Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ini 6 Nutrisi Untuk Cegah Infeksi Paru-Paru

Penyakit infeksi paru-paru bisa dicegah dengan memenuhi kebutuhan nutrisi di dalam tubuh. Simak nutrisi yang dibutuhkan tubuh.
Nabila Dina Ayufajari
Nabila Dina Ayufajari - Bisnis.com 02 Juli 2022  |  14:50 WIB
Ini 6 Nutrisi Untuk Cegah Infeksi Paru-Paru
Ilustrasi dokter melihat hasil rontgenparu-paru. - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Untuk mencegah infeksi paru-paru, maka tubuh membutuhkan sejumlah mikronutrien yang memainkan peran dalam mendukung sistem kekebalan tubuh.

Simak penjelasannya secara detail, seperti merujuk pada sebuah penelitian berjudul Ingestion, Immunity, and Infection: Nutrition and Viral Respiratory Tract Infections oleh Govers et al. tahun 2022.

Simak 6 mikronutrien untuk meningkatkan fungsi kekebalan yang relevan untuk infeksi pernapasan:

1. Vitamin A

Vitamin A dan metabolitnya penting untuk diferensiasi normal jaringan epitel dan untuk pematangan dan fungsi sel imun. Vitamin A adalah kunci untuk fungsi penghalang yang efektif dan mengatur banyak aspek kekebalan bawaan termasuk pematangan dan fungsi neutrofil dan aktivitas sel NK, sehingga berkontribusi terhadap pertahanan terhadap virus termasuk virus pernapasan.

Asam retinoat metabolit vitamin A mempromosikan homing limfosit T ke jaringan limfoid terkait usus dengan meningkatkan molekul homing permukaan. 

Dalam konteks ini, menarik untuk dicatat bahwa beberapa sel imun terkait usus mampu mensintesis asam retinoat. Dengan demikian, kekurangan vitamin A dikaitkan dengan peningkatan kerentanan terhadap banyak infeksi, terutama pada anak-anak, termasuk infeksi saluran pernapasan, diare, dan campak parah.

2. Vitamin C

Vitamin C diperlukan untuk biosintesis kolagen dan sangat penting untuk menjaga integritas epitel. Percobaan suplementasi vitamin C melaporkan pengurangan risiko pneumonia, dengan beberapa percobaan melaporkan penurunan keparahan dan kematian.

Sebuah meta-analisis dari uji coba vitamin C dan infeksi flu dan paru-paru biasa menemukan bahwa vitamin C menurunkan kejadian pada individu-individu di bawah tekanan fisik serta menurunkan durasi dan keparahan.

3. Vitamin D

Reseptor vitamin D telah diidentifikasi di sebagian besar sel imun dan, selain terjadinya polimorfisme genetik pada gen reseptor vitamin D, vitamin D memiliki aksi pleiotropik dalam sistem imun yang mendukung aktivitas beberapa jenis sel.

Pada tingkat fungsional vitamin D mendorong diferensiasi monosit menjadi makrofag dan meningkatkan fagositosis, produksi superoksida dan pembunuhan bakteri oleh sel imun bawaan. Ini juga mendorong pemrosesan antigen oleh DC meskipun presentasi antigen mungkin terganggu. 

Sebuah penelitian menggambarkan hubungan linier terbalik antara tingkat vitamin D dan infeksi saluran pernapasan dalam studi cross-sectional dari 6.789 orang dewasa Inggris. Sesuai dengan ini, data dari Survei Pemeriksaan Kesehatan dan Gizi Nasional Ketiga Amerika Serikat (AS) yang mencakup 18, 883 orang dewasa menunjukkan hubungan terbalik independen antara serum 25-vitamin D dan infeksi saluran pernapasan atas baru-baru ini.

Sebuah meta-analisis dari studi observasional tersebut mengidentifikasi bahwa serum vitamin D berbanding terbalik dengan risiko dan tingkat keparahan infeksi saluran pernapasan akut.

