Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Prebiotik Bisa Lindungi Kesehatan Pencernaan Anak

Prebiotik atau senyawa natural pada makanan yang tak dapat dicerna usus berguna untuk menjaga kesehatan saluran pencernaan.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 21 Juli 2020  |  01:43 WIB
Saluran pencernaan - Istimewa
Saluran pencernaan - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Kesehatan pencernaan anak bisa dijaga dengan mengonsumsi asupan prebiotik secara rutin.

Hal tersebut direkomendasikan oleh dokter spesialis anak konsultan gastroenterologi Ariani Dewi Widodo mengatakan bahwa kesehatan saluran cerna pada anak dapat dijaga dengan memberikan asupan prebiotik.

"Nutrisi yang kita makan sebaik apapun kualitasnya apabila tidak bisa diserap dengan baik, maka akan dikeluarkan lagi oleh tubuh atau makanan yang tidak dicerna itu menimbulkan masalah di saluran cerna, contohnya kembung dan sakit perut," kata Ariani Dewi Widodo dalam virtual gathering, Senin (21/7/2020).

Dokter Ariani menjelaskan prebiotik atau senyawa natural pada makanan yang tak dapat dicerna usus berguna untuk menjaga kesehatan saluran cerna dan menjadi asupan makanan bagi bakteri baik pada usus sehingga berdampak pada peningkatan imunitas tubuh.

Kandungan prebiotik terdapat pada sayuran dan buah-buahan tertentu.

Pada anak-anak, usia anak di bawah 5 tahun sangat rentan terserang penyakit diare dan infeksi saluran pernapasan akut (ISPA) akibat imunitas tubuh yang masih lemah.

"Penyebab anak rentan terkena gangguan penyakit infeksi seperti ISPA dan diare salah satunya karena sel-sel usus pada anak masih renggang, mengakibatkan ada kuman atau alergi akan mudah masuk melalui sel-sel tersebut," ujar Ariani.

Selain itu, dia mengatakan bahwa mikrobioma pada saluran cerna yang tidak berkembang dengan baik juga mempengaruhi imunitas tubuh anak. Padahal bakteri pada mikrobioma memiliki peran terhadap imunitas, nutrisi, dan perlindungan terhadap bakteri patogen.

Hal senada juga diutarakan oleh Head of Departement of Pediatrics, Vrije Universiteit Brussel, Prof. Yvan Vandenplas, yang menjelaskan bahwa mikrobioma adalah seluruh ekosistem mikroba yang ada di dalam sebuah organ.

Yvan memaparkan berdasarkan hasil penelitiannya ditemukan bahwa mikrobioma gastrointestinal (keseimbangan mikrobioma di dalam usus) yang sehat berperan sangat penting untuk mengembangkan sistem imunitas anak sejak dini.

"Mikrobiota usus, bakteri baik bifidobacteria, berperan penting untuk mendukung sistem imun dengan memproduksi antibodi, mengontrol peradangan, mengencangkan sambungan usus dan mendorong toleransi terhadap makanan," kata Yvan.

Untuk itu, Yvan mengatakan bahwa keseimbangan komposisi bakteri baik bifidobacteria, harus dipelihara agar dapat terus memberikan manfaat dengan pemberian prebiotik.

"Prebiotik mampu merangsang perkembangan bakteri baik bifidobacteria. Kombinasi prebiotik FOS dan GOS dengan rasio 1:9 dapat meningkatkan jumlah bifidobacteria, menstimulasi pertumbuhan spesies bifidobacterium dan lactobacillus tertentu, mengurangi bakteri patogen, dan membantu menjaga kesehatan saluran pencernaan," papar Yvan.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

anak kesehatan tips sehat asam lambung

Sumber : Antara

Editor : Novita Sari Simamora
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top