Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Awas, Stres bisa Turunkan Imunitas Tubuh, Ini Buktinya

Beragam cara dilakukan untuk meningkatkan imunitas tubuh, yakni dengan menjaga pola hidup sehat, dan menghindari stres. Sebuah studi mengungkapkan jika stres bisa menurunkan imunitas tubuh. Ini buktinya.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 29 April 2021  |  09:14 WIB
Ilustrasi pria stres. - Antara
Ilustrasi pria stres. - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Di masa pandemi, salah satu cara yang dibutuhkan agar tidak tertular adalah menjaga imunitas tubuh.

Beragam cara dilakukan untuk meningkatkan imunitas tubuh, yakni dengan menjaga pola hidup sehat, dan menghindari stres. Sebuah studi mengungkapkan jika stres bisa menurunkan imunitas tubuh. Ini buktinya.

Neurotransmitter noradrenalin, yang memainkan peran kunci dalam respons stres melawan-atau-lari, merusak respons kekebalan dengan menghambat pergerakan berbagai sel darah putih di jaringan yang berbeda, para peneliti melaporkan 28 April di jurnal Immunity. Efek cepat dan sementara terjadi pada tikus dengan infeksi dan kanker, tetapi untuk saat ini, tidak jelas apakah temuan tersebut menggeneralisasi manusia dengan berbagai kondisi kesehatan.

"Kami menemukan bahwa stres dapat menyebabkan sel-sel kekebalan berhenti bergerak dan mencegah sel-sel kekebalan melindungi dari penyakit," kata penulis studi senior Scott Mueller dari Universitas Melbourne dari Institut Infeksi dan Imunitas Peter Doherty (Institut Doherty) dilansir dari Medical Xpress.

"Ini baru karena tidak diketahui bahwa sinyal stres dapat menghentikan sel-sel kekebalan untuk bergerak di dalam tubuh dan melakukan tugasnya." tambahnya.

Salah satu fungsi utama sistem saraf simpatik (SNS) adalah untuk mengoordinasikan respons stres melawan-atau-lari sekelompok perubahan yang mempersiapkan tubuh untuk melawan atau melarikan diri dalam situasi stres atau berbahaya untuk melindungi diri dari kemungkinan bahaya. Sebagian besar jaringan, termasuk kelenjar getah bening dan limpa, dipersarafi oleh serat SNS. Aktivasi SNS yang diinduksi stres dapat menekan respons imun, tetapi mekanisme yang mendasari belum dikarakterisasi dengan baik. "Kami berhipotesis bahwa sinyal SNS mungkin mengubah pergerakan sel T di jaringan dan menyebabkan kekebalan yang terganggu," kata Mueller.

Sel darah putih, juga dikenal sebagai leukosit, bergerak secara konstan ke seluruh tubuh dan sangat motil di dalam jaringan, di mana mereka menemukan dan membasmi patogen dan tumor. Meskipun pergerakan leukosit sangat penting untuk kekebalan, belum jelas bagaimana sel-sel ini mengintegrasikan berbagai sinyal untuk bernavigasi di dalam jaringan.

"Kami juga berspekulasi bahwa sinyal neurotransmitter mungkin merupakan cara cepat untuk memodulasi perilaku leukosit di jaringan, khususnya selama stres akut yang melibatkan peningkatan aktivasi SNS," kata Mueller.

Untuk menguji gagasan ini, para peneliti menggunakan pencitraan canggih untuk melacak pergerakan sel T di kelenjar getah bening tikus. Dalam beberapa menit setelah terpapar noradrenalin, sel T yang bergerak cepat berhenti di jalurnya dan menarik tonjolan seperti lengan. Efek ini bersifat sementara, berlangsung antara 45 dan 60 menit.

Pemberian noradrenalin yang terlokalisasi di kelenjar getah bening tikus hidup juga dengan cepat menghentikan sel. Efek serupa diamati pada tikus yang menerima infus noradrenalin, yang digunakan untuk mengobati pasien dengan syok septik kondisi yang mengancam jiwa yang terjadi ketika infeksi menyebabkan tekanan darah rendah yang berbahaya. Temuan ini menunjukkan bahwa pengobatan terapeutik dengan noradrenalin dapat merusak fungsi leukosit.

