Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

10 Kebiasaan Buruk yang Bisa Merusak Hubungan Anda dengan Pasangan

Jika Anda ingin menjaga koneksi Anda tetap kuat, Anda perlu memastikan bahwa Anda tidak memiliki kebiasaan buruk ini yang akan membunuh hubungan Anda dengan pasangan
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 03 Maret 2022  |  12:26 WIB
Ilustrasi pasangan yang berjodoh dan sedang jatuh cinta - Freepik.com
Ilustrasi pasangan yang berjodoh dan sedang jatuh cinta - Freepik.com

Bisnis.com, JAKARTA - Bagaimana sebuah hubungan bisa mati? Terkadang kita hanya berakhir dengan orang yang salah di waktu yang salah.

Namun, sebagian besar hubungan mati karena kedua pasangan memiliki beberapa perilaku dan kecenderungan bermasalah sejak awal.

Jika Anda ingin menjaga koneksi Anda tetap kuat, Anda perlu memastikan bahwa Anda tidak memiliki kebiasaan buruk ini yang akan membunuh hubungan Anda dengan pasangan seperti berikut ini.

1. Curiga berlebihan

Jika pasangan Anda pulang 15 menit lebih lambat dari biasanya. Apakah Anda langsung bertanya-tanya apakah dia selingkuh? Kecurigaan akan membunuh hubungan Anda lebih cepat daripada pikiran Anda dapat memikirkan skenario palsu. Ingat, tidak bersalah sampai terbukti bersalah. Tentu saja, ada beberapa tanda kecurangan yang jelas di luar sana, tetapi Anda benar-benar tidak perlu waspada 24/7. Ini akan mulai benar-benar dikenakan pada Anda dan pasangan.

2. Kurang komunikasi

Tanda pasti bahwa Anda mengalami gangguan komunikasi adalah ketika Anda bahkan tidak menyapa ketika Anda atau pasangan Anda pulang. Bagaimana kamu memperbaiki ini? Dengan membuat kesepakatan yang lebih besar dari itu! komunkasi yang baik. Menyambut mereka kembali ke rumah. Beri mereka pelukan dan ciuman cepat di pipi. Setelah Anda melakukan ini selama beberapa hari, sebutkan bahwa Anda ingin menjadikannya tradisi, dan tanyakan (dengan baik) apakah mereka akan melakukan hal yang sama untuk Anda.

3. Mood selalu buruk

Pernah mendengar tentang Debbie Downer? Itu adalah julukan untuk seseorang yang terus-menerus menurunkan mood. Bahkan jika Anda memiliki masalah dengan harga diri, pasangan Anda tidak dapat menangani terlalu banyak keluhan tentang tubuh Anda. Entah Anda harus mulai memuji diri sendiri, sehingga pasangan Anda dapat dengan sepenuh hati setuju bahwa Anda terlihat seksi, atau Anda harus tetap diam sampai Anda menemukan terapis. Jangan berharap pasangan Anda memperbaiki semua itu untuk Anda.

4. Masalah keuangan

Argumen tentang uang adalah penyebab perceraian tertinggi kedua di Amerika. Ketika berbicara tentang uang dalam suatu hubungan, Anda tidak dapat memperlakukan semuanya secara pribadi. Jika pasangan Anda ingin Anda berhenti berbelanja, itu bukan serangan pribadi. Perlakukan uang dalam hubungan Anda seperti bisnis. Buat anggaran, rencanakan pengeluaran Anda, dan bekerja sama. Dilarang berteriak.

5. Lebih sering main gadget 

Saya mengerti, Anda memiliki kehidupan internet. Kita semua melakukannya. Tetapi jika Anda sedang menjalin hubungan sekarang, pasangan Anda harus menjadi nomor satu dalam hidup Anda. Jika Anda memiliki lebih dari 4 jam waktu layar di ponsel Anda, dan Anda merasa hubungan Anda sedang sekarat, coba tebak? Anda perlu mengubahnya. Di saat yang tenang, bicarakan dengan pasangan Anda tentang waktu setiap hari ketika Anda berdua bisa bebas layar. Mungkin selama satu jam setelah makan malam, Anda dapat memesan waktu untuk mengobrol atau berjalan-jalan atau hanya duduk bersama, tanpa telepon.

