Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Shift Kerja Berpengaruh pada Memori dan Masalah Mental Pekerja

Kerja shift telah dikaitkan dengan masalah kesehatan yang serius sebagai akibat dari jam tubuh internal (ritme sirkadian) yang tidak sejalan dengan siklus terang-gelap yang normal.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 16 Maret 2022  |  13:11 WIB
Ilustrasi - Thefiscaltime
Ilustrasi - Thefiscaltime

Bisnis.com, JAKARTA - Sebuah studi baru-baru ini menunjukkan bahwa kerja shift berpengaruh pada memori kerja yang lebih buruk dan kecepatan pemrosesan mental yang lebih lambat.

Studi ini dipublikasikan di 'Occupational & Environmental Medicine'.

Ini juga terkait dengan tingkat kewaspadaan dan fokus visual yang lebih rendah, dan kemampuan untuk mengontrol impuls dan respons situasional, yang berpotensi meningkatkan risiko cedera dan kesalahan di tempat kerja, saran para peneliti.

Kerja shift telah dikaitkan dengan masalah kesehatan yang serius sebagai akibat dari jam tubuh internal (ritme sirkadian) yang tidak sejalan dengan siklus terang-gelap yang normal. Ini termasuk gangguan tidur, penyakit kardiovaskular, obesitas, diabetes, gangguan mood, dan penyalahgunaan zat.

Tetapi dampak potensialnya pada fungsi otak yang lebih tinggi, seperti kecepatan pemrosesan mental dan memori kerja, tidak jelas. Dalam upaya untuk mengatasi ketidakpastian ini, para peneliti menjelajahi database penelitian untuk studi yang melihat dampak kerja shift pada kinerja kognitif pada orang dewasa yang bekerja.

Secara keseluruhan, 18 studi yang diterbitkan antara 2005 dan 2020, yang melibatkan 18.802 peserta (usia rata-rata 35) dan mencakup enam hasil berbeda yang diukur dengan tes formal, dimasukkan.

Hasilnya adalah: kecepatan pemrosesan; memori kerja; kewaspadaan (kewaspadaan psikomotor); kontrol impuls dan respons situasional (kontrol kognitif); kemampuan untuk menyaring isyarat visual yang tidak penting (perhatian visual); dan kemampuan untuk secara tidak sadar berpindah antar tugas (task switching).

Lima dari studi membandingkan pekerja dalam shift tetap dengan mereka yang bekerja pada jam kerja normal, sementara 11 membandingkan pekerja dalam shift bergilir dengan mereka yang bekerja pada jam kerja normal. Dua penelitian tidak menentukan tipe shift.

Separuh studi termasuk profesional kesehatan sementara separuh lainnya berfokus pada profesi yang berbeda, seperti petugas polisi, staf TI, dll.

Hasil studi dikumpulkan, menunjukkan kinerja yang lebih buruk secara signifikan pada pekerja shift daripada jenis pekerja lainnya untuk lima dari enam hasil yang dinilai.

Efek signifikan yang besar terlihat untuk kontrol impuls dan respons situasional, sedangkan efek untuk kecepatan pemrosesan, memori kerja, kewaspadaan, dan kemampuan untuk menyaring petunjuk visual yang tidak penting signifikan tetapi kecil. Tidak ada efek yang terlihat untuk pengalihan tugas.

Bekerja di luar siklus normal siang-malam mengganggu ritme sirkadian dan ekspresi hormon yang mengaturnya-kortisol dan melatonin--yang pada gilirannya mengganggu siklus tidur-bangun, jelas para peneliti.

Meskipun ini adalah analisis data gabungan pertama yang melihat dampak kerja shift pada berbagai aspek fungsi otak di antara orang dewasa yang bekerja, para peneliti mengakui keterbatasan tertentu pada temuan mereka.
Ini termasuk berbagai macam tes yang digunakan untuk menilai kinerja kognitif dan definisi yang berbeda dari kerja shift dalam studi yang disertakan.

Juga karena pekerjaan berbeda dalam hal tuntutan dan beban kerja, hasilnya mungkin berlebihan atau meremehkan dampak kerja shift dalam jenis profesi tertentu, mereka memperingatkan. Dan karena studi yang disertakan adalah desain cross-sectional, tidak mungkin untuk menyimpulkan bahwa kerja shift merusak kinerja fungsi otak yang lebih tinggi, tambah mereka.

"Penurunan kinerja neurobehavioural pada pekerja shift mungkin memainkan peran penting terkait cedera dan kesalahan terkait pekerjaan," dengan implikasi untuk kesehatan dan keselamatan di tempat kerja, tulis para peneliti.
Mereka menyimpulkan, "Pencegahan perlindungan (misalnya: tidur siang, rencana pemulihan, pemantauan rutin) untuk pengurangan kinerja neurobehavioural pekerja shift harus dipromosikan untuk meminimalkan risiko kesehatan yang merugikan dan hasil terkait pekerjaan.

"Ketika kumpulan literatur berkualitas tinggi yang lebih konsisten tersedia, kami sangat merekomendasikan replikasi analisis untuk mengembangkan intervensi praktis untuk mengatasi gangguan neurobehavioural."

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

karir wanita karir karir dan riwayat Tips Karir
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top