Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kabar Gembira! Astrazeneca Sukses Uji Coba Obat Kanker Payudara

Enhertu adalah konjugat obat antibodi (ADC) terarah-HER2 yang dikembangkan bersama oleh AstraZeneca dan Daiichi Sankyo sebagai obat kanker payudara.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 22 Februari 2022  |  09:31 WIB
Ilustrasi kanker payudara - boldsky
Ilustrasi kanker payudara - boldsky

Bisnis.com, JAKARTA - AstraZeneca mengklaim sukses melakukan uji coba obat kanker payudara buatanya.

Mereka mengatakan obat kanker bernama Enhertu itu telah terbukti secara signifikan membantu wanita dengan jenis kanker payudara.

Perusahaan, yang bekerja pada obat dengan Daiichi Sankyo, dari Jepang, kemarin mengatakan bahwa kelangsungan hidup Enhertu memperpanjang dan memperlambat perkembangan kanker payudara metastatik dengan tingkat rendah protein yang dikenal sebagai HER2.

Peningkatan itu "bermakna secara klinis" bila dibandingkan dengan kemoterapi standar, katanya, seraya menambahkan bahwa hasil rinci dari uji coba tahap akhir akan dipresentasikan pada konferensi medis yang belum diungkapkan.

Mengutip laman resmi Astrazeneca, disebutkan jika Enhertu adalah konjugat obat antibodi (ADC) terarah-HER2 yang dikembangkan bersama oleh AstraZeneca dan Daiichi Sankyo.

Semua pasien dalam percobaan menerima tes HER2, dan hasilnya dikonfirmasi secara terpusat. Status rendah HER2 didefinisikan sebagai skor imunohistokimia (IHC) 1+ atau IHC 2+ dengan skor hibridisasi in-situ (ISH) negatif.

Hingga 55% dari semua pasien dengan kanker payudara memiliki tumor dengan skor HER2 IHC 1+, atau 2+ dalam kombinasi dengan tes ISH negatif, tingkat ekspresi HER2 yang saat ini tidak memenuhi syarat untuk terapi bertarget HER2.1,2 HER2 -ekspresi rendah terjadi pada penyakit HR-positif dan HR-negatif

Pengujian HER2 sudah mapan untuk menentukan strategi pengobatan yang tepat pada kanker payudara metastatik. Menargetkan kisaran ekspresi HER2 yang lebih rendah dapat menawarkan pendekatan lain untuk menunda perkembangan penyakit dan memperpanjang kelangsungan hidup pada pasien dengan kanker payudara metastatik.4 Saat ini, kemoterapi tetap menjadi satu-satunya pilihan pengobatan baik untuk pasien dengan tumor HR-positif setelah perkembangan terapi endokrin (hormon). , dan bagi mereka yang HR-negatif.5

Profil keamanan Enhertu konsisten dengan uji klinis sebelumnya, tanpa masalah keamanan baru yang diidentifikasi. Tingkat penyakit paru interstitial (ILD) secara keseluruhan konsisten dengan yang diamati pada uji coba kanker payudara lini akhir HER2-positif dari Enhertu, dengan tingkat ILD Grade 5 yang lebih rendah yang diamati sebagaimana ditentukan oleh komite ajudikasi independen.

“Berita bersejarah hari ini dari DESTINY-Breast04 dapat membentuk kembali bagaimana kanker payudara diklasifikasikan dan diobati. Terapi yang diarahkan HER2 belum pernah menunjukkan manfaat pada pasien dengan kanker payudara metastatik rendah HER2. Hasil untuk Enhertu ini merupakan langkah maju yang besar dan berpotensi memperluas kemampuan kami untuk menargetkan spektrum penuh ekspresi HER2, memvalidasi kebutuhan untuk mengubah cara kami mengkategorikan dan mengobati kanker payudara.” ujar Susan Galbraith, Wakil Presiden Eksekutif, Litbang Onkologi, AstraZeneca dilansir dari laman resmi Astrazeneca.

Ken Takeshita, Global Head, R&D, Daiichi Sankyo mengatakan Enhertu mendefinisikan ulang pengobatan kanker yang dapat ditargetkan oleh HER2. DESTINY-Breast04 adalah uji coba Fase III pertama dari terapi yang diarahkan oleh HER2 pada pasien dengan kanker payudara metastatik rendah HER2 untuk menunjukkan manfaat yang signifikan secara statistik dan bermakna secara klinis dalam kelangsungan hidup bebas perkembangan dan keseluruhan dibandingkan dengan pengobatan standar.

"Kami berharap dapat berbagi temuan terperinci dari DESTINY-Breast04 dengan komunitas medis dan memulai diskusi dengan badan pengatur secara global dengan tujuan membawa Enhertu kepada pasien dengan kanker payudara metastatik yang sebelumnya dianggap HER2-negatif.” paparnya.

Data akan dipresentasikan pada pertemuan medis yang akan datang dan dibagikan dengan otoritas kesehatan global.

Enhertu (5,4mg/kg) disetujui di lebih dari 40 negara untuk pengobatan pasien dewasa dengan kanker payudara HER2-positif yang tidak dapat direseksi atau metastasis yang telah menerima dua atau lebih rejimen berbasis anti-HER2 sebelumnya berdasarkan hasil dari DESTINY- Percobaan payudara01.

Enhertu sedang dinilai lebih lanjut dalam program pengembangan klinis komprehensif yang mengevaluasi kemanjuran dan keamanan di berbagai kanker yang dapat ditargetkan oleh HER2, termasuk kanker payudara, lambung, paru-paru, dan kolorektal.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

obat kanker payudara
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top