Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Bagaimana Cara Menangani Gangguan Bipolar?

Idealnya, dokter mengobati gangguan bipolar dengan obat-obatan, psikoterapi, atau kombinasi perawatan.
Nabila Dina Ayufajari
Nabila Dina Ayufajari - Bisnis.com 28 Juni 2022  |  23:40 WIB
Bagaimana Cara Menangani Gangguan Bipolar?
Ilustrasi gangguan bipolar dan simak cara menangani bipolar - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Kabar menghilangnya Aktris dan Penyanyi Marshanda atau yang akrab disapa Caca sempat membuat heboh warganet. Dia disebut menghilang di Los Angeles, Amerika Serikat (AS) pada Senin (27/6/2022).

Namun, kabar tersebut ditepis oleh Alyssa Ramadhani yang merupakan adik kandung dari Marshanda. Ia mewakili keluarganya memberikan klarifikasi melalui akun Instagram resminya bahwa Marshanda dalam keadaan baik-baik saja dan tidak menghilang.

“Terkait dengan adanya pemberitaan soal hilangnya anak/kakak/keluarga kami, Marshanda, di Amerika Serikat yang beredar di media massa pada hari ini, Senin 27 Juni 2022. Kami selaku keluarga ingin mengklarifikasi bahwa saat ini Marshanda baik-baik saja dan tidak menghilang,” tulis Alyssa yang dilansir pada Selasa (28/6/2022).

Hal ini membuat khawatir banyak pihak. Pasalnya, diketahui Marshanda mengidap gangguan bipolar. Ketahui cara menangani gangguan bipolar untuk membantu mengendalikannya berikut ini, seperti yang dilansir dari The National Institute of Mental Health (NIMH) pada Selasa (28/6/2022).

Cara Menangani Gangguan Bipolar

Perawatan membantu banyak orang, bahkan mereka yang memiliki bentuk gangguan bipolar yang paling parah. Temui dokter untuk mendapati perlakuan yang tepat. Idealnya, dokter mengobati gangguan bipolar dengan obat-obatan, psikoterapi, atau kombinasi perawatan.

1. Obat-obatan

Obat-obatan tertentu dapat membantu mengendalikan gejala gangguan bipolar. Beberapa orang mungkin perlu mencoba obat berbeda dan berkonsultasi dengan dokter sebelum menemukan obat yang paling cocok. Jenis obat yang paling umum diresepkan dokter adalah penstabil suasana hati dan antipsikotik atipikal. 

Stabilisator suasana hati seperti lithium dapat membantu mencegah episode suasana hati atau mengurangi tingkat keparahannya saat terjadi. Lithium juga mengurangi risiko bunuh diri. Obat tambahan yang menargetkan tidur atau kecemasan terkadang ditambahkan ke penstabil suasana hati sebagai bagian dari rencana perawatan.

Segera bicara dengan dokter atau apoteker untuk memahami risiko dan manfaat setiap obat. Laporkan juga segala kekhawatiran tentang efek sampingnya. Adapun, hindari menghentikan pengobatan tanpa konsultasi dengan dokter terlebih dahulu.

2. Psikoterapi

Psikoterapi (kadang-kadang disebut “terapi bicara”) adalah istilah untuk berbagai teknik perawatan yang bertujuan membantu seseorang mengidentifikasi serta mengubah emosi, pikiran, dan perilaku yang mengganggu. Psikoterapi dapat menawarkan dukungan, pendidikan, keterampilan, dan strategi kepada orang-orang dengan gangguan bipolar dan keluarganya. 

Psikoterapi juga sering digunakan dalam kombinasi dengan obat-obatan. Ini karena beberapa jenis psikoterapi (misalnya, interpersonal, terapi ritme sosial) dapat menjadi pengobatan yang efektif untuk gangguan bipolar bila digunakan dengan obat-obatan.

3. Perawatan Lainnya

Beberapa orang mungkin menemukan perawatan lain yang membantu dalam mengelola gejala bipolar mereka, termasuk:

• Terapi electroconvulsive adalah prosedur stimulasi otak yang dapat membantu orang mendapatkan bantuan dari gejala parah gangguan bipolar. Jenis terapi ini biasanya dipertimbangkan hanya jika penyakit pasien belum membaik setelah perawatan lain (seperti pengobatan atau psikoterapi) dicoba. Selain itu, juga dalam kasus yang respons cepat diperlukan, seperti dalam kasus risiko bunuh diri dan katatonia (keadaan tidak responsif).

• Olahraga berat yang teratur, seperti jogging, berenang, atau bersepeda, membantu mengatasi depresi dan kecemasan. Selain itu, juga dapat meningkatkan kualitas tidur serta menyehatkan jantung dan otak. Konsultasikan dengan dokter sebelum memulai rejimen olahraga baru.

