Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ini Kategori Orang yang Berisiko Rendah Terinfeksi Covid-19, Termasuk Vegetarian

Survei tersebut juga menemukan bahwa mereka yang bergolongan darah 'O' mungkin kurang rentan terhadap infeksi, sementara orang dengan golongan darah 'B' dan 'AB' berisiko lebih tinggi.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 18 Januari 2021  |  13:21 WIB
Makanan untuk vegetarian - Istimewa
Makanan untuk vegetarian - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Vegetarian ditemukan memiliki seropositif yang lebih rendah yang menunjukkan bahwa mereka mungkin berisiko lebih rendah terkena virus corona, menurut serosurvey pan-India yang dilakukan oleh Council of Scientific and Industrial Research di hampir 40 institutnya.

Survei tersebut juga menemukan bahwa mereka yang bergolongan darah 'O' mungkin kurang rentan terhadap infeksi, sementara orang dengan golongan darah 'B' dan 'AB' berisiko lebih tinggi.

Untuk studinya, Council of Scientific and Industrial Research (CSIR) mengambil sampel 10.427 individu dewasa yang bekerja di laboratorium atau institusi dan anggota keluarganya, berdasarkan partisipasi sukarela, untuk menilai keberadaan antibodi terhadap SARS-CoV-2.

Studi yang dipiloti CSIR-Institute of Genomics and Integrative Biology (IGIB), Delhi menyebutkan dari 10.427 individu, 1.058 (10,14 persen) memiliki antibodi terhadap SARS-CoV-2.

Sebuah tindak lanjut pada 346 individu seropositif di antara sampel setelah tiga bulan mengungkapkan tingkat antibodi 'stabil' hingga 'lebih tinggi' terhadap SARS-CoV-2, tetapi aktivitas plasma untuk menetralkan virus menurun, Shantanu Sengupta, ilmuwan senior di IGIB dan salah satu dari rekan penulis makalah tersebut berkata.

Pengambilan sampel berulang dari 35 orang, pada enam bulan, menunjukkan penurunan kadar antibodi sementara antibodi penetral tetap stabil dibandingkan dengan tiga bulan.

Namun, baik antibodi normal maupun antibodi penetral jauh di atas ambang batas yang disyaratkan, katanya.

“Penemuan kami bahwa perokok cenderung tidak menjadi seropositif adalah laporan pertama dari populasi umum dan bagian dari bukti yang berkembang bahwa meskipun COVID-19 adalah penyakit pernapasan, merokok mungkin melindungi,” kata penelitian tersebut.

Makalah itu juga mengutip dua penelitian dari Prancis dan laporan serupa dari Italia, New York dan China, yang melaporkan tingkat infeksi yang lebih rendah di antara perokok.

Bersama dengan informasi demografis, faktor risiko yang mungkin dievaluasi melalui formulir online yang diisi sendiri dengan data yang diperoleh dari golongan darah, jenis pekerjaan, kebiasaan termasuk merokok dan alkohol, preferensi diet, riwayat kesehatan dan jenis transportasi yang digunakan.

“Studi tersebut menemukan bahwa seropositif yang lebih tinggi ditemukan pada mereka yang menggunakan transportasi umum dan dengan tanggung jawab pekerjaan seperti keamanan, petugas rumah tangga, bukan perokok dan non-vegetarian,” kata Sengupta.

Pada Juli tahun lalu, Kementerian Kesehatan Serikat mengatakan perokok cenderung lebih rentan terhadap COVID-19 karena merokok meningkatkan kemungkinan penularan virus dari tangan ke mulut, dan memperingatkan bahwa penggunaan produk tembakau dapat meningkatkan keparahan infeksi saluran pernapasan dan membuat orang yang rentan terhadap virus corona.

Dalam dokumennya 'Pandemi COVID-19 dan Penggunaan Tembakau di India', kementerian mengatakan para ahli telah mengonfirmasi bahwa perokok lebih mungkin mengembangkan gejala parah atau meninggal karena COVID-19, karena penyakit itu terutama menyerang paru-paru dan memperingatkan agar tidak menggunakan apa pun. produk semacam itu.

Perokok, diperingatkan, kemungkinan besar lebih rentan terhadap COVID-19 karena tindakan merokok berarti jari (dan mungkin rokok yang terkontaminasi) bersentuhan dengan bibir yang meningkatkan kemungkinan penularan virus dari tangan ke mulut.

“Kehadiran antibodi semacam itu merupakan penanda infeksi dan pemulihan yang andal. Namun, beberapa orang yang terinfeksi mungkin tidak mengembangkan antibodi, "kata Anurag Agrawal, direktur IGIB, dan salah satu rekan penulis makalah tersebut.

"Penggunaan transportasi pribadi, pekerjaan dengan eksposur rendah, merokok, vegetarian dan golongan darah 'A' atau 'O' tampaknya melindungi, menggunakan seropositif sebagai pengganti infeksi," tambah surat kabar itu.

Sengupta mengatakan ini untuk pertama kalinya sebuah penelitian dilakukan di India di mana individu telah dipantau selama tiga bulan (35 individu) hingga enam bulan (346 individu) untuk antibodi termasuk mereka yang memiliki kemungkinan aktivitas penetral. Ini adalah survei kohort pertama, katanya.

“Kami melakukan tes antibodi normal dan tes anti-tubuh netralisasi untuk memahami prevalensi dan durasi antibodi,” katanya.

CSIR memiliki sekitar 40 lembaga yang mencakup wilayah dan luas negara dan masing-masing memiliki spesialisasi di bidang yang berbeda. IGIB dan rekan institutnya, Center of Cellular and Molecular Biology, telah berada di garis depan dalam melakukan pengurutan genom virus corona.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Virus Corona Vegetarian
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top