4. Zat Seng (Zinc)

Seng mendukung aktivitas banyak sel sistem kekebalan, membantu mengendalikan stres oksidatif, serta peradangan dan memiliki tindakan anti-virus spesifik termasuk menghambat replikasi virus RNA. Seng juga mendukung pelepasan perangkap ekstraseluler neutrofil yang menangkap mikroba.

Seng meningkatkan jumlah dan fungsi limfosit T CD4+ dan mendukung proliferasi limfosit T sitotoksik CD8+, sel kunci dalam pertahanan antivirus. Suplementasi seng telah dilaporkan meningkatkan beberapa penanda kekebalan terutama pada orang tua atau mereka yang asupan sengnya rendah.

5. Zat Besi (Iron)

Pengamatan ini akan menunjukkan kasus yang jelas untuk kekurangan zat besi yang meningkatkan kerentanan terhadap infeksi, yang memang terjadi. Namun, banyak patogen juga memiliki permintaan zat besi yang tinggi dan pada infeksi akut, penghilangan zat besi yang didorong oleh inang menghambat pertumbuhan patogen.

Aktivasi imun kronis karena infeksi persisten menyerap zat besi tidak hanya dari agen infeksi tetapi juga dari progenitor eritroid, sehingga menyebabkan anemia yang berhubungan dengan peradangan kronis. Oleh karena itu, hubungan antara ketersediaan zat besi, termasuk defisiensi, dan kerentanan terhadap infeksi tetap kompleks.

6. Selenium

Sebuah penelitian ekstensif pada tikus telah menunjukkan bahwa defisiensi selenium berdampak buruk pada beberapa komponen imunitas bawaan dan didapat, termasuk sel NK; fungsi limfosit T dan B, dan produksi antibodi, meningkatkan kerentanan terhadap infeksi virus; memungkinkan virus untuk bermutasi; dan memungkinkan virus yang biasanya lemah untuk menjadi lebih ganas. Sebuah penelitian di Korea Selatan menunjukkan bahwa selenium penting dalam mengurangi risiko dan tingkat keparahan infeksi virus pernapasan.

Adapun terdapat rekomendasi asupan yang mengandung tinggi mikronutrien di atas, sebagai berikut. Namun, Anda bisa juga menemukannya di produk makanan lain.

Rekomendasi Asupan

• Mengandung Vitamin A

1. Keju merupakan sumber kalsium, lemak, dan protein yang baik. Ini juga mengandung vitamin A dalam jumlah tinggi.

2. Telur utuh adalah salah satu makanan paling bergizi yang mengandung hampir semua nutrisi yang diperlukan tubuh. Ini termasuk kandungan vitamin A yang tinggi.

3. Ikan yang berminyak merupakan salah satu pilihan sumber vitamin A yang baik.

4. Produk hati merupakan sumber vitamin A terkaya. Satu porsi tiga ons hati yang dimasak mengandung sebanyak 6600 mcg vitamin A atau lebih dari 700% dari kebutuhan harian.

5. Susu dan yoghurt adalah salah satu pilihan lainnya yang ringan dan kaya vitamin A.


• Mengandung Vitamin C

1. Blewah adalah sumber yang kaya vitamin C, dengan 202,6 mg vitamin dalam melon berukuran sedang, dan 25,3 mg dalam satu irisan.

2. Buah jeruk mentah sangat tinggi vitamin C. Satu jeruk sedang menyediakan 70 mg Vitamin C, sedangkan satu jeruk bali menyediakan sekitar 56 mg. Sementara itu, jus buah jeruk mengandung vitamin C dalam jumlah yang lebih tinggi, dengan segelas jus jeruk 225 mg menyediakan sekitar 125 mg vitamin C.

3. Brokoli mengandung vitamin C sebanyak jeruk.

4. Kubis merah, juga disebut kubis ungu, kaya akan vitamin C dan rendah kalori. Setengah cangkir hanya mengandung 14 kalori tetapi hampir setengah dari nilai vitamin C harian yang direkomendasikan. Ini juga merupakan sumber yang kaya serat dan vitamin lainnya.

5. Semua jenis paprika rendah kalori dan tinggi nutrisi, termasuk vitamin C. Namun, paprika merah memiliki hampir 11 kali lebih banyak beta-karoten dan 1,5 kali lebih banyak vitamin C daripada paprika hijau.

