Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Long Covid Sebabkan Kerusakan Paru-Paru pada Pasien

Sebuah penelitian terhadap 10 pasien di University of Oxford menggunakan teknik pemindaian baru untuk mengidentifikasi kerusakan yang tidak ditemukan oleh pemindaian konvensional. Ini menggunakan gas yang disebut xenon selama magnetic resonance imaging (MRI) untuk membuat gambar kerusakan paru-paru.
Syaiful Millah
Syaiful Millah - Bisnis.com 03 Desember 2020  |  11:26 WIB
Foto rontgen sinar-X menunjukkan paru-paru yang terinfeksi tuberkulosis. - Reuters/Luke MacGregor
Foto rontgen sinar-X menunjukkan paru-paru yang terinfeksi tuberkulosis. - Reuters/Luke MacGregor

Bisnis.com, JAKARTA – Covid-19 dapat menyebabkan kelainan paru-paru yang masih dapat dideteksi hingga lebih dari tiga bulan setelah pasien terinfeksi virus corona baru, melalui teknik pemindaian baru.

Sebuah penelitian terhadap 10 pasien di University of Oxford menggunakan teknik pemindaian baru untuk mengidentifikasi kerusakan yang tidak ditemukan oleh pemindaian konvensional. Ini menggunakan gas yang disebut xenon selama magnetic resonance imaging (MRI) untuk membuat gambar kerusakan paru-paru.

Pakar paru-paru mengatakan tes yang dapat mendeteksi kerusakan jangka panjang akan membuat perbedaan besar bagi pasien Covid-19. Teknik xenon melihat pasien menghirup gas selama proses pemindaian MRI.

Fergus Gleeson, yang memimpin penelitian ini, mencoba teknik pemindaiannya pada 10 pasien berusia antara 19 dan 69 tahun. 8 di antaranya mengalami sesak napas dan kelelahan terus-menerus selama 3 bulan setelah terserang virus corona.

Ternyata, proses pemindaian menunjukkan tanda-tanda kerusakan paru-paru - dengan menyoroti area di mana udara tidak mengalir dengan mudah ke dalam darah - di delapan pasien yang melaporkan sesak napas tersebut.

Hasilnya telah mendorong Gleeson untuk merencanakan uji coba hingga 100 orang untuk melihat apakah hal yang sama berlaku pada orang yang tidak dirawat di rumah sakit dan tidak menderita gejala yang begitu serius.

Dia juga berencana untuk bekerja dengan dokter untuk memindai orang yang dites positif Covid-19 di berbagai kelompok usia. Tujuannya adalah untuk mengetahui apakah kerusakan paru-paru terjadi dan jika demikian apakah itu permanen, atau sembuh seiring waktu.

“Saya memang menyangka akan ada beberapa bentuk kerusakan paru-paru, tetapi tidak sejauh yang kita lihat,” katanya seperti dikutip BBC, Kamis (3/12).

Risiko penyakit parah dan kematian meningkat tajam pada usia 60-an. Tetapi jika percobaan menemukan bahwa kerusakan paru-paru terjadi pada kelompok usia yang lebih luas dan bahkan pada mereka yang tidak memerlukan masuk ke rumah sakit, itu akan mengubah situasi.

Dia percaya kerusakan paru-paru yang diidentifikasi oleh pemindaian xenon mungkin menjadi salah satu faktor di balik Covid yang lama (long covid), di mana orang merasa tidak sehat selama beberapa bulan setelah terinfeksi.

Teknik pemindaian dikembangkan oleh kelompok penelitian di University of Sheffield yang dipimpin oleh profesor James Wild. Dia mengatakan itu menawarkan cara unik untuk menunjukkan kerusakan paru-paru yang disebabkan oleh infeksi Covid-19 dan efek sampingnya.

"Pada penyakit paru-paru fibrotik lainnya, kami telah menunjukkan metode yang sangat sensitif terhadap gangguan ini dan kami berharap penelitian ini dapat membantu memahami penyakit paru-paru Covid-19,” ujarnya.

Shelley Hayles. dokter umum yang berbasis di Oxford yang terlibat dalam membantu menyiapkan uji coba, percaya bahwa hingga 10 persen dari mereka yang menderita Covid-19 mungkin mengalami beberapa bentuk kerusakan paru-paru yang menyebabkan gejala yang berkepanjangan.

"Ketika staf medis memberi tahu pasien bahwa mereka tidak tahu apa yang salah dengan mereka dan mereka tidak tahu bagaimana memilah gejala, itu sangat menegangkan. Pada kebanyakan pasien, meskipun beritanya tidak bagus, mereka menginginkan diagnosis,” ujarnya.

Tim Clayden, pasien yang menghabiskan ulang tahunnya ke-60 di John Radcliffe Hospital memiliki gejala yang parah dan sangat frustasi karena tidak tahu mengapa dia tidak bisa pulih sepenuhnya. Dia mengaku prihatin sekaligus lega menerima hasil scan dari Gleeson yang menunjukkan kerusakan paru-paru.

"Ini membantu mengetahui bahwa ada masalah dengan paru-paru. Sekarang saya tahu apa itu. Saya tahu asal muasalnya. Yang saya tidak tahu, karena tidak ada yang tahu, apakah itu permanen atau akan berlalu. Tapi saya lebih suka tahu daripada tidak tahu,” katanya.

Samantha Walker, direktur penelitian dan inovasi di Asthma UK dan British Lung Foundation, mengatakan ini adalah penelitian yang menarik dan penting, agar kerusakan paru-paru pasca-Covid dilihat lebih jauh dan dalam skala yang lebih besar.

“Ini dapat memungkinkan pengembangan tes yang dapat mengukur kerusakan paru-paru yang disebabkan oleh Covid-19, yang akan membuat perbedaan besar bagi banyak orang dengan masalah pernapasan long covid dan juga memungkinkan perawatan khusus untuk dikembangkan,” ujarnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

paru-paru Virus Corona
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top