Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Hati-hati Orang Tua, Risiko Cacar Monyet pada Anak, Tinggi

Orang tua, mereka yang kekebalannya terganggu dan anak-anak rentan terhadap infeksi cacar monyet.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 26 Agustus 2022  |  11:32 WIB
Hati-hati Orang Tua, Risiko Cacar Monyet pada Anak, Tinggi
Anak Sakit - boldsky.com
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Virus cacar monyet kini sudah menyebar ke berbagai negara, dan orang tua mulai khawatir terkait risiko cacar monyet pada anak.

Cacar monyet, yang disebabkan oleh virus monkeypox, adalah penyakit zoonosis dan sifatnya sangat menular. Sifat penularan virus membuatnya sangat penting untuk mengawasi mereka yang berisiko.

Orang tua, mereka yang kekebalannya terganggu dan anak-anak rentan terhadap infeksi.

Mengenai tingkat keparahan infeksi pada anak-anak, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan, kasus parah lebih sering terjadi pada anak-anak dan terkait dengan tingkat paparan virus, status kesehatan pasien, dan sifat komplikasi.

"Rasio fatalitas kasus cacar monyet secara historis berkisar antara 0 hingga 11% pada populasi umum dan lebih tinggi di antara anak-anak. Belakangan ini, rasio kematian kasus sekitar 3– 6%." papar WHO dilansir dari Times of India.

Bukan hanya WHO, beberapa lembaga kesehatan telah memperingatkan komplikasi cacar monyet dan tingkat keparahannya pada anak-anak.

Di Amerika Serikat, di mana infeksi telah mengambil bentuk yang lebih besar, lebih banyak anak-anak yang terinfeksi akhir-akhir ini.

Sesuai laporan yang diterbitkan dalam jurnal The Lancet Child and Adolescent Health yang menyebutkan dibandingkan dengan orang dewasa yang sehat, komplikasi lebih sering terjadi pada anak-anak dan orang-orang yang mengalami gangguan kekebalan, dengan peningkatan risiko superinfeksi bakteri, sepsis, keratitis, komplikasi pernapasan karena abses faring. dan pneumonia, atau ensefalitis.

Gejala awal infeksi monkeypox mirip dengan flu. Gejala umum yang harus diwaspadai pada anak-anak adalah: demam, sakit kepala hebat, (pembengkakan kelenjar getah bening, nyeri punggung, nyeri otot, rasa lesu, dan ruam.

Dalam 1-3 hari demam, ruam dapat terlihat pada pasien, jika itu adalah infeksi cacar monyet. Ruam dapat terlihat pada selaput lendir mulut, telapak tangan, telapak kaki dan juga pada alat kelamin.

Ruam berkembang secara berurutan dari makula (lesi dengan dasar datar) menjadi papula (lesi keras yang sedikit terangkat), vesikel (lesi berisi cairan bening), pustula (lesi berisi cairan kekuningan), dan krusta yang mengering dan rontok. Jumlah lesi bervariasi dari beberapa hingga beberapa ribu. Dalam kasus yang parah, lesi dapat menyatu sampai sebagian besar kulit terkelupas.

Cacar monyet ditularkan ketika seseorang bersentuhan dengan ruam, koreng, atau cairan tubuh orang lain. 

Menurut pakar kesehatan, Dr. Dean Sidelinger, "Cacar monyet bukan COVID-19. Virus ini tidak mudah menyebar kecuali Anda melakukan kontak kulit-ke-kulit yang berkepanjangan, dekat, dengan orang yang terinfeksi." Dalam sebuah interaksi dengan sebuah jurnal dia mengatakan bahwa risiko penyebaran cacar monyet di sekolah rendah karena individu perlu melakukan kontak langsung dengan ruam dan cairan tubuh untuk tertular infeksi.

Alasan lain yang mungkin menjadi jawaban mengapa sekolah tidak pernah bisa menjadi tempat berkembang biaknya virus ini adalah jumlah sekolah kebersihan dan kebersihan yang diikuti sejak dibuka kembali setelah ditutup karena pandemi COVID.

Sesuai laporan, sebagian besar kasus cacar monyet yang dilaporkan di AS berasal dari pria yang berhubungan seks dengan pria lain.
Untuk menjaga anak Anda aman dari infeksi cacar monyet, jagalah tempat-tempat yang sering dikunjungi anak.

Jangan biarkan tempat yang biasa diakses dalam keadaan tidak bersih. Jika ada pasien cacar monyet di lingkungan sekitar atau bahkan di rumah, ajari anak Anda untuk menjaga jarak fisik dan tutup mulut dan hidung. Ajari anak Anda untuk membersihkan tangan secara teratur sehingga risiko terkena virus melalui mulut dapat diminimalkan.

Selain itu, menjaga kebersihan sebenarnya dapat menjauhkan segala jenis infeksi.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Cacar monyet cacar air Gejala Penyakit anak
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top