Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Gejala Serangan Jantung Bisa Muncul 10 Tahun Sebelumnya, Ini Tanda-tandanya

beberapa gejala serangan jantung bisa muncul dalam 10 tahun sebellum serangan muncul, perhatikan baik-baik
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 10 November 2022  |  14:26 WIB
Gejala Serangan Jantung Bisa Muncul 10 Tahun Sebelumnya, Ini Tanda-tandanya
Serangan jantung mendadak pada usia muda - ilustrasi
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Serangan jantung adalah salah satu penyebab utama kematian mendadak. 

Sering dikenal sebagai 'silent killer', serangan jantung sering terjadi tanpa peringatan. Namun, penelitian terbaru menunjukkan bahwa kondisi yang disebut angina pektoris dapat muncul satu dekade sebelum serangan jantung. Tapi apa itu angina pektoris?

Angina pektoris adalah gejala penyakit arteri koroner, yang sering ditandai dengan tekanan, tekanan, berat, sesak atau nyeri di dada, menurut Mayo Clinic.

Menurut American Heart Association (AHA), ada 4 jenis angina pektoris yaitu angina stabil, angina tidak stabil, angina mikrovaskular dan angina vasospastik atau varian.

Sebuah studi terbaru yang diterbitkan dalam Journal of AHA menemukan bahwa angina pektoris dapat terjadi 10 tahun sebelum terjadinya serangan jantung.

Penelitian ini dibantu oleh NIHR Applied Research Collaboration West Midlands menganalisis data dokter umum, rumah sakit, dan kematian antara 2002-2018, yang melibatkan lebih dari setengah juta orang dewasa tanpa riwayat nyeri dada atau penyakit kardiovaskular sebelumnya.

Temuan mengungkapkan bahwa pasien dengan nyeri dada yang tidak berhubungan memiliki risiko serangan jantung 15% lebih tinggi pada tahun pertama, dengan peningkatan risiko yang berkelanjutan selama 10 tahun setelah kunjungan pertama ke rumah sakit.

Ditemukan juga bahwa obat penurun lipid hanya diberikan kepada 30% pasien dengan faktor risiko tertinggi untuk penyakit kardiovaskular.

Temuan mengungkapkan bahwa pasien dengan nyeri dada yang tidak berhubungan memiliki risiko serangan jantung 15% lebih tinggi pada tahun pertama, dengan peningkatan risiko yang berkelanjutan selama 10 tahun setelah kunjungan pertama ke rumah sakit.

Ditemukan juga bahwa obat penurun lipid hanya diberikan kepada 30% pasien dengan faktor risiko tertinggi untuk penyakit kardiovaskular.

Menurut para peneliti, mereka yang mengalami nyeri dada yang tidak dapat dijelaskan dan profil risiko tinggi harus diberi perhatian lebih untuk mengurangi risiko serangan jantung di masa depan.

Pada saat publikasi penelitian, Profesor Kelvin Jordan, pemimpin proyek dan Profesor Biostatistik di Fakultas Kedokteran Universitas Keele, mengatakan, “Nyeri dada adalah alasan umum untuk pergi dan menemui dokter umum. Ada banyak penyebab potensial dari rasa sakit ini dan seringkali pasien tidak menerima diagnosis khusus."

"Studi kami menunjukkan bahwa pasien ini lebih mungkin mengalami serangan jantung di masa depan daripada pasien yang diberi alasan non-jantung untuk nyeri dada mereka.

“Kami sekarang bertujuan untuk mengidentifikasi faktor-faktor umum pada pasien yang terus menderita serangan jantung. Informasi ini akan membantu dokter mengidentifikasi pasien dengan nyeri dada yang tidak dapat dijelaskan yang paling berisiko sehingga mereka dapat ditawari pengobatan atau dukungan lebih lanjut pada tahap awal untuk mengurangi kemungkinan serangan jantung di masa depan, "tambahnya.

Profesor Melanie Davies, Direktur Pusat Penelitian Biomedis NIHR Leicester, lebih lanjut menyoroti "Penelitian ini menunjukkan rute baru yang potensial untuk mengidentifikasi orang dengan peningkatan risiko serangan jantung, sehingga mereka dapat ditargetkan dengan saran pencegahan yang dipesan lebih dahulu - penelitian kolaboratif seperti ini sangat penting untuk tujuan NIHR dalam memberikan penelitian terbaik untuk meningkatkan kesehatan bagi semua orang."

Gejala serangan jantung yang paling umum menurut AHA, beberapa tanda peringatan serangan jantung meliputi:

- Ketidaknyamanan dada

- Ketidaknyamanan di area lain dari tubuh bagian atas

- Sesak napas

- Mual

- Keringat dingin

- Pusing atau pusing

Kecemasan, batuk atau mengi juga bisa menjadi beberapa tanda serangan jantung.

Bagaimana membedakan antara nyeri dada yang berhubungan dengan serangan jantung vs gangguan pencernaan?

Harvard Health Publishing menyatakan bahwa nyeri dada yang membakar yang dimulai di tulang dada bisa menjadi tanda sakit maag (GERD).

Menurut American Heart Association (AHA), sebagian besar serangan jantung melibatkan ketidaknyamanan di bagian tengah dada yang berlangsung lebih dari beberapa menit - atau mungkin hilang dan kemudian kembali. Itu bisa terasa seperti tekanan yang tidak nyaman, meremas, kepenuhan atau rasa sakit.

Meskipun kedua kondisi tersebut dapat memicu ketidaknyamanan nyeri dada, sulit untuk membedakannya.

Saat itulah Anda harus memperhatikan gejala terkait lainnya. Mulas sering disertai dengan rasa sakit yang membakar di dada, rasa pahit atau asam di mulut, atau rasa sakit yang memburuk saat berbaring atau membungkuk.

Serangan jantung paling sering memberikan nyeri ringan hingga dada disertai dengan rasa sakit atau ketidaknyamanan yang menjalar di rahang, leher, punggung, lengan, atau bahu disertai sesak napas.

Namun, jika itu tidak cukup untuk membedakan keduanya, buatlah diri Anda didiagnosis melalui tes dan pemeriksaan jantung.

Bagaimana membedakan antara nyeri dada yang berhubungan dengan serangan jantung vs gangguan pencernaan?

Harvard Health Publishing menyatakan bahwa nyeri dada yang membakar yang dimulai di tulang dada bisa menjadi tanda sakit maag (GERD).

Menurut American Heart Association (AHA), sebagian besar serangan jantung melibatkan ketidaknyamanan di bagian tengah dada yang berlangsung lebih dari beberapa menit - atau mungkin hilang dan kemudian kembali. Itu bisa terasa seperti tekanan yang tidak nyaman, meremas, kepenuhan atau rasa sakit.

Meskipun kedua kondisi tersebut dapat memicu ketidaknyamanan nyeri dada, sulit untuk membedakannya.

Saat itulah Anda harus memperhatikan gejala terkait lainnya. Mulas sering disertai dengan rasa sakit yang membakar di dada, rasa pahit atau asam di mulut, atau rasa sakit yang memburuk saat berbaring atau membungkuk.

Serangan jantung paling sering memberikan nyeri ringan hingga dada disertai dengan rasa sakit atau ketidaknyamanan yang menjalar di rahang, leher, punggung, lengan, atau bahu disertai sesak napas.

Namun, jika itu tidak cukup untuk membedakan keduanya, buatlah diri Anda didiagnosis melalui tes dan pemeriksaan jantung.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

serangan jantung penyakit jantung jantung sakit jantung
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top