Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Universitas Oxford Temukan Vaksin Malaria, Kemanjuran 77 Persen

Para peneliti dari Universitas Oxford dan mitranya hari ini Jumat (23/4/21) melaporkan temuan dari uji coba Tahap IIb dari calon vaksin malaria, R21 / Matrix-M, yang menunjukkan kemanjuran tingkat tinggi 77 persen selama 12 bulan masa tindak lanjut.
Janlika Putri Indah Sari
Janlika Putri Indah Sari - Bisnis.com 23 April 2021  |  16:38 WIB
Parasit penyebab malaria - scitechdaily.com
Parasit penyebab malaria - scitechdaily.com

Bisnis.com, JAKARTA — Para peneliti dari Universitas Oxford dan mitranya hari ini Jumat (23/4/21) melaporkan temuan dari uji coba Tahap IIb dari calon vaksin malaria, R21 / Matrix-M, yang menunjukkan kemanjuran tingkat tinggi 77 persen selama 12 bulan masa tindak lanjut.

Melansir dari medicalxpress, dalam temuan mereka yang diposting di SSRN atau Preprints bersama The Lancet, mencatat bahwa mereka adalah yang pertama memenuhi tujuan Peta Jalan Teknologi Vaksin Malaria Organisasi Kesehatan Dunia dari vaksin dengan kemanjuran 75 persen.

Dari fase IIb acak, uji coba double-blind dilakukan di Clinical Research Unit of Nanoro (CRUN) atau Institut de Recherche en Sciences de la Santé (IRSS) di Burkina Faso. Uji coba melibatkan 450 peserta pada anak usia 5-17 bulan. Mereka direkrut dari daerah tangkapan air Nanoro, mencakup 24 desa dan perkiraan populasi 65.000 orang.

Para peserta dibagi menjadi tiga kelompok. Dua kelompok pertama menerima R21 / Matrix-M, dengan adjuvan Matrix-M dosis rendah atau dosis tinggi. Lalu kelompok ketiga, vaksin rabies sebagai kelompok kontrol.

Dosis diberikan dari awal Mei 2019 hingga awal Agustus 2019, sebagian besar sebelum puncak musim malaria. Para peneliti melaporkan kemanjuran vaksin sebesar 77 persen pada kelompok adjuvan dosis tinggi, dan 71 persen pada kelompok adjuvan dosis rendah. Dan selama 12 bulan masa tindak lanjut, tidak ada catatan kejadian buruk yang serius terkait dengan vaksin.

Berdasarkan hasil tersebut, uji coba tahap IIb, yang didanai oleh program EDCTP2 yang didukung oleh Uni Eropa (nomor hibah RIA2016V-1649-MMVC) itu diperpanjang dengan vaksinasi penguat yang diberikan sebelum musim malaria berikutnya untuk satu tahun kemudian.

Para peneliti, bekerja sama dengan Serum Institute of India Private Ltd., dan Novavax Inc., kini telah memulai perekrutan untuk uji coba lisensi Fase III untuk menilai keamanan dan kemanjuran skala besar pada 4.800 anak berusia 5-36 bulan di empat wilayah Afrika.

Halidou Tinto, Profesor Parasitologi, Direktur Regional IRSS di Nanoro, dan Penyelidik Utama Uji Coba, mengatakan hasil yang sangat menarik karena menunjukkan tingkat kemanjuran. Sebelumnya tidak pernah terjadi vaksin yang telah ditoleransi dengan baik dalam program uji coba.

"Kami menantikan uji coba fase III untuk mendemonstrasikan data keamanan dan kemanjuran skala besar untuk vaksin yang sangat dibutuhkan di wilayah ini, " paparnya.

Direktur Jenner Institute dan Lakshmi Mittal dan Profesor Keluarga Vaksin di Universitas Oxford, Adrian Hill mengatakan hasil baru tersebut mendukung ekspektasi tinggi mereka terhadap potensi vaksin yang mereka yakini sebagai yang pertama mencapai tujuan WHO untuk vaksin malaria dengan setidaknya 75 persen kemanjuran.

"Dengan komitmen dari mitra komersial kami, Serum Institute of India, untuk memproduksi setidaknya 200 juta dosis setiap tahun di tahun-tahun mendatang, vaksin berpotensi memiliki dampak kesehatan masyarakat yang besar jika lisensi tercapai, “ kata Hill.

Director of Advocacy Malaria No More UK Gareth Jenkins mengatakan vaksin malaria yang efektif dan aman akan menjadi senjata tambahan yang sangat signifikan dalam persenjataan yang dibutuhkan untuk mengalahkan malaria. Yaitu ancaman yang masih membunuh lebih dari 270.000 anak setiap tahun.

Selama beberapa dekade, ilmuwan Inggris telah berada di garis depan dalam mengembangkan cara baru untuk mendeteksi, mendiagnosis, menguji, dan mengobati malaria, dan semua harus terus mendukungnya.

"Dunia tanpa malaria dunia lebih aman baik bagi anak-anak yang meninggal karena penyakit ini, dan bagi kita di rumah. Negara-negara yang terbebas dari beban malaria akan jauh lebih siap untuk melawan ancaman penyakit baru ketika mereka muncul secara tak terelakkan di masa depan,” tutup Jenkins.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Vaksin malaria
Editor : Fatkhul Maskur

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top