Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Tes Darah Ini Diklaim Bisa Identifikasi Risiko Serangan Jantung

Berikut tes darah yang disebut bisa memprediksi risiko seseorang bisa terkena serangan jantung di masa depan.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 25 September 2022  |  12:15 WIB
Tes Darah Ini Diklaim Bisa Identifikasi Risiko Serangan Jantung
Diagnosa jantung lewat tes darah - metro.co.uk
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Seseorang yang sehat secara fisik dan berolahraga secara teratur akan memiliki kesehatan jantung yang baik, tetapi ada banyak kasus orang yang sehat juga terkena serangan jantung.

Dilansir dari Times of India, ternyata ada tes darah yang bisa menunjukkan masalah jantung seseorang. Tes ini disebut Cardio - C protein reaktif (hs CRP).

Protein C-reaktif kardio juga dikenal sebagai protein C-reaktif sensitif tinggi (hs CRP) adalah tes darah sederhana.

Menurut Dr. Bikram Kesharee Mohanty, Senior Consultant Cardio-Thoracic & Vascular Surgeon (Dewasa & Anak), Visiting Consultant di National Heart Institute, “CRP atau CRP standar adalah penanda peradangan yang berarti setiap kali ada infeksi di bagian tubuh mana pun.

Pada manusia yang sehat, jika tingkat CRP hs tinggi, ini merupakan indikator atau alarm bahwa individu tersebut memiliki lebih banyak kemungkinan untuk mengalami penyumbatan di arteri jantung, serangan jantung, serangan jantung mendadak, stroke, atau penyumbatan arteri lengan. dan kaki di masa depan.

“Cardio C-Reactive Protein atau HSCRP adalah tes yang baru-baru ini menjadi terkenal, dan tersedia sebagai bagian dari berbagai paket investigasi. Ini adalah penanda peradangan kronis tingkat rendah atau lama," ujar Dr. Vivek Chaturvedi, Profesor & HOD, Kardiologi, Rumah Sakit Amrita.

Dia memaparkan, peradangan adalah reaksi tubuh kita terhadap infeksi, stres, penyakit autoimun tertentu seperti rheumatoid arthritis dll. Ketika setelah gigitan serangga kita melihat bintik-bintik merah berkembang di kulit kita, itu karena peradangan. Peradangan memang tepat dalam jangka pendek, tetapi bisa berbahaya bagi tubuh kita, jika terjadi dalam jangka waktu yang lebih lama.

Tingkat rendah peradangan lama di jantung telah dikaitkan dengan peningkatan masalah serangan jantung, kematian mendadak, dan kebutuhan angioplasti atau bypass dll. Orang yang memiliki hsCRP tinggi terus-menerus telah ditemukan berisiko lebih tinggi untuk penyakit jantung. dibandingkan dengan mereka yang tidak memiliki peningkatan hsCRP.

Menurutnya, Cardio C Reactive Protein atau hsCRP hanyalah salah satu bagian dari teka-teki yaitu kesehatan jantung. Itu tidak harus dipertimbangkan secara terpisah. Beberapa penelitian telah menemukan bahwa tingkat hsCRP yang tinggi meningkatkan risiko bahkan tanpa adanya faktor risiko penyakit jantung lainnya, tetapi ini masih kontroversial.

Namun, lanjutnya, risiko karena faktor risiko penyakit jantung lainnya (seperti tekanan darah tinggi, diabetes) bahkan lebih meningkat dengan adanya peningkatan hsCRP. Sangat penting untuk diingat bahwa infeksi baru-baru ini dapat menyebabkan peningkatan CRP & hsCRP selama beberapa minggu.

Jadi, tidak dapat diartikan jika Anda memiliki infeksi baru-baru ini atau jika Anda memiliki beberapa penyakit autoimun lain yang dapat menyebabkan peningkatan CRP. Beberapa orang sehat telah mendekati saya untuk berkonsultasi setelah merasa cemas karena nilai hsCRP yang berani yang merupakan bagian dari apa yang disebut 'tes seluruh tubuh', yang telah menjadi sangat umum sejak pandemi Covid! Ini jelas tidak berarti bahwa Anda akan mengalami serangan jantung! Selalu, hasil hsCRP, sama seperti tes lainnya, harus ditafsirkan dalam konteks klinis.

Menurut Dr. Anupam Goel, Direktur - Kardiologi Intervensi, Rumah Sakit Max, Saket, selain faktor risiko dan panel lipid lainnya, Hs-CRP yang tinggi dapat menjadi penanda risiko CVD yang tinggi bahkan pada individu yang tampaknya sehat dan dapat menjadi indikasi penyakit jantung koroner. kesehatan jantung seseorang.

Ketika CPR hs tinggi, itu harus diulang dua kali, optimal dua minggu terpisah (pada pasien bebas dari infeksi atau penyakit akut) untuk memastikan bahwa orang tersebut memiliki tingkat peradangan yang rendah yang persisten. CRP hs tinggi adalah penanda peradangan saja dan tidak spesifik untuk memprediksi penyakit jantung. Nilai-nilai ini hanya sebagian dari evaluasi total untuk penyakit jantung dan perlu dipertimbangkan dengan kolesterol tinggi, gula, hipertensi, merokok, dan faktor risiko CVD lainnya.”

Peningkatan kadar CRP hampir selalu dikaitkan dengan faktor risiko lain untuk penyakit jantung termasuk merokok, obesitas, gaya hidup tidak aktif, kolesterol tinggi, tekanan darah tinggi, diabetes, sindrom metabolik (kombinasi tekanan darah tinggi, kadar lipid abnormal gula darah tinggi, dan kelebihan gemuk).

Skrining rutin pasca usia 40 tahun

Orang yang berusia di atas 40 tahun harus mendapatkan pemeriksaan jantung tahunan rutin yang meliputi tes darah untuk setiap sistem (ginjal, hati, gula dan kolesterol), rontgen dada, EKG, Ekokardiografi, dan tes treadmill jika diperlukan.

Mereka yang termasuk dalam kategori risiko tinggi untuk penyakit jantung yang berarti jika mereka memiliki riwayat keluarga penyakit jantung, tekanan darah tinggi, diabetes, riwayat merokok kronis, konsumsi alkohol berlebihan atau obesitas dan terutama jika individu memiliki gejala penyakit jantung seperti nyeri dada atau ketidaknyamanan dan sesak napas, harus menjalani tes ini bahkan sebelum usia 40 tahun dan berkonsultasi dengan ahli jantung.

Orang yang berisiko lebih tinggi untuk penyakit jantung, misalnya, riwayat penyakit jantung keluarga yang kuat, penderita diabetes, obesitas, mereka yang pulih dari COVID yang serius,  harus diskrining lebih sering dan juga lebih ekstensif dengan tes tambahan. Ini mungkin termasuk tes ginjal dan urin khusus, ekokardiogram.

Pada pasien dengan risiko tinggi penyakit jantung, tes treadmill atau skor kalsium koroner mungkin juga diperlukan. Dalam beberapa kasus tertentu dengan risiko penyakit tinggi dan gejala jantung atipikal, angiogram koroner CT juga disarankan.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jantung penyakit jantung serangan jantung sakit jantung
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top