Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Mitos Seputar Vaksin Covid-19 

Seiring dengan itu, sejumlah mitos pun bermunculan dan membuat keraguan bagi mereka yang belum menerima suntikan vaksin.
Desyinta Nuraini
Desyinta Nuraini - Bisnis.com 16 Maret 2021  |  09:58 WIB
Masyarakat penerima manfaat Vaksin Covid-19 dari kelompok manula mendatangi meja registrasi di Sekolah TK Al Muhazirin, Pondok Kopi, Jakarta Timur, menggunakan kursi roda, Senin (8/3/2021). - Antara
Masyarakat penerima manfaat Vaksin Covid-19 dari kelompok manula mendatangi meja registrasi di Sekolah TK Al Muhazirin, Pondok Kopi, Jakarta Timur, menggunakan kursi roda, Senin (8/3/2021). - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Sebagian besar negara di dunia telah melakukan vaksinasi virus corona kepada warganya secara bertahap.

Seiring dengan itu, sejumlah mitos pun bermunculan dan membuat keraguan bagi mereka yang belum menerima suntikan vaksin.

Melansir Times of India, Selasa (16/3/2021), berikut mitos seputar vaksin yang tidak berdasar:

1. Vaksin Covid-19 dapat menyebabkan kemandulan

Baru-baru ini, banyak postingan media sosial menyebarkan desas-desus palsu tentang bagaimana vaksin Covid-19 dapat menimbulkan ancaman yang menyedihkan bagi kesuburan seseorang.

Menteri Kesehatan India Dr. Harsh Vardhan membantah semua klaim dan mengatakan bahwa tidak ada bukti ilmiah yang menunjukkan bahwa dua vaksin buatan negaranya pada khususnya, Covishield dan Covaxin, dapat menyebabkan kemandulan baik pada wanita maupun pria.

2. Uji coba vaksin dilakukan dengan terburu-buru sehingga tidak aman

Sudah pasti ada urgensi untuk mengembangkan vaksin yang efisien guna menjaga kesehatan masyarakat. Namun bukan berarti vaksin tersebut tidak aman. Banyak profesional medis, raksasa farmasi, dan ilmuwan berkumpul untuk mengembangkan vaksin yang efektif melawan Covid-19. sedikit dari jutaan orang yang mengalami reaksi merugikan dari vaksin. 

3. Vaksin Covid dapat melemahkan kekebalan dan menginfeksi Anda dengan virus

Banyak informasi yang salah tampaknya beredar di medsos yang mengklaim bagaimana vaksin Covid-19 dapat melemahkan kekebalan dan membuat Anda lebih rentan terhadap SARS-CoV-2. Namun itu tidak benar.

Sebaliknya, vaksin Covid membantu sistem kekebalan Anda untuk mengidentifikasi patogen mematikan dan memungkinkan mereka untuk melawannya. Itu tidak melemahkan atau membebani sistem kekebalan dengan cara apa pun. Oleh karena itu, tidak mungkin vaksin Covid dapat menulari Anda dengan virus.

4. Jika Anda sudah tertular Covid-19, Anda tidak memerlukan vaksin

Meskipun tepat untuk menunda proses vaksinasi jika Anda terinfeksi virus dan sedang dirawat untuk hal yang sama, setelah sembuh total dari infeksi Covid-19 dan menghentikan pengobatan, Anda pasti dapat divaksinasi.

5. Anda bisa berhenti memakai masker jika terkena suntikan Covid

Banyak orang memiliki kesalahpahaman bahwa setelah mendapatkan suntikan Covid, mereka dapat kembali menjalani kehidupan tanpa mengenakan masker dan mempraktikkan jarak sosial.

Namun itu tidak benar. Jika Anda dan orang-orang di sekitar Anda telah divaksinasi, CDC menyarankan agar tidak perlu menggunakan masker. Akan tetapi, mengingat belum semua orang telah divaksinasi, risiko penularan Covid masih tinggi. Oleh karena itu penggunaan masker tetap diperlukan.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

mitosm Vaksin Covid-19
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top