Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Awas! Rematik Juga Menyerang Anak-anak, Ini Gejalanya

Sebuah penelitian menemukan bahwa sekitar 8 dari 100.000 orang dewasa muda antara usia 18 dan 34 telah didiagnosis dengan rheumatoid arthritis (RA).
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 01 Agustus 2022  |  19:48 WIB
Awas! Rematik Juga Menyerang Anak-anak, Ini Gejalanya
Ilustrasi rematik - istimewa
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Banyak orang berpikir bahwa rheumatoid arthritis atau rematik adalah penyakit yang menyerang orang dewasa dan lansia.

Tapi, nyatanya bisa juga dialami orang yang masih muda dan tampak sehat.

Sebuah penelitian menemukan bahwa sekitar 8 dari 100.000 orang dewasa muda antara usia 18 dan 34 telah didiagnosis dengan rheumatoid arthritis (RA).

Rheumatoid arthritis (RA) adalah penyakit autoimun yang terjadi ketika sistem kekebalan tubuh sendiri secara keliru menyerang jaringan sehat, mempengaruhi banyak sendi dan kesehatan secara keseluruhan. Inilah sebabnya mengapa ia juga dikenal sebagai gangguan peradangan kronis, yang dapat merusak berbagai organ termasuk kulit, mata, paru-paru, jantung, dan pembuluh darah.

Apa penyebab RA?

Sistem kekebalan tubuh kita biasanya diprogram untuk melindungi kita dari patogen asing, seperti bakteri dan virus.

Dengan kondisi autoimun dan inflamasi seperti rheumatoid arthritis, sistem kekebalan gagal untuk mengidentifikasi sel-sel tubuh yang sehat untuk apa mereka dan kesalahan mereka untuk penyerbu asing, sehingga melepaskan bahan kimia inflamasi yang menyerang sel-sel dan jaringan yang sehat.

Pada rheumatoid arthritis, sistem kekebalan Anda menyerang sinovium, jaringan yang melapisi sendi yang menghasilkan cairan yang membantu sendi berfungsi dengan lancar. Hal ini menyebabkan peradangan, menyebabkan nyeri tekan, nyeri dan bengkak, sehingga sulit untuk bergerak.

Sementara para peneliti belum mengkonfirmasi mengapa RA terjadi pada orang sama sekali, mereka percaya itu terkait dengan gen tertentu.

Menurut Mayo Clinic, meskipun gen Anda tidak benar-benar menyebabkan rheumatoid arthritis, mereka dapat membuat Anda lebih mungkin untuk bereaksi terhadap faktor lingkungan - seperti infeksi virus dan bakteri tertentu - yang dapat memicu penyakit.

Meskipun tidak ada kemungkinan penyembuhan, ada berbagai perawatan yang tersedia. Tetapi untuk melanjutkan pengobatan, seseorang harus terlebih dahulu mengidentifikasi gejalanya.

Peradangan sendi, nyeri dan kekakuan

Rheumatoid arthritis dikatakan menyerang lapisan sendi, yang menyebabkan rasa sakit dan pembengkakan yang secara bertahap menyebabkan erosi tulang dan deformitas sendi.

Konon, pada tahap awal RA, orang mungkin tidak mengalami kemerahan atau pembengkakan, tetapi mungkin menderita rasa sakit dan nyeri tekan.

Menurut Arthritis Foundation of India, beberapa gejala yang perlu diperhatikan adalah sebagai berikut:

- Nyeri sendi, nyeri tekan, bengkak atau kaku yang berlangsung selama enam minggu atau lebih.

- Kekakuan pagi hari yang berlangsung selama 30 menit atau lebih.

- Lebih dari satu sendi terpengaruh.

- Sendi kecil (pergelangan tangan, sendi tertentu di tangan dan kaki) biasanya terkena terlebih dahulu.

- Sendi yang sama di kedua sisi tubuh terpengaruh.

Kelelahan, demam dan kehilangan nafsu makan

Terlepas dari tanda-tanda klasik RA, seperti nyeri sendi dan pembengkakan, individu yang terkena mungkin mengalami kelelahan karena respons tubuh terhadap peradangan. Para ahli percaya kelelahan yang terkait dengan RA berbeda dari kelelahan umum. Orang-orang melaporkannya sebagai perasaan yang luar biasa dan tidak terduga.

Selain itu, demam ringan juga merupakan salah satu gejala RA yang jarang terjadi. Ini terjadi ketika tubuh menyebabkan peradangan sendi yang parah.

Sebagai konsekuensi dari rasa sakit, kelelahan dan demam, seseorang mungkin juga kehilangan nafsu makan, yang menyebabkan penurunan berat badan. Inilah saatnya Anda harus berbicara dengan dokter Anda dan memeriksakan diri serta segera diobati.

Rheumatoid arthritis dapat mempengaruhi setiap sendi dengan lapisan sinovial. Namun, sebagian besar mempengaruhi sendi yang paling sering digunakan dalam pengaturan sehari-hari. Beberapa sendi yang paling terpengaruh meliputi: jari, yang dapat mempengaruhi kekuatan genggaman, pergelangan tangan, yang juga mempengaruhi lengan bawah, lutut, pergelangan kaki dan kaki, yang melibatkan sendi jari kaki dan bola kaki.

Artritis reumatoid pada remaja 

Seperti yang telah dibahas, rheumatoid arthritis juga mempengaruhi orang dewasa yang lebih muda dan lebih parah. Mereka lebih rentan mengalami peradangan pada sendi kecil tangan dan kaki, erosi tulang, dan nodul rheumatoid.

Ini juga dikenal sebagai juvenile idiopathic arthritis, yang merupakan jenis RA (juvenile rheumatoid arthritis).

"Idiopatik" adalah istilah medis yang digunakan dokter untuk menggambarkan penyakit yang tidak diketahui penyebabnya. Artritis idiopatik remaja adalah jenis radang sendi yang paling umum di antara anak-anak dan remaja, yang memiliki penyebab yang diketahui, oleh karena itu diberi nama.

Mereka yang menderita kondisi ini mengalami rasa sakit dan kaku yang datang dan pergi. Kadang-kadang mungkin ada 'flare up', yang berarti penyakit menjadi lebih aktif dan gejalanya memburuk.

Dalam beberapa kasus ajaib, gejalanya hilang begitu saja dengan pengobatan, yang dikenal sebagai remisi. Namun, dalam kasus tertentu lainnya, kondisi ini dapat berlangsung selama berbulan-bulan dan bertahun-tahun.

Hal-hal yang perlu diperhatikan

Penting untuk bergerak ketika Anda menderita kondisi yang menyebabkan radang sendi.

Berjalan-jalan, melakukan latihan peregangan, dan pijatan lembut dapat sangat membantu.

Selain itu, mengonsumsi makanan kaya nutrisi, membatasi makanan berminyak, olahan, dan tidak sehat dapat membantu mengatasi gejala dan menjaga kesehatan secara keseluruhan.

Jangan abaikan perjuangan kesehatan mental pada orang yang hidup dengan rheumatoid arthritis, terutama orang dewasa muda yang harus berjuang melawan konsekuensi serius dari penyakit ini. Penting untuk memiliki seseorang untuk berbicara tentang pengalaman Anda dan menyampaikan masalah Anda kepada seseorang yang dapat Anda percaya.

Terapi tertentu juga dapat membantu mengelola tidak hanya rasa sakit fisik tetapi juga emosional.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Rematik Gejala Penyakit penyakit
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top