Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ditemukan! Alat Deteksi Dini Penyakit Kardiovaskular

Tim peneliti merancang probe kimia yang dapat mendeteksi kenaikan level enzim yang menyertai perdarahan intraplaque (IPH) bahkan ketidakstabilan plak yang mendahului IPH.
Desyinta Nuraini
Desyinta Nuraini - Bisnis.com 06 Mei 2021  |  10:21 WIB
Kardiovaskular - istimewa
Kardiovaskular - istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Tim peneliti dari Departemen Kimia dan Institut Paru dan Jantung Nasional di Imperial College London menemukan alat baru yang bisa mendiagnosis penyakit kardiovaskular lebih dini. Alat tersebut dapat dengan cepat dan akurat mendeteksi enzim dalam sel E. Coli yang dimodifikasi.

Tim peneliti merancang probe kimia yang dapat mendeteksi kenaikan level enzim yang menyertai perdarahan intraplaque (IPH) bahkan ketidakstabilan plak yang mendahului IPH.

Penumpukan plak di arteri atau dikenal sebagai aterosklerosis dapat menyebabkan penyakit arteri koroner dan stroke. Saat aterosklerosis berkembang, IPH dapat terjadi ketika bagian plak terlepas dari dinding arteri.

Peristiwa ini dapat menyebabkan pembentukan plak dan pembekuan darah yang lebih rentan, membatasi aliran darah ke jantung dan otak, dan berpotensi menyebabkan penyakit kronis hingga stroke.

Oleh karena itu, peneliti berpendapat mendeteksi IPH dan dampaknya akan memberikan sistem peringatan dan memungkinkan diagnosis dini kondisi vaskular.

Profesor Nicholas Long dari Departemen Kimia di Imperial mengatakan kemajuan di bidang penyakit kardiovaskular awal agak terbatas dan berjalan lambat tetapi penyelidikan baru ini dan penyelidikan lain yang sedang dikembangkan menjadi harapan baru dalam memberikan tanggapan yang real-time dan mudah diukur untuk enzim diagnostik.

Dr. Joe Boyle dari National Heart and Lung Institute menambahkan pada akhirnya, probe ini dapat memberikan dasar untuk tes diagnostik penyakit kardiovaskular di ambulans atau di rumah sakit, memberikan analisis waktu nyata dari proses biologis yang mendasari yang terlibat dalam penyakit vaskular, memberikan wawasan baru, dan kemungkinan cara baru untuk melacak kemajuan penyakit kronis.

Dalam penyelidikan ni, tim bekerja dengan mendeteksi enzim yang dilepaskan dalam jumlah besar selama IPH, yang disebut heme oxygenase-1 (HO-1). Upaya sebelumnya untuk menyaring HO-1 tidak dapat diandalkan dan tidak dapat digunakan untuk mendeteksi perubahan waktu nyata, tetapi probe baru mengatasi kedua masalah ini.

Probe terdiri dari dua komponen yang dapat menampung molekul fluoresen (bercahaya), satu donor yang mentransfer molekul fluoresen ke komponen akseptor. Ketika probe bersentuhan dengan HO-1, ikatan antara dua komponen terputus, yang mengarah ke penumpukan molekul fluoresen di komponen donor.

Penumpukan ini menyebabkan peningkatan intensitas fluoresensi probe yang dapat dideteksi menggunakan spektroskopi. Dalam tes menggunakan sel E. coli yang dimodifikasi yang mengandung HO-1 manusia, tim mendeteksi peningkatan enam kali lipat dalam fluoresensi probe.

Direktur Asosiasi Medis di British Heart Foundation (BHF) Profesor James Leiper mengatakan metode saat ini untuk mendeteksi IPH bergantung pada teknik pencitraan berbasis rumah sakit yang memakan waktu dan mahal. Teknologi saat ini bertujuan untuk menghasilkan tes diagnostik yang cepat dan sensitif yang dapat digunakan.

"Pada saat pasien pertama kali datang dengan gejala untuk memungkinkan deteksi dini IPH. Penggunaan tes semacam itu akan memungkinkan pengobatan yang lebih cepat dan hasil yang lebih baik untuk pasien yang menderita IPH," sebutnya seperti dilansir dari Medical Xpress, Kamis (6/5/2021).

Tim tersebut sekarang memperluas studi mereka ke mamalia dan sel manusia. Mereka baru-baru ini mematenkan probe buatannya dan telah menerima dana dari British Heart Foundation guna membuat probe generasi baru untuk penyakit kardiovaskular dan neurodegeneratif lainnya, dan untuk melakukan penyelidikan biologis yang lebih mendalam dari mekanisme yang mendasarinya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jantung alat deteksi penyakit kardiovaskular
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top