Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Waspadai Tanda Kanker Lambung yang Muncul di Wajah

Kanker perut, yang jarang menimbulkan tanda-tanda peringatan pada tahap awal, kini disebutkan bisa menunjukkan gejala dan tanda di wajah penderitanya. Salah satu tanda pada kulit dikaitkan sebagai tahap awal penyakit.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 18 Juli 2022  |  12:19 WIB
Waspadai Tanda Kanker Lambung yang Muncul di Wajah
Ilustrasi sakit perut Blogdoctoroz.com -
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Kanker perut, juga dikenal sebagai kanker lambung, disebabkan oleh pertumbuhan sel-sel abnormal yang tidak terkendali yang terbentuk di lapisan dalam perut. Karena tanda-tanda kondisinya bisa sangat samar dan tidak jelas, dibutuhkan waktu berbulan-bulan untuk mendapatkan rujukan dari dokter umum. 

Kanker perut, yang jarang menimbulkan tanda-tanda peringatan pada tahap awal, kini disebutkan bisa menunjukkan gejala dan tanda di wajah penderitanya. Salah satu tanda pada kulit dikaitkan sebagai tahap awal penyakit.

Sedangkan tanda-tanda pertama kanker lambung lainnya cenderung termasuk nafsu makan yang buruk, penurunan berat badan, sakit perut, ketidaknyamanan di perut dan merasa kenyang makan makanan kecil.

Sedangkan gejala kanker lambung pada kulit, bisa menyebabkan erupsi ruam pada wajah, yang dikenal sebagai Papuloeritroderma.

Sebuah laporan yang diterbitkan dalam penelitian Chinese Journal of Cancer menyatakan manifestasi khasnya adalah papula kemerahan yang menyebar, infiltrasi, pembengkakan dan deskuamasi di hampir seluruh tubuh kita, terutama di wajah dan lipatan.

"Selain kulit, mungkin juga menyerang lendir, pelengkap kulit, kelenjar getah bening." tulis laporan itu dilansir dari Express.

Beberapa kanker lain telah ditemukan berhubungan dengan PEO, menurut sebuah laporan di National Library of Medicine.

Ini termasuk kanker lambung, usus besar, prostat dan leukemia limfositik.

Keganasan yang paling sering dikaitkan dengan PEO adalah kanker lambung, mungkin karena kanker lambung adalah keganasan paling umum di Jepang.  

Hal ini ditandai dengan susunan papula padat berbentuk paving stone pada dinding perut.

Cara mencegah kanker lambung

Harvard Health menjelaskan kanker perut, juga disebut kanker lambung, adalah pertumbuhan sel-sel atonal yang tidak terkendali yang membentuk lapisan dalam lambung.

“Penyakit ini sering tidak menimbulkan gejala sampai stadium lanjut. Biasanya, pada saat kanker perut didiagnosis, prognosisnya buruk.

Mayoritas orang yang didiagnosis dengan penyakit ini cenderung berusia di atas 60 tahun, karena penyakit ini jarang terjadi sebelum usia 50 tahun.

Faktor risiko untuk kondisi ini termasuk diet tinggi makanan yang diasap, diasinkan, atau diasamkan, riwayat iritasi perut yang persisten, operasi perut sebelumnya, atau kecenderungan genetik terhadap penyakit ini.

"Makan banyak buah dan sayuran dapat mengurangi risiko kanker perut," kata Harvard Health.

Membatasi jumlah alkohol dan menghindari produk tomat sama pentingnya untuk pencegahan semua kanker.

Stanford Healthcare menambahkan bahwa mungkin membantu untuk menghindari makanan acar, serta daging dan ikan asin.

Selain itu, perbanyak makan buah dan sayuran segar dan banyak makanan gandum, seperti roti gandum, sereal, pasta dan nasi.

Latihan fisik juga bisa menurunkan risiko beberapa jenis kanker, bahkan jika itu tidak menyebabkan penurunan berat badan.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kanker asam lambung Gejala Penyakit
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top