Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Orang Terinfeksi Covid Omicron, Delta, dan Alpha Hembuskan Virus Paling Banyak

Orang yang terinfeksi varian Alpha, Delta dan Omicron memancarkan RNA virus secara signifikan lebih banyak saat menghembuskan napas daripada varian lain.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 21 Agustus 2022  |  12:35 WIB
Orang Terinfeksi Covid Omicron, Delta, dan Alpha Hembuskan Virus Paling Banyak
Ilustrasi perempuan mengalami gejala Covid-19 varian Omicron - Everyday Health
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Penelitian mengungkapkan bahwa orang yang terinfeksi dengan varian Alpha, Delta dan Omicron paling menular ke orang lain dibandingkan mereka yang terinfeksi varian lain.

Penelitian itu juga mengungkapkan orang yang tertular COVID-19 setelah vaksinasi, dan bahkan setelah dosis booster, masih bisa menyebarkan virus ke udara.

“Penelitian ini menunjukkan bahwa ketiga varian yang telah memenangkan perlombaan infeksi keluar dari tubuh lebih efisien ketika orang berbicara atau berteriak daripada jenis virus corona paling awal,” kata John Volckens, seorang insinyur kesehatan masyarakat di Colorado State Universitas di Fort Collins dilansir dari Nature.

Untuk penelitian ini, Coleman dan rekan-rekannya merekrut 93 orang antara pertengahan 2020 dan awal 2022 yang terinfeksi SARS-CoV-2. Infeksi peserta disebabkan oleh strain termasuk varian Alpha, yang muncul pada akhir 2020, dan varian Delta dan Omicron kemudian. Semua peserta dengan dua jenis terakhir telah divaksinasi sepenuhnya sebelum tertular virus.

Orang-orang yang terinfeksi menghadap ke alat berbentuk kerucut dan bernyanyi dan berteriak dengan batuk dan bersin yang tak terhindarkan di antaranya selama 30 menit.

Sementara mesin yang terpasang mengumpulkan partikel yang mereka hembuskan. Perangkat, yang disebut Gesundheit-II, memisahkan tetesan 'aerosol' halus berukuran diameter 5 mikrometer atau kurang, yang dapat tertinggal di udara dan bocor melalui kain dan masker bedah.

Tim menemukan bahwa peserta yang terinfeksi varian Alpha, Delta dan Omicron memancarkan RNA virus secara signifikan lebih banyak saat menghembuskan napas daripada orang yang terinfeksi varian lain.

Ini termasuk varian leluhur, seperti yang pertama kali terdeteksi di Wuhan, Cina, dan yang tidak terkait dengan peningkatan penularan seperti Gamma, yang muncul pada akhir 2020. Untuk peserta dengan Delta dan Omicron, aerosol halus mereka mengandung rata-rata lima kali lipat. jumlah virus yang terdeteksi dalam aerosol yang lebih besar dan kasar.

Tim juga menyemai sel di laboratorium dengan sampel aerosol dan menemukan bahwa empat sampel, masing-masing dari peserta dengan Delta atau Omicron, menginfeksi sel. Virus gudang tidak selalu menular, kata rekan penulis studi Jianyu Lai, seorang ahli epidemiologi di University of Maryland, dan kemampuan sampel untuk menginfeksi sel laboratorium berarti bahwa RNA virus dalam aerosol yang dihembuskan dapat menyebarkan penyakit.

Studi ini juga menyoroti variasi antara individu dalam jumlah virus yang dihembuskan, yang berkisar dari tingkat yang tidak terdeteksi hingga yang terkait dengan 'penyebar super'. Salah satu peserta yang terinfeksi Omicron, misalnya, menumpahkan 1.000 kali lebih banyak RNA virus melalui aerosol halus sebagai tingkat maksimum yang diamati pada mereka dengan Alpha atau Delta.

Para peneliti mengatakan bahwa akar dari perbedaan ini tetap menjadi misteri tetapi dapat dikaitkan dengan faktor biologis seperti usia seseorang. Perilaku mungkin juga berperan: penyebar super penelitian ini batuk lebih sering daripada yang lain.

Jika varian baru lebih rentan terhadap superspreading, itu mungkin mendorong mereka untuk mendominasi kasus COVID-19. Tim mencatat bahwa orang yang terinfeksi SARS-CoV-2 menghembuskan jumlah RNA virus yang jauh lebih rendah daripada orang yang terinfeksi influenza, penyakit udara yang sebanding. Ini menunjukkan bahwa SARS-CoV-2 dapat menghasilkan varian yang menularkan lebih banyak virus.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Covid-19 Virus Corona Covid-19 Varian Delta omicron
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top