Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Perbedaan Omicron Subvarian BA.2.75 dengan BA4, BA5 dan Varian Omicron Induk

Varian BA.5 menyebar dengan cepat di Eropa dan Amerika Utara, berpotensi menginfeksi orang lebih dari virus Omicron induk. Varian kedua, BA.2.75, telah terdeteksi di India dan meningkat dengan cepat.
Intan Riskina Ichsan
Intan Riskina Ichsan - Bisnis.com 18 Juli 2022  |  15:03 WIB
Perbedaan Omicron Subvarian BA.2.75 dengan BA4, BA5 dan Varian Omicron Induk
Omicron - ucla.org
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA— Mutasi baru covid omicron yaitu BA.2.75 diberi label Variant of Concern Lineage Under Monitoring oleh WHO, yaitu masih terlalu dini untuk mengetahui apakah mutasi ini akan seperti varian lainnya yang menimbulkan ancaman bagi kesehatan masyarakat.

Varian BA.5 menyebar dengan cepat di Eropa dan Amerika Utara, berpotensi menginfeksi orang lebih dari virus Omicron induk. Varian kedua, BA.2.75, telah terdeteksi di India dan meningkat dengan cepat.

Varian Omicron BA.1 muncul pada akhir 2021 dengan perbedaan genetik dan virologi yang substansial. BA.1 dengan cepat diikuti oleh BA.2 yaitu keturunan yang berbeda secara genetik.

Dilansir dari Forbes, tidak ada hubungan antara Omicron BA.1 dan varian utama lainnya, Alpha, Beta, Gamma, Delta, dll. Kini BA.4/BA.5 adalah strain yang mendominasi Covid-19 dan BA.2.75 memiliki kemungkinan yang sama.

Varian Omicron seperti strain BA.4 dan BA.5 yang saat ini mendominasi, tampaknya mampu menginfeksi ulang dari mereka yang sebelumnya terinfeksi dengan strain sebelumnya. Mereka yang terinfeksi BA.1 rentan terhadap BA.2, dan seterusnya. BA.5 memiliki sensitivitas yang lebih besar terhadap penghambat TMPRSS2 Nafamostat, yang berarti bahwa BA.5 sedikit kurang menular dibandingkan dengan BA.1 dan BA.2, tetapi bisa lebih ganas dan menghindari kekebalan, mirip dengan varian Delta tahun 2021.

Perbedaan BA.2.75 dengan Varian Omicron Lainnya

Varian terbaru dari varian Omicron adalah BA.2.75, yang memiliki serangkaian mutasi Spike yang berbeda selain yang ditemukan pada BA.2, BA.4, BA.5, dan mutasi lain di luar protein Spike, yang menunjukkan bahwa itu independen berasal dari BA.2.

BA.4 dan BA.5 sangat mirip, hanya berbeda sedikit mutasi pada protein struktural N dan M, protein nonstruktural NSP4, dan protein aksesori Orf6 dan Orf7b. Mutasi pengubah asam amino pada kompleks replikasi Orf1ab, protein struktural, dan gen aksesori dapat meningkatkan kebugaran virus SARS-CoV-2.

BA.2.75 masih sangat baru. Baru-baru ini ditemukan di India, diikuti oleh sepuluh negara segera setelahnya. WHO telah memperingatkan tentang BA.2.75 dan terus memantau variannya saat menyebar ke lebih banyak wilayah di dunia. Sementara kasus yang dikonfirmasi karena BA.2.75 relatif rendah, jumlahnya diperkirakan akan meningkat dalam beberapa minggu mendatang.

BA.2.75 tidak hanya merupakan turunan dari BA.2, tetapi juga berbeda dari BA.4 dan BA.5. Spike adalah protein yang paling banyak bermutasi dalam varian keluarga Omicron. Pola ini berlaku dengan BA.2.75.

Ada 36 asam amino yang bermutasi dalam protein Spike BA.2.75. Beberapa varian awal, seperti Alpha, bahkan tidak membawa 36 mutasi asam amino di seluruh genomnya. BA.2.75 memiliki jumlah ini dalam protein Spike, yang menyumbang sekitar 10% dari genom SARS-CoV-2.

Mutasi unik dari protein BA.2.75 Spike diisolasi ke domain N-terminal dan reseptor-binding. Ini secara teratur merupakan daerah virus yang paling banyak bermutasi karena merupakan target khas untuk menetralkan antibodi yang berasal dari infeksi, vaksin, dan perawatan monoklonal, yang berarti mutasi memungkinkan virus untuk mengatasi netralisasi. Wilayah ini juga memainkan peran penting dalam penularan virus.

Penambahan baru terbagi dalam dua kategori: mutasi baru dan reversi. Satu reversi ditemukan di BA.2.75, yaitu Q493. Di BA.2, posisi ini dimutasi dari glutamin menjadi arginin (Q493R), mutasi umum dalam varian yang beredar selama pandemi.

Selain reversi, ada mutasi di BA.2.75 Spike yang unik dari BA.2 yaitu K147E, W152R, F157L, I210V, G257S, G339H, dan N460K. Tercatat bahwa F157L sebelumnya terdeteksi pada strain Afrika minor A.23.1.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

omicron Covid-19 gejala covid-19
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top