Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Penderita Diabetes Terinfeksi Virus Corona Jarang Sembuh, Ini Penyebabnya

Penelitian mencatatkan adanya peningkatan kematian pada pasien Covid-19 memiliki penyakit kronis, terutama penyakit kardiovaskular dan serebrovaskular serta diabetes.
Krizia Putri Kinanti
Krizia Putri Kinanti - Bisnis.com 27 November 2020  |  08:04 WIB
Diabetes - boldsky.com
Diabetes - boldsky.com

Bisnis.com, JAKARTA -- Dalam studi Laboratorium terbaru menyebutkan bahwa kolesterol bisa membuat membantu virus corona menginfeksi manusia dengan bertindak sebagai pengantar.

Temuan ini mungkin menjelaskan mengapa orang dengan kondisi metabolik seperti diabetes dan penyakit kardiovaskular, sering mengalami peningkatan kadar kolesterol, merupakan jumlah pasien yang tidak proporsional yang mengembangkan gejala Covid-19 parah.

Dikutip dari Dailymail, Jumat (27/11/2020), para peneliti menemukan bahwa SARS-CoV-2, virus yang menyebabkan Covid-19, dapat menempel pada molekul kolesterol saat mereka mengikat reseptor sel biasa, yang disebut SR-B1. Ini membantu memposisikan patogen sehingga protein lonjakannya dapat berikatan dengan reseptor ACE2, yang memungkinkannya menginfeksi sel.

Kolesterol bisa dibajak oleh SARS-CoV-2 untuk membantu infeksi sel manusia. Virus ini mengikat kolesterol dan ketika kolesterol kemudian menempel pada reseptor SR-B1 di permukaan sel manusia, yang memungkinkannya menempel ke ACE2 yang memungkinkannya menginfeksi sel.

Sebuah studi yang diterbitkan dalam Nature Metabolism oleh para peneliti di Akademi Ilmu Kedokteran Militer China melihat peran kolesterol 'baik', atau dikenal sebagai lipoprotein densitas tinggi (HDL), dalam infeksi virus corona.

Studi tersebut secara khusus mengamati reseptor SR-B1, yang terhubung dengan molekul kolesterol dan ditemukan pada sel-sel di seluruh tubuh manusia, termasuk di paru-paru, tempat virus corona menjadi target.

Studi menemukan bahwa SARS-CoV-2 tidak dapat mengeksploitasi reseptor ini secara langsung, tetapi dapat memanfaatkan proses koneksi kolesterol ke SR-B1 untuk menyusup ke sel.

Lonjakan virus pada virus korona - yang sama yang menempel ke ACE2 - memiliki dua bagian, yang disebut subunit satu dan subunit 2. Dalam percobaan mereka, para ilmuwan China menemukan subunit yang dapat dikaitkan dengan kolesterol. Ini berarti ketika kolesterol secara alami bermigrasi ke reseptornya, ia juga membawa virus corona ke permukaan sel.

Para peneliti kemudian menemukan bahwa dengan memblokir SR-B1 dan menetralkannya, hal ini dapat menghambat infeksi. Mereka mengatakan bahwa menargetkan reseptor SR-B1 bisa menjadi jalan potensial untuk perawatan di masa depan.

“Hasil penelitian kami menunjukkan bahwa SR-B1 memfasilitasi perlekatan, masuk dan infeksi seluler SARS-CoV-2,'' para peneliti menjelaskan dalam makalah mereka. Jadi  SR-B1 mungkin merupakan target terapeutik untuk membatasi infeksi SARS-CoV-2,” tutur para peneliti.

Ini mungkin akan lebih menguntungkan orang dengan penyakit penyerta tertentu lebih dari yang lain. Orang dengan penyakit jantung dan diabetes, yang paling mungkin mengalami peningkatan kadar HDL, termasuk di antara mereka yang paling diuntungkan. Penyakit kardiovaskular dan diabetes dikaitkan dengan peningkatan risiko Covid-19 yang parah, tulis para peneliti.

Sekitar setengah dari pasien dengan Covid-19 memiliki penyakit kronis, terutama penyakit kardiovaskular dan serebrovaskular serta diabetes. Selain itu, peningkatan mortalitas Covid-19 telah diamati pada pasien dengan obesitas atau diabetes.

Data NHS dari April mengungkapkan hampir sepertiga (29 persen) pasien virus korona memiliki penyakit jantung dan hampir seperlima (19 persen) menderita diabetes. Sebuah studi sebelumnya dari NHS dan Imperial College menemukan pasien diabetes tipe 2 dua kali lebih mungkin meninggal karena Covid-19 dan penderita diabetes tipe 1 tiga setengah kali lebih mungkin meninggal.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

diabetes kolesterol Virus Corona Covid-19
Editor : Novita Sari Simamora
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top