Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

6 Tren Parenting Selama 2020

Tahun ini ada enam tren pengasuhan yang tidak pernah kami lihat datang yang mungkin saja datang untuk menentukan waktu paling aneh dan paling inovatif untuk memiliki anak
Krizia Putri Kinanti
Krizia Putri Kinanti - Bisnis.com 29 Desember 2020  |  20:25 WIB
Anak belajar di rumah
Anak belajar di rumah

Bisnis.com, JAKARTA -- Di tahun pandemi seperti ini, dimulai dengan percakapan yang sungguh-sungguh tentang prasekolah umum dan kebijakan cuti orang tua yang lebih baik dan diakhiri dengan pembelajaran jarak jauh, taman bermain tertutup dan para ibu yang meninggalkan dunia kerja dalam jumlah yang mengejutkan, taruhannya tiba-tiba menjadi jauh lebih tinggi.

Dikutip dari popwow.com, Selasa (29/12/2020), tahun ini ada enam tren pengasuhan yang tidak pernah kami lihat datang yang mungkin saja datang untuk menentukan waktu paling aneh dan paling inovatif untuk memiliki anak:

1. Podding

Apakah kata pod berarti sekelompok teman yang berkeliaran di halaman belakang atau sekumpulan siswa yang bekerja bersama di bawah asuhan seorang guru, faktanya tetap bahwa banyak orang tua bertahan tahun 2020 dengan bekerja sama dengan keluarga lain untuk berbagi pengasuhan anak, pendidikan dan tugas sosialisasi.

Dan sementara banyak yang memuji struktur dan kenormalan yang dibawanya ke dalam hidup mereka, yang lain mencatat komplikasi dari begitu terjerat dengan orang yang sebelumnya mereka anggap sebagai kenalan.

2. Tidak sekolah

Ketika sekolah menjadi terpencil dan orang tua menyaksikan dengan ngeri sementara anak-anak mereka secara terang-terangan menolak (atau terlalu terlibat) dalam kehidupan online, beberapa memilih untuk mundur sepenuhnya. Gerakan "unschool" sebenarnya sudah ada sejak lama dan merupakan versi "homeschooling" yang dipimpin oleh anak-anak, di mana anak-anak mengatur langkah dan kurikulumnya mengikuti minat dan kemampuan mereka.

Menurut situs pendidikan rumah thehomeschoolmom, unschooling adalah "pendekatan homeschooling yang umumnya berarti belajar tanpa pelajaran yang ditentukan, buku teks, atau metode seperti sekolah yang digunakan banyak anak homeschooling."

3. Melonggarkan Batas Screentime

Ingatkah saat anak Anda mendapatkan 30 menit waktu iPad sehari? Menurut sebuah studi dari ParentsTogether pada bulan April, setengah dari responden melaporkan bahwa anak-anak mereka hampir enam jam sehari. Dan meskipun Anda mungkin tidak berada di batas enam jam, Anda tidak sendirian jika Anda membiarkan aturan itu berlalu sejak awal pandemi.

Berita bagus? Tidak banyak penelitian yang menunjukkan bahwa waktu menonton benar-benar buruk bagi anak-anak, selama itu dipasangkan dengan aktivitas lain seperti olahraga di luar ruangan, sosialisasi, serta jadwal makan dan tidur yang sehat. Pastikan anak Anda mendapat satu kali makan tanpa media per hari dan dua jam waktu bebas layar sebelum tidur, dan lakukan yang terbaik untuk mendorong mereka menonton program berkualitas, sebagian besar dokter anak setuju.

4. Pelatihan Potty Dini

Kebanyakan metode pelatihan pispot mengharuskan anak-anak untuk tinggal di rumah, tanpa celana sembari menenggak cairan dan menatap toilet plastik kecil di tengah ruang tamu. Dengan kata lain, ini adalah aktivitas yang sempurna untuk siapa pun yang dikarantina dengan balita.

Akibatnya, kami telah memperhatikan orang tua terjun lebih awal dari biasanya, seringkali pada 24 atau bahkan 18 bulan. Seorang konsultan pelatihan toilet (ya, itu pekerjaan) bahkan melaporkan bisnisnya meningkat 70 persen sejak dimulainya pandemi.

5. Kakek-Nenek sebagai Rekan Orang Tua

Bukan hanya milenial lajang yang pindah ke rumah bersama Ibu dan Ayah. Menurut artikel bulan Mei di The New York Times, "Saat pandemi virus Corona meluas dan pusat penitipan anak tetap ditutup, banyak kakek nenek dibagi menjadi dua kelompok: mereka yang dikarantina dari keluarga dan mereka yang mengisolasi di samping mereka.”

Dan, sementara “tren 'mengintensifkan kakek-nenek' — kakek-nenek yang mengambil peran lebih aktif dalam membesarkan anak dan mengurus rumah tangga — telah melonjak selama beberapa dekade terakhir… Sekarang, beberapa menangani tanggung jawab keluarga tambahan, sambil mencoba menyeimbangkan pekerjaan mereka sendiri dan kehidupan pribadi. "

Anda mungkin pernah mengalami ini secara langsung, memanggil orang tua dan mertua Anda sendiri selama masa sulit tertentu. Atau Anda mungkin pernah memperhatikan teman-teman orang tua secara resmi berkumpul dengan ibu dan ayah mereka sendiri, terkadang mencabut seluruh hidup mereka untuk melakukannya.

6. Makan Malam Keluarga

Mari akhiri dengan catatan bahagia, oke? Jika sebelum pandemi, kami semua adalah monster yang bekerja terlalu keras, terlalu banyak jadwal makan ramen di atas mobil kita, kita sekarang menjadi ibu rumah tangga pembuat roti yang sebenarnya dan makan malam bersama anak-anak kami!

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

anak parenting
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top