Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Korsel Akan Gelar Pameran Khusus Anjing

Pameran yang didedikasikan khusus untuk anjing dan pemiliknya. Pameran bertajuk "Museum untuk Semua, Museum Anjing" ini awalnya akan digelar pada Mei 2020, akan tetapi tertunda lantaran pandemi Covid-19.
Rezha Hadyan
Rezha Hadyan - Bisnis.com 28 September 2020  |  11:54 WIB
Balita bermain dengan anjing. Aktivitas bermain dengan anjing, bisa meningkatkan kecerdasan emosional balita. - Time of India
Balita bermain dengan anjing. Aktivitas bermain dengan anjing, bisa meningkatkan kecerdasan emosional balita. - Time of India

Bisnis.com, JAKARTA - National Museum of Modern and Contemporary Art punya cara tersendiri untuk memanjakan pecinta binatang peliharaan, khususnya anjing.

Melansir The Korea Times pada Senin (28/9/2020), menyelenggarakan pameran yang didedikasikan khusus untuk anjing dan pemiliknya. Pameran bertajuk "Museum untuk Semua, Museum Anjing" ini awalnya akan digelar pada Mei 2020, akan tetapi tertunda lantaran pandemi Covid-19.

Pameran tersebut mengeksplorasi perbedaan yang signifikan antara hewan dan pemiliknya. Menurut statistik, sekitar 30 persen rumah tangga Korea hidup dengan hewan pendamping dan museum mencoba untuk bereksperimen apakah hewan pendamping dapat diterima sebagai konstituen sosial di ruang publik dan apakah dapat menawarkan pameran untuk pengunjung non-manusia.

"Hewan sekarang menjadi bagian dari banyak keluarga, tetapi hanya sedikit tempat umum yang diizinkan untuk pengunjung anjing, belum lagi museum. Untuk pameran ini, lebih seperti anjing yang menyusup ke dalam ruang museum, bukan manusia yang mengundang anjing ke museum," kata kurator Sung Yong-hee.

Museum bekerja sama dengan para ahli untuk membuat pameran untuk anjing. Terdapat pertunjukan dan pemutaran karya seni khusus untuk anjing yang juga bisa dinikmati oleh pemiliknya.

"Meskipun saya menyelenggarakan pameran ini untuk anjing, saya secara pribadi memiliki kucing di rumah dan mengundang dua dokter hewan Seol Chae-hyeon dan Cho Kwang-min untuk memberikan konsultasi tentang perilaku, emosi, dan kecenderungan hewan," kata Sung.

Arsitek Kim Kyung-jae dan arsitek lanskap Smooth Yoo membantu menciptakan lingkungan yang cocok untuk anjing.

"Anjing tidak bisa memiliki pengalaman visual yang sama dengan manusia, jadi kami mencoba memberikan pengalaman baru untuk anjing dan para ahli menasihati kami dalam menciptakan suasana yang tepat," kata Sung.

Arsitek Kim Kyung-jae datang dengan karyanya "Masa Depan yang Dekat, Panduan Pengguna untuk Ruang Hidup Orang Lain," yang sebenarnya adalah ruang tamu untuk anjing.

Dengan kaki kursi dipotong agar sesuai dengan tinggi anjing, manusia akan merasa tidak nyaman, membalikkan lingkungan biasanya.

Sementara itu, arsitek lanskap, Smooth Yoo, menciptakan "Hutan untuk Semua," sebuah hutan buatan di dalam museum dengan bangunan untuk anjing. Struktur spiral memungkinkan anjing untuk mendekati manusia, sementara tanaman menciptakan lingkungan yang lebih alami untuk dijelajahi anjing.

Anjing dikenal melihat warna-warna seperti kuning dan biru serta buta terhadap merah dan hijau. "Blue & Yellow" karya Kim Yong-kwan adalah cara seniman mempersembahkan rimbunnya warna hijau pada tanaman dan bunga kepada anjing, dengan mengecat tanaman dan bunga artifisial dengan warna biru dan kuning.

"You Can See If You Approach" adalah seni video dengan pendekatan serupa, karena layar awalnya tampak hijau, tetapi menjadi kombinasi kisi biru dan kuning saat gambar diperbesar, memungkinkan anjing untuk membedakan warnanya.

"Blind Walk" dari Duet Denmark Hanne Nielsen dan Birgit Johnsen adalah video dua saluran yang menawarkan kesempatan untuk mengamati hubungan antara penyandang tunanetra dan anjing pemandu melalui pemandangan yang diambil dengan dua kamera, satu dipasang di tubuh wanita buta dan yang lainnya di kepala anjing pemandu.

Video "Messenger (s)" Kim Se-jin menunjukkan anggukan kepada Laika, anjing dan makhluk hidup pertama yang melakukan penerbangan luar angkasa. Animasi lucu David Shrigley "Hello There" menampilkan Tuan Anjing dan karakter tanpa nama dari layar, memainkan permainan tangkap dengan anjing.

"The Pure Necessity" karya David Claerbout adalah kreasi ulang dari film animasi "Jungle Book," tetapi tanpa humanisasi hewan, mengakibatkan kurangnya vitalitas yang paradoks.

"Togo dan Balto - Patung Kelompok Pahlawan Anjing yang Menyelamatkan Kemanusiaan" karya Jung Yeon-doo menampilkan patung anjing kereta luncur seukuran aslinya yang mengirimkan serum kekebalan untuk menyelamatkan anak-anak dari wabah di Alaska pada tahun 1925. Patung-patung itu terbuat dari anjing makanan dan menarik perhatian dari pengunjung anjing. Di saat yang sama, Jung melontarkan pertanyaan tentang etika makanan hewani yang terbuat dari hewan lain.

Pengunjung anjing juga dapat pergi ke halaman museum, di mana mereka dapat bermain dengan "Awas, Aku Besar dan Tidak Berbahaya!" karya Kim Yong-kwan.

Kim Yong-kwan membuat sebuah karya berupa alat yang tidak biasa untuk Canis Ludens, atau anjing pemain, yang menekankan keinginan anjing untuk bersenang-senang.

Tumpukan jerami padi memberikan pengalaman penciuman yang segar bagi anjing pendamping modern yang sebagian besar tinggal di lingkungan domestik atau perkotaan.

Jogakscout menciptakan "Dream of Dog" di alun-alun luar ruangan museum, menggunakan objek untuk permainan ketangkasan anjing dalam warna yang bisa dikenali anjing - biru dan kuning - dan bentuk pahatan abstrak.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

anjing hewan peliharaan
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top