Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Apakah Rambut Rontok Bisa Tumbuh Lagi?

Jika Anda bertanya-tanya apakah rambut rontok bisa dihentikkan atau bisa tumbuh kembali atau tidak, semuanya tergantung pada penyebab kerontokan.
Ni Luh Anggela
Ni Luh Anggela - Bisnis.com 21 Desember 2021  |  09:32 WIB
Apakah Rambut Rontok Bisa Tumbuh Lagi?
Rambut rontok - klikdokter
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Saat rambut Anda rontok, dua pertanyaan ini mungkin selalu muncul: "Bagaimana ya menghentikannya?" dan "Bisa tumbuh lagi atau tidak ya?"

Sebetulnya, mengutip Alodokter, jumlah rambut akan lepas atau rontok sekitar 50 hingga 100 helai setiap harinya dan ini merupakan hal yang normal karena ada juga rambut yang tumbuh setiap harinya.

Sayangnya, kondisi ini dapat membuat rambut Anda lebih tipis atau mengalami kebotakan, baik sementara maupun permanen. Dan jika Anda bertanya-tanya apakah rambut rontok bisa dihentikkan atau bisa tumbuh kembali atau tidak, semuanya tergantung pada penyebab kerontokan.

Lantas apa saja penyebab rambut Anda rontok?

1. Keturunan

Salah satu penyebab kebotakan atau kerontokan rambut adalah faktor keturunan. Dokter spesialis kulit dan kelamin, Arthur S mengatakan, perawatan dapat memperlambat dan menghentikan kerontokan rambut.

"Bahkan pada beberapa kasus, rambut bisa tumbuh kembali," kata Arthur melalui laman Instagramnya, Senin (20/12/2021).

Nah semakin dini terdeteksi dan dirawat, maka semakin besar pula kemungkinan kesuksesannya.

2. Alopesia Areata

Alopesia Areata merupakan kebotakan atau kerontokan yang disebabkan oleh penyakit autooimun yang menyerang kelenjar rambut. Orang yang mengalami kondisi ini memiliki tanda, salah satunya kulit kepala yang botak dengan bentuk pitak.

Apakah orang dengan kondisi ini rambutnya bisa tumbuh kembali? Jawabanya adalah bisa. Arthur menambahkan, ini seringkali perlu dibantu dengan perawatan yang dapat merangsang pertumbuhan rambut Anda.

3. Stres

Biasanya, saat seseorang baru sembuh dari sakit parah, rambut pun akan mengalami kerontokan selama beberapa bulan. Nah ini juga terjadi pada penyintas Covid-19, yang banyak melaporkan bahwa mereka mengalami rambut rontok berbulan-bulan sesudahnya.

Namun Anda tidak perlu khawatir, karena rambut rontok yang disebabkan oleh stres masih bisa tumbuh kembali.

"Ketika tubuh kembali sehat, tidak stres lagi dan mendapatkan nutrisi yang cukup, rambutnya pun akan tumbuh lagi," kata Arthur.

4. Kebiasaan buruk

Apakah Anda termasuk orang yang suka menarik rambut saat sedang stres atau memikirkan hal lain? Jika iya, sepertinya Anda perlu mengubah kebiasaan buruk tersebut.

Arthur menjelaskan, kegiatan mencabut rambut sangat rentang merusak kelenjar rambut dan bila kelenjar rambut Anda rusak, rambut Anda tidak akan tumbuh kembali.

Jadi, apakah Anda masih suka menarik-narik rambut setelah membaca ini?

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

rambut rambut rontok
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top