Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

APEL AMERIKA MENGANDUNG BAKTERI: Listeriosis Sebabkan Kematian

Bayi dan ibu hamil termasuk dalam golongan rentan terjangkit penyakit Listeriosis yang sedang menjangkiti warga Amerika Serikat.
Nancy Junita
Nancy Junita - Bisnis.com 26 Januari 2015  |  15:53 WIB
Apel - nutritionchekcup.com
Apel - nutritionchekcup.com

Bisnis.com, JAKARTA— Bayi dan ibu hamil termasuk dalam golongan rentan terjangkit penyakit Listeriosis yang sedang menjangkiti warga Amerika Serikat.

Diduga penyakit ini menular melalui apel jenis Granny Smith dan Gala yang terkontaminasi bakteri tersebut.

"Yang rawan untuk terjangkit Listeriosis parah adalah lansia di atas 65 tahun, orang dengan daya tahan tubuh rendah, wanita hamil dan bayi," kata Kepala Badan Penelitian dan Pengembangan Kesehatan (Balitbangkes) Kementerian Kesehatan Profesor Tjandra Yoga Aditama dalam surat elektroniknya di Jakarta, Senin (26/1/2015).

Data dari CDC AS selama Januari 2015 menunjukkan 31 orang dirawat di rumah sakit dan tujuh orang meninggal dari 11 negara bagian di AS.

Dari jumlah kasus tersebut, sebanyak 25 dari 28 kasus memiliki riwayat memakan apel sehingga dicurigai buah apel tersebut tercemar bakteri listeria.

Buah apel tersebut merupakan salah satu produk ekspor AS ke berbagai negara termasuk Indonesia, sehingga dikhawatirkan penularan bakteri itu akan menyebar ke negara lain.

Perusahaan yang memproduksi apel-apel tersebut telah mencoba menarik apelnya di pasaran, dan imbauan kewaspadaan dikeluarkan bagi masyarakat sebelum mengonsumsi buah-buahan tersebut.

"Sejauh ini belum ada ditemukan kasus diluar Amerika. Jadi sejauh ini tidak ada kasus di Asia dan tentu juga tidak ada di Indonesia," kata Tjandra.

Gejala flu

Penyakit Listeriosis disebabkan bakteri Listeria monocytogenes, namun bisa juga disebabkan bakteri Listeria ivanovii atau Listeria grayi.

Infeksi bakteri tersebut pada wanita hamil dapat menimbulkan gejala seperti flu, dan gangguan lebih berat seperti keguguran. Bahkan kematian, sedangkan infeksi pada bayi baru lahir (neonatal) dapat berupa sepsis atau meningitis.

Infeksi juga dapat ditunjukkan lewat gejala seperti gangguan sistem saraf yang dapat menyebabkan kelumpuhan, meningitis, meningoensefalitis, abses otak dengan keluhan kaku kuduk, demam, kejang dan lainnya.

Tjandra menyebut gangguan saluran cerna, muntah, diare, demam dan terkadang gangguan jantung juga ditemukan pada penderita infeksi bakteri Listeria tersebut.

Pengobatan dapat dilakukan dengan antibiotika jangka panjang (2-6 minggu) dengan ampisilin dan gentamisin sedangkan pencegahan terutama dilakukan dengan menjaga kebersihan, dan mengolah serta menyajikan makanan begitu juga kebersihan pada buah dan sayur sebelum dikonsumsi. (Bisnis.com)

BACA JUGA:

PROYEK MONOREL: Bongkar Tiang Monorel yang Mangkrak

APEL AMERIKA MENGANDUNG BAKTERI: Impor Apel Mengandung Listeria Disetop

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Buah Apel

Sumber : Antara

Editor : Nancy Junita

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper
To top