• Membuat jurnal yang mencatat gejala suasana hati harian, perawatan, pola tidur, dan peristiwa kehidupan, dapat membantu orang dan dokter melacak dan mengobati gangguan bipolar.

Lantas, apa sebenarnya gangguan bipolar beserta gejalanya?

Mengenal Gangguan Bipolar

Gangguan bipolar adalah gangguan mental kronis atau episodik (yang berarti terjadi sesekali dan pada interval yang tidak teratur). Ini dapat menyebabkan perubahan suasana hati, energi, aktivitas, dan konsentrasi atau fokus yang tidak biasa, bahkan seringkali ekstrem dan berfluktuasi. Gangguan bipolar kadang-kadang disebut juga dengan manik depresi atau manic depression.

Setiap orang mengalami pasang surut yang normal, tetapi gangguan bipolar berbeda. Kisaran perubahan suasana hati bisa menjadi ekstrem. Dalam episode manik, seseorang mungkin merasa sangat bahagia, mudah tersinggung, atau “up,” dan ada peningkatan yang nyata dalam tingkat aktivitas.

Dalam episode depresi, seseorang mungkin merasa sedih, acuh tak acuh, atau putus asa, dikombinasikan dengan tingkat aktivitas yang sangat rendah. Beberapa orang mengalami episode hipomanik, yang mirip dengan episode manik, tetapi tidak terlalu parah dan merepotkan.

Sebagian besar waktu, gangguan bipolar berkembang atau dimulai selama masa remaja atau dewasa awal. Namun, kadang-kadang gejala bipolar dapat muncul pada anak-anak. Meskipun gejalanya datang dan pergi, gangguan bipolar biasanya memerlukan pengobatan seumur hidup dan tidak akan hilang dengan sendirinya. Gangguan bipolar dapat menjadi faktor penting dalam bunuh diri, kehilangan pekerjaan, dan perselisihan keluarga, tetapi perawatan yang tepat mengarah pada hasil yang lebih baik.

Mengenal Gejala Bipolar

Gejala gangguan bipolar dapat bervariasi. Seorang individu dengan gangguan bipolar mungkin memiliki episode manik, episode depresi, atau episode “campuran.”

Episode campuran memiliki gejala manik dan depresi. Episode suasana hati ini menyebabkan gejala yang berlangsung satu sampai dua minggu atau terkadang lebih lama. Selama satu episode, gejalanya berlangsung setiap hari hampir sepanjang hari. Episode suasana hati sangat intens dan terjadi bersamaan dengan perubahan perilaku, tingkat energi, atau tingkat aktivitas yang terlihat oleh orang lain.

Gejala Episode Manik

1. Merasa sangat up, high, gembira, dan sangat mudah tersinggung atau sensitif 

2. Merasa gelisah atau lebih aktif dari biasanya

3. Pikiran bercabang

4. Penurunan kebutuhan tidur

5. Berbicara cepat tentang banyak hal yang berbeda

6. Nafsu makan yang berlebihan untuk makan, minum, berhubungan badan, atau aktivitas menyenangkan lainnya

7. Berpikir bahwa Anda dapat melakukan banyak hal sekaligus tanpa merasa lelah

8. Merasa seperti Anda luar biasa penting, berbakat, atau kuat.

Gejala Episode Depresi

1. Merasa sangat terpuruk atau sedih dan cemas

2. Merasa melambat atau gelisah

3. Kesulitan berkonsentrasi atau membuat keputusan

4. Kesulitan tidur, bangun terlalu pagi, atau tidur terlalu banyak

5. Berbicara sangat lambat, merasa seperti Anda tidak memiliki apa-apa untuk dikatakan atau banyak lupa

6. Kurangnya minat pada hampir semua aktivitas

7. Tidak dapat melakukan hal-hal sederhana sekalipun

8. Merasa putus asa atau tidak berharga dan berpikir tentang kematian atau bunuh diri.


Beberapa orang dengan gangguan bipolar mungkin memiliki gejala yang lebih ringan daripada yang lain dengan gangguan tersebut. Misalnya, episode hipomanik dapat membuat individu merasa sangat baik dan produktif, mungkin mereka tidak merasa ada yang salah.

Namun, keluarga dan teman memperhatikan perubahan suasana hati dan perubahan tingkat aktivitas sebagai perilaku yang berbeda dari biasanya, dan depresi berat dapat mengikuti episode hipomanik ringan.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Gejala Penyakit bipolar Depresi
Editor : Novita Sari Simamora

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top