• Mengandung Vitamin D

1. Salmon mengandung 8-55 g vitamin D/100 g [14,15,16].

2. Jamur merupakan sumber vitamin D yang baik. Satu cangkir jamur mengandung 136 IU vitamin D, yang merupakan 17% dari DV.

3. Kuning telur dari satu telur besar mengandung 37 IU vitamin D, atau 5% dari DV (18).

4. Tuna kaleng mengemas hingga 269 IU vitamin D dalam porsi 3,5 ons (100 gram), yang merupakan 34% dari DV.

5. Minyak hati ikan kod merupakan salah satu rekomendasi untuk mendapatkan vitamin D yang baik. Satu sendok teh (dua kapsul) minyak ikan cod (5 ml) mengandung 10 g (400 IU) vitamin D.

• Mengandung Seng (Zinc)

1. Daging sapi adalah salah satu makanan yang paling kaya seng. Satu porsi sekitar 100 gram menyediakan sekitar empat miligram seng.

2. Biji labu adalah sumber seng yang baik. Para peneliti telah menentukan bahwa setiap 100 g biji labu mengandung 7,99 mg seng.

3. Kuning telur juga kaya akan seng, 100 gram kuning telur setara dengan kira-kira lima miligram seng.

4. Lobster juga mengandung banyak seng. Satu lobster kecil memiliki 4,74 miligram seng.

5. Cokelat hitam mengandung sekitar sepuluh miligram seng per 100 gram.

• Mengandung Besi (Iron)

1. Hati ayam adalah salah satu sumber zat besi terkaya. Sepotong 100 g hati ayam goreng mengandung 13 mg zat besi, atau sekitar 72 persen.

2. Daging merah merupakan salah satu pilihan yang baik. Satu porsi 3,5 ons (100 g) daging giling mengandung 2,7 mg zat besi, yang merupakan 15 persen dari DV (23).

3. Kacang-kacangan, seperti kacang merah, kacang kedelai, kacang polong, dan buncis. Mereka menawarkan 4,4-6,6 mg zat besi per cangkir yang dimasak, atau 24-37 persen dari RDI (8, 9, 10, 11). Namun, buncis dan kacang polong memiliki kandungan zat besi tertinggi. Mereka menyediakan sekitar 4,6-5,2 mg per cangkir yang dimasak, atau 26-29 persen dari RDI (12, 13).

4. Buah-buahan kering seperti plum, kismis, dan aprikot adalah sumber zat besi yang baik. 100 gram plum mengandung 0,93 mg zat besi sedangkan kismis mengandung 2,6 mg zat besi. Aprikot memiliki 6,3 mg zat besi per 100 g.

5. Kedelai dan makanan yang berasal dari kedelai dikemas dengan zat besi. Faktanya, kedelai mengandung sekitar 8,8 mg per cangkir, atau 49 persen dari RDI.

• Mengandung Vitamin Selenium

1. Kacang brazil mengandung jumlah selenium yang sangat tinggi (68-91 mcg per kacang).

2. Makanan laut, termasuk kepiting, salmon, tuna, dan udang. Namun, tingkat kandungan selenium bervariasi pada setiap makanan laut, misalnya 0,073 mg/kg pada ikan kakap putih dan 0,743 mg/kg pada ikan tuna.

3. Daging putih termasuk ayam dan kalkun akan memberi sekitar 22 hingga 25 mcg selenium per 3 ons daging putih..

4. Produk biji-bijian sangat bervariasi dalam kandungan seleniumnya, misalnya cornflake yang mengandung serendah 0,025 mg/g. Adapun, tepung gandum utuh, roti gandum utuh, dan gula merah mengandung dua hingga empat kali lebih banyak selenium daripada tepung putih, roti putih, dan gula putih.

5. Sayuran seperti kacang polong dan kentang juga bisa menjadi sumber selenium yang baik, tergantung berapa banyak selenium yang ada di dalam tanah.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

vitamin c paru-paru infeksi vitamin d
Editor : Novita Sari Simamora

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top