6. Berbohong

Sama seperti kepingan salju yang bisa berubah menjadi badai salju, seiring waktu, kebohongan putih menumpuk menjadi masalah kepercayaan. Mengapa Anda merasa perlu untuk berbohong kepada pasangan Anda? Apakah ada sesuatu tentang diri Anda yang perlu Anda ubah? Atau apakah ada masalah yang lebih dalam di mana Anda menyimpan rahasia dari mereka? Apa pun penyebabnya, kebohongan putih itu berbahaya, meski awalnya tidak terasa. Ketika Anda mendapati diri Anda berbohong, tidak apa-apa untuk mengakui.

7. Menghindari argumen

Jika Anda dan pasangan bertengkar, itu bukan pertanda baik. Anda harus memiliki komunikasi yang cukup terbuka sehingga masalah diselesaikan sebelum meledak menjadi pertengkaran. Tetapi jika Anda terlibat dalam pertengkaran, bagaimana akhirnya? Apakah Anda berdua menyerang dan menghindari satu sama lain selama mungkin, berharap mereka akan melupakannya setelah beberapa jam? Untuk memperkuat hubungan Anda, pastikan untuk menyelesaikan setiap argumen dengan tenang, daripada membiarkannya berlarut-larut. Berkompromi ketika Anda bisa, dan minta maaf jika Anda kehilangan kesabaran.

8. Tidak mengatakan apa yang Anda inginkan

Tidak ada yang lebih menyebalkan daripada seseorang yang hanya mengisyaratkan apa yang mereka inginkan. Pacar Anda bukan pembaca pikiran. Jika Anda ingin dia memeluk Anda, mintalah! Apakah Anda berharap dia akan membantu lebih banyak di sekitar rumah? Di saat yang tenang, angkat dan cobalah untuk mencapai kompromi. Pasangan Anda tidak akan dapat membantu Anda jika mereka tidak tahu apa yang Anda inginkan. Dan mari kita menjadi nyata– para pria tidak benar-benar memahami petunjuk dengan baik. Jadi jika Anda membutuhkan sesuatu, mintalah!

9. Berkomentar buruk soal penampilan mereka

Ingat ketika ibumu akan berkata, "jika kamu tidak bisa mengatakan sesuatu yang baik, jangan katakan apa-apa?" Nah, itulah gunanya langkah ini. Bahkan jika Anda hanya menggoda, itu bisa sangat menyakitkan bagi pasangan Anda jika Anda terus-menerus berkomentar tentang penampilan mereka. Juga, berhati-hatilah dalam mengkritik pakaian mereka, karena beberapa orang hanya memiliki gaya busana yang berbeda dari Anda, dan tidak apa-apa.

10. Tidak mendukung

Dalam hubungan yang penuh kasih dan sehat, Anda dan pasangan akan saling menjaga. Ketika pacar Anda sakit, apakah Anda membuatkannya sup buatan sendiri? Saat Anda menonton film, apakah Anda berbagi popcorn? Ini juga berlaku untuk hal-hal besar. Jika pasangan Anda sedang mengalami masa sulit, bagaimana Anda membuat mereka merasa dicintai dan didukung? Ada perbedaan antara membiarkan pasangan Anda menjadi diri mereka sendiri dan membiarkan mereka berjuang sendiri. Ingat, Anda mulai berkencan dengan orang ini karena suatu alasan. Anda mencintai mereka, meskipun tampaknya agak sulit sekarang. Jadi jagalah pasangan Anda, dan biarkan mereka melihat betapa Anda peduli padanya sebagai pribadi.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

cinta hubungan tips cinta jatuh cinta
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top