Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Anda Mengalami Kelelahan Welas Asih? Begini Cara Menyembuhkannya

Seorang psikolog klinis, kepala petugas klinis di JourneyPure, dan profesor tambahan di Universitas Vanderbilt, Brian Wind menjelaskan kelelahan belas kasih adalah penurunan kemampuan seseorang untuk berempati karena kelelahan fisik dan mental.
Ni Luh Anggela
Ni Luh Anggela - Bisnis.com 14 Juli 2021  |  18:46 WIB
Anda Mengalami Kelelahan Welas Asih? Begini Cara Menyembuhkannya
Ilustrasi - Rasa lelah muncul ketika bekerja - Antara

Bisnis.com , JAKARTA – Anda mungkin lelah dengan pandemi, tetapi jangan biarkan hal tersebut menghapus rasa belas kasihan Anda.
 
Seorang psikolog klinis, kepala petugas klinis di JourneyPure, dan profesor tambahan di Universitas Vanderbilt, Brian Wind menjelaskan kelelahan belas kasih adalah penurunan kemampuan seseorang untuk berempati karena kelelahan fisik dan mental.
 
Gejala emosional yang timbul seperti mudah marah, gelisah, takut harus merawat orang serta berkurangnya rasa kepuasan dalam membantu orang lain.
 
Menurut Brian, orang tersebut mungkin merasa terbebani oleh penderitaan orang lain atau mulai menyalahkan orang lain atas penderitaan mereka.
 
Ini juga dapat menimbulkan gejala fisik, termasuk insomnia, sakit kepala, penurunan berat badan, makan berlebihan dan penyalahgunaan zat.
 
Kelelahan ini paling sering menimpa professional kesehatan, tetapi dapat memengaruhi siapa saja yang memilki tugas untuk merawat atau berhubungan dengan orang lain. Ini termasuk guru, wartawan, pengasuh, dan orang-orang yang sangat berempati.
 
Melansir Healthline, Rabu (14/7/2021), langkah-langkah sederhana ini dapat membantu Anda mengatasi kelelahan belas kasihan ketika Anda menyadari bahwa stres semakin menguasai Anda.
 
1. Buat rencana perawatan diri

Beberapa taktik perawatan diri Anda yang biasa mungkin terlarang karena pandemi, seperti pergi ke kelas yoga yang Anda sukai atau berlibur. Tetapi perawatan diri tidak harus rumit.
 
Terkadang, sesederhana: berjalan-jalan sebentar di luar setiap hari, luangkan waktu beberapa menit untuk meditasi, membuat jurnal, meluangkan waktu untuk hobi serta tidur yang cukup.
 
Apa pun rencana Anda, cobalah untuk menaatinya.
 
2. Membuat jurnal

Profesional medis dan kesehatan mental sering fokus pada pekerjaan mereka sampai pekerjaan selesai, kemudian melakukan pembekalan formal atau informal untuk memproses acara hari itu. Anda dapat melakukan hal yang sama dengan jurnal untuk memberi diri Anda ruang untuk memproses perasaan Anda tentang apa yang terjadi di dunia.
 
“Buatlah jurnal secara teratur untuk membantu Anda memahami pikiran dan perasaan Anda dan melepaskannya dari pikiran Anda,” kata Brian. “Akhiri dengan menulis tiga hal yang Anda syukuri hari itu.”
 
Menurut Wind, latihan ini dapat membantu Anda melihat kebaikan di tengah penderitaan.
 
3. Sadarilah bagaimana berita buruk mempengaruhi Anda

Banyak berita buruk yang justru membawa stres dalam tubuh kita. Jika Anda melihat rahang Anda terkatup, bahu Anda sakit, atau Anda merasa tegang secara fisik, mungkin ini saat yang tepat untuk beristirahat dari situasi tersebut. Anda tidak berada di tempat yang baik untuk membantu siapa pun jika Anda hampir putus asa.
 
4. Hentikan doomscrolling

Doomscrolling, seperti (aktivitas) lainnya yang melibatkan menghabiskan banyak waktu online membaca tentang kesengsaraan orang lain, dengan cepat berubah menjadi perjalanan komidi putar emosional yang menghasilkan kolusi yang depresif dan mengganggu.
 
Memang, sulit untuk melepaskan diri dari arus informasi yang konstan selama pandemi.
 
Penting untuk tetap mendapat informasi, tetapi pada titik tertentu Anda sudah cukup membaca untuk mengetahui apa yang terjadi.
 
Anda tidak benar-benar menerima informasi baru. Anda hanya mengalami stres.
 
“Anda terus mencari sesuatu yang baru (sebagai) cara mengelola kecemasan dan ketidakpastian. Anda berharap menemukan beberapa informasi baru atau kabar baik, tetapi coba tebak? Tidak ada informasi baru,” kata Vaile Wright, psikolog dan direktur senior inovasi perawatan kesehatan di American Psychological Association.
 
"Anda terus mendengar cerita-cerita negatif ini berulang-ulang, dan itu membuat Anda dalam keadaan hiper-gairah di mana Anda terus-menerus, stres kronis - dan itu akan memiliki beberapa konsekuensi kesehatan dan kesehatan mental yang serius," katanya.
 
Cobalah untuk menetapkan batasan pada diri Anda dan istirahat dari paparan materi traumatis. Jika sulit, letakkan ponsel Anda di ruangan lain sebentar sehingga Anda dapat memutuskan sambungan — secara harfiah.
 
5. Temukan cara proaktif untuk membantu orang lain

Pandemi membawa banyak berita buruk, dan membuat banyak dari kita merasa tidak berdaya dalam kemampuan kita untuk benar-benar membantu.
 
Ini meningkatkan kemungkinan bahwa, seiring waktu, Anda mungkin merasa perlu untuk mengabaikan penderitaan orang lain.
 
Sebaliknya, cobalah untuk menemukan hal-hal proaktif yang dapat Anda lakukan untuk membuat perbedaan.
 
Ini bisa berupa tindakan kebaikan kecil untuk teman dan keluarga, seperti mengirim paket perawatan atau menjalankan tugas untuk tetangga. Anda juga dapat terlibat dengan amal atau tujuan yang Anda yakini.
 
6. Fokus pada apa yang bisa kamu kendalikan

Rutinitas sederhana bisa menjadi penyelamat saat dunia dalam kekacauan. Gunakan energi Anda untuk memasak makanan bergizi, menonton acara favorit Anda, atau berjalan-jalan di taman favorit Anda. Anda juga dapat meluangkan waktu untuk membersihkan lemari atau menata rak buku Anda.

Tindakan yang tampaknya sederhana ini dapat mengembalikan rasa normal ketika Anda merasa tidak berdaya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

lelah pandemi corona
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top