Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Mengenal Anuptaphobia, Kecemasan Berlebih saat Menjadi Lajang

Orang yang memiliki rasa trauma terhadap kesendirian akan lebih rentan terkena disfungsionalitas hubungan.
Alifian Asmaaysi
Alifian Asmaaysi - Bisnis.com 07 Maret 2022  |  17:27 WIB
Ilustrasi ketakutan - Istimewa
Ilustrasi ketakutan - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA –  Anuptaphobia adalah kondisi dimana seseorang mengalami kecemasan dan rasa takut menjadi lajang atau menjomblo. Fobia ini merupakan lawan dari gamophobia (takut pada hubungan pernikahan). Banyak hal yang memicu hadirnya fobia ini, salah satunya faktor traumatik. 

Bagi pengidap Anuptaphobia, kehidupan lajang dinilai sebagai hukuman yang memberatkan mereka, sehingga menghadirkan rasa cemas, ketakutan, dan kepanikan yang berlebih.

Seseorang dengan anuptaphobia mungkin secara tidak rasional takut bahwa mereka akan menjadi lajang selama sisa hidup mereka atau bahwa mereka akan mati tua dan sendirian. Ketakutan seperti itu sangat tidak berhubungan dengan kenyataan karena tidak ada yang bisa memprediksi masa depan.

Bukan tanpa alasan, penyebab utamanya adalah ketakutan akan rasa sepi. Orang yang memiliki rasa trauma terhadap kesendirian akan lebih rentan terkena disfungsionalitas hubungan.

Tidak ada penyebab yang diketahui pasti dari anuptafobia. Namun, genetika dan lingkungan seseorang mungkin memainkan peran yang sangat penting dalam perkembangan gangguan mental ini.

Seseorang yang memiliki riwayat keluarga penyakit mental, terutama gangguan kecemasan dan  fobia  mungkin memiliki peluang lebih besar untuk mengembangkan anuptafobia. Ini mungkin sangat karena mereka memiliki peluang yang lebih besar untuk secara genetik cenderung mengembangkan penyakit mental.

Fisher, seorang peneliti senior di Kinsey Institute di Indiana University dan kepala penasihat ilmiah untuk situs kencan Match.com, mengatakan "jam biologis" adalah kekuatan pendorong dari perspektif evolusi.

“Kita adalah makhluk yang diciptakan berpasangan. Sehingga, ada banyak alasan untuk percaya bahwa orang-orang di usia matang reproduksi akan sangat cemas jika sendirian,” kata Fisher.

Sebuah studi pada tahun 2016 di Journal of Personality, yang diikuti peserta sebelum dan sesudah putus cinta, menemukan bahwa ketakutan akan melajang itu meningkat setelah seseorang mengalami putus cinta.

Penelitian telah mencatat bahwa lajang dianggap oleh masyarakat sebagai "keadaan defisit" yang biasanya dinilai sebagai kurangnya kemampuan seseorang dalam membina hubungan, jelas Stephanie Spielmann, selaku asisten profesor psikologi di Wayne State University di Detroit, yang telah mempelajari rasa takut menjadi lajang.

Seperti dikutip dari halodoc.com Gejala Anuptaphobia biasanya masuk kedalam kecemasan ekstrem, ketakutan, dan segala sesuatu yang berhubungan dengan kepanikan. Sesak napas, napas berlangsung cepat, detak jantung tidak teratur, berkeringat, keringat berlebih, mual, dan mulut kering. Selain itu, ketidakmampuan mengartikulasikan kata-kata atau kalimat serta mulut kering dan gemetar adalah tanda-tanda dari kepanikan ekstrem lainnya.

Perawatan bagi Pengidap Anuptafobia

Tidak ada pengobatan yang dirancang khusus untuk anuptafobia. Namun, terapi bicara, terapi pemaparan, dan/atau obat anti-kecemasan mungkin dapat secara signifikan membantu mengurangi gejala yang terkait dengan kondisi ini.

Terapi bicara  mungkin merupakan pendekatan yang sangat efektif untuk mengobati anuptafobia karena terapis dapat membantu pasien menjadi lebih sadar akan kesalahan dalam pola berpikir mereka. Ini, selain mempelajari keterampilan koping yang baru dan efektif ketika gejalanya memburuk, mungkin sangat menguntungkan bagi seseorang yang sangat takut menjadi lajang.

Terapi pemaparan adalah bentuk terapi lain yang sangat umum dan efektif untuk orang yang menderita fobia, dan ini mungkin juga berlaku bagi mereka yang berurusan dengan anuptafobia juga. Seperti namanya, terapis akan membantu mengekspos pasien pada ketakutan mereka dengan perlahan-lahan mengekspos mereka pada ketakutan itu dari waktu ke waktu.

Secara teoritis, semakin banyak pasien terpapar ketakutan mereka, semakin sedikit ketakutan yang mengganggu mereka. Karena banyaknya kecemasan yang terlibat dengan bentuk terapi ini, sangat penting untuk menerapkannya oleh terapis profesional yang berpengalaman.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

penyakit cemas takut kesehatan mental
Editor : Novita Sari Simamora

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top