungkinan akan ada pemeriksaan tambahan. Meskipun hasil awal dari Pfizer dan Moderna telah melebihi ekspektasi, beberapa pertanyaan utama masih ada, termasuk bagaimana kinerja vaksin di berbagai demografi, dan berapa lama efektifitasnya.

Baylor mengatakan apa yang mereka ingin lihat tetapi masih belum diketahui adalah berapa lama perlindungan tersebut akan bertahan. Jika hasil yang baik bertahan, bagaimanapun itu bisa membuka pintu vaksin mRNA lainnya dalam waktu dekat.

Weissman, yang laboratoriumnya di University of Pennsylvania menunjukkan 15 tahun lalu bahwa mRNA dapat digunakan dengan cara ini, mengatakan sebelum pandemi, dia dan rekannya telah bekerja untuk meluncurkan uji klinis fase 1 vaksin mRNA untuk herpes genital, influenza, HIV dan norovirus.

Teknologi di balik vaksin mRNA dianggap lebih serbaguna daripada metode pengembangan vaksin tradisional, yang berarti dapat diproduksi lebih cepat dan lebih ekonomis daripada yang lain yang memerlukan penggunaan bakteri atau ragi untuk membuat dan memurnikan protein lonjakan virus corona.

“Dengan vaksin mRNA, Anda duduk di depan komputer dan mendesain seperti apa potongan RNA itu nantinya, dan kemudian Anda memiliki mesin yang dapat membuat RNA itu dengan relatif mudah. Dalam beberapa hal, kami beruntung pada tahun 2020 teknologi yang sangat kuat ini siap untuk prime time, karena ini bisa menjadi keuntungan yang sangat besar,” ujar Cannon.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pfizer Virus Corona Vaksin Covid-19
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top