Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Gejala Diabetes Tipe 2 yang Merusak Tubuh, dan Siapa Saja yang Berisiko

Kerusakan yang diakibatkannya berfungsi ganda sebagai tanda peringatan pertama yang terlihat dari diabetes tipe 2 bagi kebanyakan orang.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 17 April 2021  |  16:24 WIB
Cek kadar gula darah - mirror.co.uk
Cek kadar gula darah - mirror.co.uk

Bisnis.com, JAKARTA - Gula darah dapat menyebabkan kerusakan pada tubuh jika dibiarkan naik secara tidak terkendali.

Kerusakan yang diakibatkannya berfungsi ganda sebagai tanda peringatan pertama yang terlihat dari diabetes tipe 2 bagi kebanyakan orang.

Denise Kingsley-Jones, Pendiri dan CEO The Olive Trust, Wales, menguraikan tanda-tanda peringatan gejala gula darah yang merusak tubuh.

Menurut Kingsley-Jones, gejala itu termasuk sebagai berikut seperti dilansir Express:

1. Lebih sering ke toilet di malam hari

2. Merasa haus sepanjang waktu

3. Merasa lelah

4. Menurunkan berat badan tanpa berusaha

5. Merasa lapar

6. Rasa gatal terutama di daerah genital

7. Luka atau luka membutuhkan waktu lebih lama untuk sembuh

8. Bercak hitam di kulit

9. Perasaan geli

10. Mati rasa atau nyeri di tangan dan kaki

11. Penglihatan kabur.

“Tanda-tanda kerusakan lebih lanjut dapat mencakup dehidrasi karena terlalu banyak pergi ke toilet, pusing, pingsan dan kelelahan,” dia memperingatkan.

Menurut Kingsley-Jones, penglihatan bisa menjadi terganggu dengan hilangnya penglihatan sebagian atau total karena kekurangan cairan dari waktu ke waktu dan kadar gula darah yang tinggi.

Meski tidak umum seperti penderita Diabetes Tipe 1, penurunan berat badan juga bisa menandakan komplikasi yang berbahaya, dia memperingatkan.

Penurunan berat badan dapat mengindikasikan ketoasidosis, komplikasi di mana pemanfaatan gula yang buruk tetapi tubuh membutuhkan energi dan mulai memecah lemak dan otot, jelasnya.

Menurut Kingsley-Jones, pemecahan lemak ini berbahaya dan melepaskan keton yang membuat darah lebih asam.

Keton adalah sejenis bahan kimia yang diproduksi hati Anda saat memecah lemak.

Bagaimana saya tahu jika saya berisiko terkena diabetes tipe 2?

Menurut Kingsley-Jones, tanda peringatannya adalah obesitas, atau kelebihan berat badan dengan lemak di bagian tengahnya.

Lemak viseral, yang disimpan di dekat organ vital dalam tubuh, terkait dengan disfungsi insulin.

"Pada awalnya, Anda mungkin menderita pra-diabetes di mana kadar gula darah Anda lebih tinggi dari biasanya, meskipun Anda tidak akan menyadarinya," jelas Kingsley-Jones.

"Oleh karena itu, memeriksakan kesehatan ke dokter umum Anda dan meminta tes darah akan menentukan apakah Anda berisiko.

Menurut Kingsley-Jones, berat badan dan genetika juga berperan dalam perkembangan Diabetes tipe 2.

“Jadi, pemeriksaan rutin, apakah Anda memiliki riwayat keluarga, juga apakah Anda kelebihan berat badan, atau mengalami gejala apa pun,” ujarnya.

Bagaimana itu didiagnosis

Menurut NHS, diabetes tipe 2 sering didiagnosis lewat tes darah atau urine untuk mengetahui hal lain.

"Namun, Anda harus segera memeriksakan diri ke dokter umum jika Anda memiliki gejala diabetes," saran dari badan kesehatan tersebut.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

diabetes Gejala Penyakit
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top