Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Jaga Kesehatan Tulang, Sendi, dan Otot dengan Perbanyak Aktivitas Fisik

Inilah yang diserukan oleh brand Anlene milik perusahaan Fonterra Brands Indonesia bersama dengan Kementerian Kesehatan RI dan Perhimpunan Osteoporosis Indonesia (PEROSI) dalam rangka Hari Aktivitas Fisik dan Hari Kesehatan Dunia dalam sebuah konferensi pers pada Rabu (07/04/2021).
Laurensia Felise
Laurensia Felise - Bisnis.com 07 April 2021  |  21:43 WIB
Kesehatan tulang dan sendi
Kesehatan tulang dan sendi

Bisnis.com, JAKARTA - Menjaga kesehatan tulang, sendi, dan otot merupakan hal yang penting untuk menjaga kesehatan tubuh bagi semua kalangan, baik anak-anak, orang dewasa, maupun lansia.

Inilah yang diserukan oleh brand Anlene milik perusahaan Fonterra Brands Indonesia bersama dengan Kementerian Kesehatan RI dan Perhimpunan Osteoporosis Indonesia (PEROSI) dalam rangka Hari Aktivitas Fisik dan Hari Kesehatan Dunia dalam sebuah konferensi pers pada Rabu (07/04/2021).

Berdasarkan data Riset Kesehatan Dasar 2018, tercatat setidaknya 33,5% masyarakat kurang banyak beraktivitas fisik. Hal ini kemudian diteliti lebih lanjut dalam pengukuran kebugaran yang dilakukan Kemenkes terhadap beberapa kelompok masyarakat yang menunjukkan 45% tingkat kebugaran jasmani yang masih kurang bahkan 45% masyarakat memiliki berat badan berlebih dan obesitas.

Riset inilah yang kemudian mendorong adanya kolaborasi dalam peningkatan kesadaran terhadap pentingnya menjaga kesehatan tulang, sendi, dan otot dengan memperbanyak aktivitas fisik sekalipun berada di rumah.

"Meskipun dalam situasi pandemi, perilaku hidup sehat aktif harus tetap dilakukan karena investasi kesehatan jantung, paru dan termasuk juga kesehatan tulang, sendi, otot sejak usia dini penting untuk kesejahteraan secara menyeluruh di setiap tahapan kehidupan," ujar Riskiyana Sukandhi Putra selaku Direktur Kesehatan Kerja dan Olahraga Kemenkes RI.

Kesadaran ini kemudian membuat Kemenkes merancang Gerakan Masyarakat Sehat (GERMAS) yang bertujuan untuk mendorong masyarakat Indonesia agar rutin melakukan aktivitas fisik dan di saat yang sama menerapkan perilaku sehat dan pola makan gizi seimbang. Secara spesifik, Riskiyana menyarankan masyarakat untuk melakukan aktivitas fisik minimal 30 menit selama 3-5 kali seminggu.

Tidak hanya Riskiyana, Ketua Umum Perhimpunan Osteoporosis Indonesia (PEROSI) Bagus Putu Putra Suryana juga mengutarakan pentingnya aktivitas fisik demi menjaga kesehatan terutama untuk kesehatan tulang dan sendi untuk investasi kesehatan di masa depan.

"Seseorang harus aktif melakukan aktivitas fisik sejak dini serta konsumsi asupan kalsium dan vitamin D yang cukup, sebagai investasi agar tulang cukup padat dan tetap optimal hingga hari tua," jelas Bagus.

Ia menyebutkan selama mendapatkan asupan makanan maupun sinar matahari yang cukup, maka kebutuhan vitamin D dan kalsium dapat terpenuhi. Tetapi, jika asupannya kurang maka hal ini akan berdampak bagi tubuh, misalnya peningkatan risiko osteoporosis dan juga artritis yang berkaitan dengan osteoporosis.

Aktivitas fisik tidak semerta-merta hanya dilakukan dalam kegiatan sehari-hari, tapi juga harus dilakukan dalam berbagai situasi khusus seperti saat puasa baik. Ketua dan Pendiri Komunitas Lansia Sejahtera Surabaya, Siti Pariani, menekankan pentingnya aktivitas fisik bagi lansia yang lebih rentan dibanding dengan orang dewasa.

"Aktivitas fisik untuk lansia bisa tetap dilakukan selama berpuasa di bulan Ramadhan dengan intensitas sedang seperti jalan kaki jarak dekat, membersihkan rumah, bersepeda santai, naik tangga, hingga berkebun," tambah Siti.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

osteoporosis tulang
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top