Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Studi: Antibodi Alami dan Vaksin Covid-19 Kurang Efektif untuk Varian Baru Corona

Temuan uji laboratorium yang diterbitkan di jurnal Nature Medicine, menunjukkan bahwa vaksin Covid-19 yang dikembangkan menjadi kurang efektif karena varian baru dari Inggris, Brasil, dan Afrika Selatan menjadi dominan.
Syaiful Millah
Syaiful Millah - Bisnis.com 05 Maret 2021  |  13:15 WIB
Ilustrasi tes Virus Corona. - Antara
Ilustrasi tes Virus Corona. - Antara

Bisnis.com, JAKARTA – Penelitian baru di Washington University School of Medicine menunjukkan tiga varian virus baru yang lebih mudah menyebar dapat menghindari antibodi yang bekerja melawan bentuk asli virus yang memicu pandemi. Peneliti menyebut lebih banyak antibodi diperlukan untuk menetralkan varian baru.

Temuan uji laboratorium yang diterbitkan di jurnal Nature Medicine, menunjukkan bahwa vaksin Covid-19 yang dikembangkan menjadi kurang efektif karena varian baru dari Inggris, Brasil, dan Afrika Selatan menjadi dominan.

Michael S. Diamond, profesor kedokteran Herbert S Gasser mengatakan peneliti khawatir orang yang diharapkan punya tingkat perlindungan antibodi karena sebelumnya terinfeksi atau telah divaksin menjadi tidak terlindungi dari varian baru virus corona.

Menurutnya, ada variasi yang luas dalam berapa banyak antibodi yang diproduksi seseorang sebagai respons terhadap vaksinasi atau infeksi alami. Beberapa orang menghasilkan tingkat yang tinggi, yang mungkin bisa memberi perlindungan.

Akan tetapi, beberapa orang terutama yang lebih tua dan yang mengalami gangguan sistem imun, mungkin tidak membuat antibodi tingkat tinggi. Jika antibodi yang diperlukan untuk perlindungan naik 10 kali lipat, kelompok ini tidak akan terlindungi.

“Kekhawatirannya ialah bahwa orang yang paling membutuhkan perlindungan adalah yang paling kecil kemungkinannya untuk memiliki hal tersebut,” katanya seperti dikutip Medical Xpress, Jumat (5/3).

Virus corona baru yang menyebabkan pandemi Covid-19 selalu bermutasi, tapi selama hampir setahun mutasi yang ada pada SARS-CoV-2 tidak mengancam strategi berbasis lonjakan ini. Akan tetapi, pengujung tahun lalu ditemukan varian yang mengkhawatirkan.

Tiga varian utama B.1.1.7 dari Inggris, B.1.1.135 dari Afrika Selatan, dan B.1.1.248 atau P1 dari Brasil memicu kekhawatiran karena membawa banyak mutasi pada gen lonjakannya, yang bisa mengurangi efektivitas vaksin yang dikembangkan.

Untuk menilai apakah varian baru dapat menghindari antibodi yang dibuat untuk bentuk asli virus, Diamond dan rekan penulis Rita E. Chen, seorang mahasiswa pascasarjana di lab Diamond, menguji kemampuan antibodi untuk menetralkan tiga varian virus di laboratorium. .

Para peneliti menguji varian terhadap antibodi dalam darah orang yang telah pulih dari infeksi SARS-CoV-2 atau vaksinasi dengan vaksin Pfizer. Mereka juga menguji antibodi dalam darah tikus, hamster, dan monyet yang telah divaksinasi dengan vaksin Covid-19 eksperimental, yang dikembangkan di Washington University School of Medicine,

Varian B.1.1.7 (Inggris) dapat dinetralkan dengan tingkat antibodi yang sama seperti yang diperlukan untuk menetralkan virus asli. Tetapi dua varian lainnya membutuhkan 3,5 hingga 10 kali lebih banyak antibodi untuk netralisasi.

Mereka juga menguji antibodi monoklonal, replika antibodi individu yang diproduksi secara massal yang sangat bagus dalam menetralkan virus aslinya. Ketika para peneliti menguji varian virus baru terhadap panel antibodi monoklonal, hasilnya berkisar dari sangat efektif hingga sama sekali tidak efektif.

Karena setiap varian virus membawa banyak mutasi pada gen spike, para peneliti membuat panel virus dengan mutasi tunggal sehingga mereka dapat mengurai efek dari setiap mutasi. Sebagian besar variasi efektivitas antibodi dapat dikaitkan dengan perubahan asam amino tunggal pada protein lonjakan.

Perubahan ini, yang disebut E484K, ditemukan pada varian B.1.135 (Afrika Selatan) dan B.1.1.248 (Brasil), tetapi tidak pada B.1.1.7 (Inggris). Varian B.1.135 tersebar luas di Afrika Selatan, yang mungkin menjelaskan mengapa salah satu vaksin yang diuji pada manusia kurang efektif di negara tersebut.

Diamond mengatakan masih belum tahu persis apa konsekuensi dari varian baru ini. Dia melanjutkan antibodi bukan satu-satunya ukuran perlindungan. Elemen lain dari sistem kekebalan mungkin dapat mengkompensasi peningkatan resistensi terhadap virus.

“Akankah kita lihat infeksi ulang? Atau vaksin kehilangan kemanjuran dan resistensi obat muncul? Saya harap tidak. Tapi jelas kita perlu terus menyaring antibodi untuk memastikan mereka masih berfungsi saat varian baru muncul,” katanya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

antibodi Virus Corona Vaksin Covid-19
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top