Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

No Bra Day, Cara Dorong Kesadaran Kanker pada Perempuan

No bra day, diperingati setiap tanggal 13 Oktober, ini makna dan sejarahnya.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 13 Oktober 2021  |  13:29 WIB
Ilustrasi kanker payudara - Istimewa
Ilustrasi kanker payudara - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Hari ini, 13 Oktober 2021, merupakan No Bra Day yang diperingati di dunia.

No Bra Day adalah perayaan tahunan pada tanggal 13 Oktober di mana wanita didorong untuk tidak memakai bra sebagai sarana untuk mendorong kesadaran kanker payudara.

No Bra Day awalnya diperingati pada tanggal 9 Juli 2011, namun dalam waktu tiga tahun telah berpindah ke hari ke-13 Bulan Peduli Kanker Payudara Nasional, Oktober.

Pengguna di media sosial didorong untuk memposting menggunakan tagar #nobraday untuk mempromosikan kesadaran akan gejala kanker payudara dan untuk mendorong kesetaraan gender.

Beberapa pengguna di situs media sosial juga mendorong para wanita untuk memposting foto dirinya tidak mengenakan bra. Beberapa wanita menganggap Hari Tanpa Bra sebagai pernyataan politik sementara yang lain lebih memilih kenyamanan membuang apa yang mereka pandang sebagai pakaian yang membatasi dan tidak nyaman.

Peringatan itu telah menyebar ke seluruh dunia. Acara ini merupakan bagian dari acara medis di Toronto, Kanada, yang mendorong para penyintas kanker payudara untuk mempertimbangkan operasi rekonstruktif. Pertama kali diadakan pada 19 Oktober 2011, acara medis tersebut diberi nama Hari BRA (Beast Reconstruction Awareness).

Ini diadaptasi oleh individu anonim yang menganggap No Bra Day sebagai cara untuk mendorong wanita menikmati menjadi tanpa bra dan menjadi berpengetahuan tentang gejala kanker payudara. Hari itu kontroversial karena beberapa orang melihatnya sebagai seksualisasi dan eksploitasi tubuh wanita sementara pada saat yang sama meremehkan penyakit serius.

Acara asli yang dikenal sebagai "BRA Day" dimulai oleh ahli bedah plastik Toronto Dr. Mitchell Brown. Acara BRA Day pertama, bertajuk "Rekonstruksi Payudara – Malam Belajar dan Berbagi", diadakan di Toronto, Kanada di Women's College Hospital dan Toronto General Hospital pada 19 Oktober 2011.

Brown menemukan bahwa banyak wanita Kanada yang menjalani mastektomi karena kanker payudara menolak menjalani operasi rekonstruktif. Dia mendirikan Hari Kesadaran Rekonstruksi Payudara (BRA) untuk meningkatkan kesadaran wanita akan ketersediaan operasi payudara rekonstruktif.

Hari BRA dimaksudkan untuk meningkatkan kesadaran akan skrining kanker payudara, mengingatkan wanita akan gejala kanker payudara, dan mendorong wanita untuk melakukan pemeriksaan diri secara teratur. Acara ini diadopsi di AS pada tahun 2012.

Sejak September 2018, acara BRA Day yang didedikasikan untuk mendidik wanita tentang operasi rekonstruktif, dan diselenggarakan oleh Canadian Cancer Society, terus diadakan di seluruh Kanada. Hari BRA diamati pada tanggal yang berbeda di berbagai provinsi di Kanada selama bulan Oktober.

Asal usul No Bra Daydapat ditelusuri kembali ke Hari BRA pertama yang diadakan di Toronto, pada tahun 2011. Pada bulan Juli tahun itu, seorang individu anonim menggunakan nama Anastasia Donuts menyusun Hari Tanpa Bra dan menerbitkan situs web pertama yang mempromosikan acara tersebut

Peringatan pertama di internet

Acara No Bra Day pertama dibuat oleh pengguna internet anonim bernama "Anastasia Doughnuts" untuk 9 Juli 2011 dan diamati pada tanggal tersebut hingga 2013. Pada tahun 2013 dan 2014, postingan media sosial mengumumkan 9 Juli dan 13 Oktober sebagai Hari Tanpa Bra. Sejak 2015, acara ini baru dipromosikan pada 13 Oktober. 

Pengumuman itu kemudian diposting ulang di grup Facebook bernama "No Bra, No Problem" yang berkembang menjadi lebih dari 1.200 anggota. Kelompok ini dimulai oleh remaja Brooke Lanie dari Montana. Dia menanggapi perlakuan Helena, kepala sekolah menengah Montana terhadap temannya Kaitlyn Juvik, yang dipanggil ke kantor karena ketidakberdayaannya telah "mengganggu" seorang guru laki-laki.

Oktober adalah Bulan Kesadaran Kanker Payudara Nasional, dan pada tahun 2014 hari resmi acara tersebut dipindahkan ke 13 Oktober, di mana wanita didesak untuk tidak mengenakan bra. Semakin banyak wanita, terutama kaum milenial, telah menyatakan penentangan dan berhenti memakai bra.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kanker payudara No bra day
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper
To top