"Kami sangat terkejut bahwa sinyal stres memiliki efek yang begitu cepat dan dramatis pada bagaimana sel-sel kekebalan bergerak," kata Mueller. "Karena gerakan adalah pusat bagaimana sel-sel kekebalan dapat mencapai bagian kanan tubuh dan melawan infeksi atau tumor, gerakan cepat ini tidak terduga."

Eksperimen lain mengungkapkan bahwa sinyal SNS menghambat migrasi sel kekebalan yang berbeda, termasuk sel B dan sel dendritik, memberikan efek ini pada jaringan yang berbeda seperti kulit dan hati. Hasil tambahan menunjukkan bahwa efek aktivasi SNS pada motilitas sel dapat dimediasi oleh penyempitan pembuluh darah, berkurangnya aliran darah, dan kekurangan oksigen dalam jaringan, yang mengakibatkan peningkatan sinyal kalsium pada leukosit.

"Hasil kami mengungkapkan bahwa konsekuensi tak terduga dari modulasi aliran darah sebagai respons terhadap aktivitas SNS adalah penginderaan cepat perubahan oksigen oleh leukosit dan penghambatan motilitas," kata Mueller. "Kelumpuhan cepat perilaku leukosit mengidentifikasi konsekuensi fisiologis dari aktivitas SNS yang menjelaskan, setidaknya sebagian, hubungan yang diamati secara luas antara stres dan gangguan kekebalan."

Selain itu, sinyal SNS merusak kekebalan pelindung terhadap patogen dan tumor pada berbagai model tikus, menurunkan proliferasi dan perluasan sel T di kelenjar getah bening dan limpa. Misalnya, pengobatan dengan molekul yang menstimulasi SNS dengan cepat menghentikan pergerakan sel T dan sel dendritik pada tikus yang terinfeksi virus herpes simpleks 1 dan mengurangi perekrutan sel T spesifik virus ke tempat infeksi kulit. Efek serupa diamati pada tikus dengan melanoma dan pada tikus yang terinfeksi parasit malaria.

"Data kami menunjukkan bahwa aktivitas SNS di jaringan dapat memengaruhi hasil kekebalan pada berbagai penyakit," kata Mueller.

"Wawasan lebih lanjut tentang dampak sinyal reseptor adrenergik pada fungsi seluler di jaringan dapat menginformasikan pengembangan perawatan yang lebih baik untuk infeksi dan kanker."

Sejauh mana aktivasi SNS mempengaruhi perilaku leukosit atau hasil penyakit pada manusia masih harus ditentukan. Khususnya, peningkatan aktivitas SNS menonjol pada pasien dengan obesitas dan gagal jantung, sedangkan stres psikologis dapat menyebabkan penyempitan pembuluh darah pada pasien dengan penyakit jantung.

Dampak yang tidak dihargai dari peningkatan aktivitas SNS, terutama pada individu dengan kondisi kesehatan yang mendasarinya, mungkin mengganggu perilaku dan fungsi leukosit. Temuan ini mungkin juga memiliki implikasi kesehatan yang penting bagi pasien yang menggunakan obat pengaktif SNS untuk mengobati penyakit seperti gagal jantung, sepsis, asma, dan reaksi alergi.

Ke depan, para peneliti akan memeriksa lebih lanjut mekanisme di mana sel kekebalan dipengaruhi oleh sinyal stres SNS dan mengeksplorasi strategi yang relevan untuk meningkatkan respons anti kanker pada pasien.

"Pengetahuan ini akan memungkinkan kami untuk menguji dampak obat yang memblokir jalur stres simpatis, seperti beta blocker, pada hasil vaksinasi dan perawatan kanker," kata Mueller. "Jenis obat ini mungkin menjadi pilihan pengobatan yang aman untuk pasien di mana stres dapat berkontribusi pada fungsi kekebalan yang buruk."


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

stres Imunitas tubuh
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top