Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Manfaat Makan Kurma Saat Puasa Ramadan dan Porsi yang Direkomendasikan

Kurma menjadi semakin terkenal di UEA selama Ramadan.ini menjadi sunnah meniru dari kebiasaan yang dilakukan nabi Muhammad SAW.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 18 April 2022  |  13:38 WIB
Manfaat Makan Kurma Saat Puasa Ramadan dan Porsi yang Direkomendasikan
Ilustrasi orang berbuka puasa dengan mengonsumsi buah kurma - Freepik
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA -  Kurma biasanya makanan pertama yang diambil untuk mengakhiri puasa saat matahari terbenam

Kurma menjadi semakin terkenal di UEA selama Ramadan.ini menjadi sunnah meniru dari kebiasaan yang dilakukan nabi Muhammad SAW.

Tapi mengapa mereka menjadi bagian tak terpisahkan dari makanan Ramadan?

Mereka tidak hanya tumbuh secara luas di wilayah tersebut, dimana UEA saja memproduksi 160 varietas buah.

“Kurma adalah salah satu makanan favorit dan paling diinginkan Nabi Muhammad. Sudah menjadi kebiasaan di banyak negara bagi umat Islam untuk berbuka puasa pada saat berbuka dengan mengkonsumsi kurma karena [dianggap sebagai] amalan yang diberkati berdasarkan [contoh] Nabi Muhammad, ”kata Dr Nisar Ahmed Bathoolunnisa, manajer ahli diet di Sheikh Shakhbout Medical City (SSMC) dilansir dari Gulf News.

Jadi meskipun tidak wajib untuk memulai buka puasa dengan kurma, itu adalah yang lebih disukai. Nabi Muhammad dikabarkan akan memulai buka puasanya dengan tiga buah kurma dan air.

Manfaat nutrisi

Ada juga manfaat bergizi tambahan dari mengkonsumsi kurma.

“Selain rasanya yang enak, kurma mengandung protein, vitamin, dan mineral. Ketika dikonsumsi dalam jumlah sedang, kurma juga dapat memberikan nutrisi penting, seperti potasium, magnesium, zat besi, dan mangan. Mereka juga tinggi polifenol, yang merupakan senyawa antioksidan yang melindungi tubuh dari peradangan; Kurma mengandung lebih banyak polifenol daripada kebanyakan buah dan sayuran lainnya,” jelas Dr Bathoolunnisa.

Pengganti gula

Selain itu, buahnya dapat bertindak sebagai pengganti permen kosong berkalori, dan oleh karena itu kurma dapat menjadi pengganti gula alami dalam makanan penutup.

“Kurma bisa memuaskan rasa manis seseorang sekaligus memberikan nutrisi penting, seperti vitamin B-6 dan zat besi. Mereka juga tinggi serat, yang membantu orang merasa kenyang lebih lama,” kata Dr Bathoolunnisa.

Jenis yang direkomendasikan

Mengingat pentingnya mereka dalam diet Timur Tengah, tidak hanya ada berbagai macam kurma yang tersedia di UEA tetapi juga banyak bentuk yang berbeda dari kurma utama. Namun, bentuk mentah dan kering adalah yang paling sehat, daripada kurma yang diawetkan dalam gula, kurma yang diisi dengan kacang dan isian lainnya, kurma berlapis coklat, pasta kurma, bola kurma dan makanan penutup berbahan dasar kurma.

Buah ini dapat dimakan oleh semua usia, termasuk bayi berusia tujuh hingga delapan bulan ke atas.

Porsi untuk penderita diabetes

Selain itu, juga aman untuk penderita diabetes bila dimakan dalam jumlah sedang.

“Orang dengan diabetes harus memperhatikan asupan gula total mereka saat mengonsumsi kurma. Tetapi makan kurma dalam jumlah sedang tidak mungkin meningkatkan gula darah seseorang secara berlebihan. Menurut sebuah penelitian yang diterbitkan dalam Nutrition Journal pada tahun 2011 oleh para peneliti di Universitas UEA, kurma ditemukan memiliki indeks glikemik rendah, yang berarti bahwa kurma tidak menghasilkan peningkatan gula darah yang signifikan pada orang dengan atau tanpa diabetes, ” Bathoolunnisa dikatakan.

“Orang dengan diabetes kemungkinan bisa makan dua hingga tiga porsi kurma alami sekaligus tetapi juga disarankan untuk mencari saran dari ahli gizi. Di sisi lain, satu porsi 100 gram, atau segenggam kurma per hari, adalah asupan optimal bagi orang yang tidak menderita diabetes,” sarannya.

Sebagai referensi, tiga buah kurma tanpa pemanis setara dengan satu porsi buah, dan mengandung 70 kalori.

Siapa yang harus makan kurma?

Karena segudang manfaatnya, buah ini direkomendasikan untuk lebih dari sekadar Muslim yang berpuasa.

“Muslim menggosokkan kurma yang dilunakkan pada bibir bayi yang baru lahir, seperti yang ditunjukkan oleh Nabi Muhammad, dan ini telah terbukti membantu mencegah hipoglikemia dan rasa sakit. Mereka juga sehat dan aman selama kehamilan, dan juga direkomendasikan untuk orang tua karena mencegah sembelit, anemia, dan kekurangan zat gizi mikro lainnya, ”kata Dr Bathoolunnisa.

Ahli gizi juga mengimbau warga untuk meminimalkan konsumsi makanan manis selama bulan suci.

“Pada bulan Ramadhan, orang juga meningkatkan konsumsi makanan manis, yang tidak dianjurkan untuk kesehatan mereka. Praktek makan harus tetap sama seperti hari-hari lainnya, kecuali waktu makan. Orang pada umumnya harus menahan diri untuk tidak makan berlebihan, dan menghindari peningkatan asupan permen, karena itu dapat menyebabkan masalah kesehatan yang serius, ”kata Dr Bathoolunnisa.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Puasa Ramadan kurma
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top