Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Terapi Plasma Darah Selamatkan Nyawa Pasien Virus Corona di AS

Terapi plasma darah terbukti menyelamatkan nyawa pasien virus Corona (Covid-19). Hingga kini, terapi ini dinilai aman tanpa ada efek samping serius yang diamati pada kelompok studi kecil.
Krizia Putri Kinanti
Krizia Putri Kinanti - Bisnis.com 08 April 2020  |  13:23 WIB
Terapi Plasma Darah Selamatkan Nyawa Pasien Virus Corona di AS
Seorang peneliti bekerja di laboratorium pusat pencegahan dan pengendalian penyakit di Nanyang, Provinsi Henan, China tengah, pada 4 Februari 2020. - Antara/Xinhua
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Sebuah pengobatan virus corona sudah disetujui di Inggris dan AS yang menggunakan darah dari pasien yang pulih dapat membantu orang yang terinfeksi sembuh dalam tiga hari.

Sepuluh pasien COVID-19 di China yang sakit parah di rumah sakit melihat gejala mereka hilang atau cepat membaik dalam 72 jam setelah terapi. Mereka diberi dosis plasma yang disumbangkan dari penyintas COVID-19, yang memiliki antibodi yang diperlukan untuk sistem kekebalan tubuh mereka untuk membersihkan virus.

Dikenal sebagai terapi plasma konvensional, baru-baru ini diberikan lampu hijau oleh regulator medis di Inggris dan AS untuk diadili pada pasien yang sakit kritis. Terapi yang menjanjikan ini pertama kali digunakan satu abad yang lalu dalam pandemi flu Spanyol 1918, telah digunakan di Cina dan AS.

Selain terbukti menyelamatkan jiwa, terapi ini tampaknya aman sejauh ini, tanpa ada efek samping serius yang diamati pada kelompok studi kecil. Itu terjadi setelah seorang ibu New York City yang selamat dari coronavirus minggu lalu menjadi salah satu orang Amerika pertama yang menyumbangkan plasma darahnya dengan harapan membantu orang lain.

Tiffany Pinckney, 39, mengatakan dia merasa seperti 'suar harapan' bagi mereka yang menderita. Tetapi meskipun para ahli mengatakan plasma konvalesen adalah 'area yang penting untuk dikejar', belum ada bukti konklusif yang efektif.

Tidak ada obat untuk virus corona pembunuh, yang telah menginfeksi lebih dari 1,3 juta orang di seluruh dunia dan membunuh hampir 80.000. Ribuan pasien di seluruh dunia terlibat dalam uji coba obat-obatan yang menjanjikan.

Keuntungan utama dari terapi berbasis darah ini adalah terapi ini tersedia segera dan hanya mengandalkan pengambilan darah dari mantan pasien. Ini juga jauh lebih murah daripada mengembangkan obat baru, yang biayanya jutaan untuk melalui uji coba dan regulasi sebelum produksi massal dikutip dari www.dailymail.co.uk, Rabu (8/4/2020).

Perawatan yang digunakan selama sekitar satu abad untuk infeksi lainnya bekerja dengan memperkuat sistem kekebalan pasien untuk melawan virus. Menanamkan pasien dengan plasma darah juga telah digunakan untuk mengatasi SARS dan MERS, dua virus corona serupa, serta infeksi mematikan Ebola.

Plasma membentuk sekitar 55 persen dari semua volume darah dan menyediakan cairan untuk sel darah merah dan putih untuk dibawa ke seluruh tubuh. Dengan menyuntikkan ini ke pasien dapat memberikan tubuh mereka dengan dosis penting zat penting yang disebut antibodi.

Penelitian di Wuhan tempat pandemi coronavirus dimulai pada bulan Desember - dipimpin oleh Kai Duan dari National Biotec Group Co. Ltd. Karena itu adalah studi percontohan, yang menilai kelayakan pengobatan, temuan ini hanya sementara. Namun, hasilnya diterbitkan dalam jurnal yang disebut Proceedings of the National Academies of Sciences.

Para penulis menulis: 'Studi pendahuluan ini mengenai terapi [convalescent plasma] menunjukkan efek terapi potensial dan risiko rendah dalam pengobatan pasien COVID-19 yang parah. “Satu dosis [plasma konvalesen] dengan konsentrasi tinggi antibodi penawar dapat dengan cepat mengurangi viral load dan cenderung meningkatkan hasil klinis.”

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

darah Virus Corona covid-19
Editor : Novita Sari Simamora
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top