Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Cara Mudah Cegah Diabetes di Masa Pandemi

Ketua Persatuan Diabetes Indonesia (Persadia) wilayah Jakarta, Bogor, Bekasi, Depok, Prof. Dr. Mardi Santoso menjelaskan diabetes adalah penyakit metabolik endokrin yang kronik progresif dan menahun.
Janlika Putri Indah Sari
Janlika Putri Indah Sari - Bisnis.com 06 April 2021  |  12:53 WIB
Ketua Persatuan Diabetes Indonesia (Persadia) wilayah Jakarta, Bogor, Bekasi, Depok, Prof. Dr. Mardi Santoso
Ketua Persatuan Diabetes Indonesia (Persadia) wilayah Jakarta, Bogor, Bekasi, Depok, Prof. Dr. Mardi Santoso

Bisnis.com, JAKARTA- Diabetes menjadi salah satu penyakit berbahaya di seluruh dunia. Selama pendemi, pasien penyitas Covid-19 akan mengalami kondisi yang parah jika memiliki riwayat ini, bahkan menyebabkan kematian. Diabetes melitus akan melahirkan banyak penyakit turunan lainnya yang berbahaya.

Ketua Persatuan Diabetes Indonesia (Persadia) wilayah Jakarta, Bogor, Bekasi, Depok, Prof. Dr. Mardi Santoso menjelaskan diabetes adalah penyakit metabolik endokrin yang kronik progresif dan menahun.

Gejalanya ditandai dengan adanya hiperglikemia kronik dimana gula darah tinggi dan melibatkan semua organ tubuh.

"Hal itu disebabkan oleh defisiensi produksi insulin di dalam tubuh baik relatif atau absolut atau berlebih tetapi tidak berfungsi baik. Sehingga terjadi gangguan regulasi glukosa di beberapa organ," paparnya secara virtual pada acara Daewoong media day, Selasa (6/4/21).

Di era pandemi sekarang ini, Mardi mengatakan bila diperlukan perhatian khusus pada diabetes agar tidak mengalami komplikasi. Pasien yang lambat menangani penyakit ini akan mengalami beragam penyakit yang sangat parah.

Diabetes dapat menyebabkan penyakit jantung, stroke, hati, ginjal dan masih banyak lagi. Dengan beragam penyakit tersebut, penyintas Covid-19 akan rentan pada kematian.

Di Indonesia penyakit diabetes menjadi penyakit penyebab kematian nomor tiga dengan persentasi 6,7 persen. Di nomor dua ada jantung koroner dengan 12,9 persen, lalu di urutan pertama stroke dengan 21,1 persen.

Maka dari itu, mencegahnya sedari dini adalah cara yang paling ampuh untuk tidak diabetes. Bila seseorang sudah memiliki riwayat atau memiliki faktor genetik diabetes, harus dengan cepat memeriksakan diri pada dokter untuk mendapatkan saran yang tepat.

Saat ini modifikasi gaya hidup sehat seperti pola makan sehat sangatlah penting.Kemudian jangan malas untuk melakukan ktivitas fisik.
Serta istirahat cukup,tidak konsumsi alkohol,rokok dan hindari stres.

"Dengan modifikasi gaya hidup dan juga beberapa obat dari resep dokter akan membuat penurun gula darah yang beresiko diabetes terutama di era pendemi, " tutupnya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

diabetes gaya hidup
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top