Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Gara-gara Zoom, Jumlah Operasi Plastik di Singapura Naik Signifikan

Namun, uniknya di Singapura justru ahli bedah plastik sangat laris manis. Melansir dari insider, banyak ahli bedah plastik Singapura sekarang lebih sibuk dari sebelumnya.
Janlika Putri Indah Sari
Janlika Putri Indah Sari - Bisnis.com 29 April 2021  |  10:05 WIB
Ilustrasi operasi plastik - istimewa
Ilustrasi operasi plastik - istimewa

Bisnis.com, JAKARTA-- Pandemi Covid-19 membuat seluruh sektor bisnis mengalami hantaman yang keras. Banyak pihak terpaksa gulung tikar karena diterpa kerugian.

Namun, uniknya di Singapura justru ahli bedah plastik sangat laris manis. Melansir dari insider, banyak ahli bedah plastik Singapura sekarang lebih sibuk dari sebelumnya.

Satu klinik bedah Singapura mengumumkan peningkatan 10 persen pada pasien baru yang memesan prosedur kosmetik dibandingkan sebelum pandemi.

Dokter dari klinik di kawasan kelas atas Orchard Road,  yang sebelumnya menjabat sebagai Sekretaris Asosiasi Ahli Bedah Plastik Singapura, Dr. Leo Kah Woon mengatakan itu adalah masalah yang membahagiakan bagi pihaknya.

"Menurut saya ini adalah waktu sibuk bagi ahli bedah plastik di Singapura. Saya memiliki catatan harian lengkap hampir setiap hari," katanya

Leo menambahkan, ia telah melihat peningkatan pada wajah pasien yang sebelumnya tidak menunjukkan minat pada perawatan. Setelah berbulan-bulan melakukan pertemuan melalui video call, pasien mulai menemukan bagian wajah yang tidak mereka sukai di tampilan video.

Dan kemudiaan kebiasaan operasi plastik mereka yang terus berkembang. Pada Zoom, Anda benar-benar memeriksa diri sendiri.

Sementara seorang ahli bedah mengatakan Insider tentang peningkatan liar dalam perawatan pelangsingan tubuh tepat setelah dua bulan penguncian negara itu.

Ahli tersebut juga mengatakan telah terjadi peningkatan dalam prosedur non-invasif yang berfokus pada wajah.

Dokter dari klinik David Loh Surgery, mengatakan Zoom merupakan salah satu pendorong utama operasi selama pandemi.
Dia mengatakan pengunjung kliniknya di daerah Orchard telah mencari Botox yang tampak alami dan perawatan filler untuk membantu memerangi celah di wajah ketika disorot oleh kamera yang buruk dan pencahayaan yang buruk.

"Di Zoom Anda benar-benar memeriksa diri Anda sendiri," kata Dr. Loh.

Salah seorang manajer pemasaran berusia 40 tahun yang mengatakan bahwa sebelum pandemi, dia akan mengunjungi ahli bedahnya di Singapura empat kali setahun dan membayar SG$1.000 (US$750) untuk setiap sesi. Awalnya, ia mengatakan berhenti dari Botox selama lockdown. Tapi ketika dia mulai memeriksa wajahnya melalui panggilan Zoom, dia melihat tampilan wajahnya sebagai wajah marah dan menyingkirkan gagasan untuk menghemat prosedur.

Setelah suntikan Botox untuk menghilangkan garis-garis di dahinya, dia berkata bahwa dia merasa siap untuk masuk lagi dan menghadapi dunia di Zoom.

Klien tidak ingin menambah volume pada wajah mereka, kata Dr. Loh.  Sebaliknya, mereka hanya mencari penampilan yang lebih ketat dan lebih kencang. Perawatan di atas leher yang dipilih kliennya termasuk perawatan Botox untuk mengurangi garis dan kerutan, menghaluskan hidung, bibir, dan dagu, serta menghaluskan dahi. Mereka juga mencari perawatan filler untuk mengurangi kekosongan dan pipi montok.

Ahli bedah plastik Singapura Dr. Wong Chin Ho dari W Aesthetics mengatakan bahwa pria juga mencari perawatan yang ramah zoom.

"Ini berkisar dari perawatan non-bedah hingga bedah dengan pengangkatan kantung mata dan pengencangan wajah," katanya.

Dan meski Zoom mungkin menjadi salah satu faktor pendorong lonjakan permintaan operasi plastik, Dr. Loh mengatakan itu bukan satu-satunya alasan lebih banyak orang mencari perawatan. Itu karena orang tidak dapat bepergian, sehingga mencari cara lain untuk manjakan diri mereka sendiri.

Mereka akan membeli barang mewah atau mendapatkan perawatan filler untuk menyegarkan penampilan mereka.

Leo menggemakan sentimen tersebut dan menunjukkan bahwa orang-orang mencari dorongan emosional setelah tahun yang sulit.

"Orang-orang merasa lesu setelah pandemi, jadi tidak heran jika banyak yang beralih ke perawatan estetika untuk membuat diri mereka merasa lebih baik," katanya.

Seorang wanita berusia 41 tahun yang tinggal di Singapura yang bekerja di sektor pendidikan mengatakan kepada bahwa kesempatan untuk memulihkan diri di rumah selama masa pembatasan sosial adalah manfaat besar dari perawatan pandemi. Dia menggunakan perawatan Botox rahang untuk merampingkan wajahnya dan mengurangi kekuatan otot rahangnya

"Sejujurnya, dokter bedah saya sangat baik dan hanya sesekali saya akan mendapat memar. Tapi bagus bisa sembuh di rumah," katanya.

Fenomena ini lebih dari sekedar perubahan wajah tetapi bentuk kesiapan warga Singapura untuk berinvestasi dalam penampilan mereka di dunia maya tidak berhenti pada fitur fisik mereka.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

operasi plastik Zoom Video Communications
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top