Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pil KB untuk Pria Segera Meluncur, Tanpa Efek Samping

Inovasi baru akan meluncurkan pil KB untuk pria yang akan mencegah kehamilan pada pasangannya.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 30 Maret 2022  |  08:32 WIB
Ilustrasi Pil KB
Ilustrasi Pil KB

Bisnis.com, JAKARTA - Pil KB umumnya identik dengan perempuan untuk mencegah kehamilan.

Namun, inovasi baru akan meluncurkan pil KB untuk pria yang akan mencegah kehamilan pada pasangannya.

Para ilmuwan yang menciptakan obat itu melaporkan kontrasepsi pria non-hormonal yang efektif mencegah kehamilan pada tikus, tanpa efek samping yang jelas.

Para peneliti mempresentasikan hasil mereka minggu ini pada pertemuan musim semi American Chemical Society (ACS). ACS Spring 2022 adalah pertemuan hibrida yang diadakan secara virtual dan tatap muka 20-24 Maret, dengan akses sesuai permintaan tersedia 21 Maret-8 April. Pertemuan ini menampilkan lebih dari 12.000 presentasi tentang berbagai topik sains.

Saat ini, pria hanya memiliki dua pilihan efektif untuk pengendalian kehamilan: kondom pria dan vasektomi.

Namun, kondom hanya sekali pakai dan rentan terhadap kegagalan. Sebaliknya, vasektomi prosedur pembedahan dianggap sebagai bentuk permanen dari sterilisasi pria.

Meskipun vasektomi terkadang dapat dibalik, operasi pembalikan mahal dan tidak selalu berhasil. Oleh karena itu, laki-laki membutuhkan alat kontrasepsi yang efektif, tahan lama, tetapi reversibel, seperti halnya pil KB untuk wanita.

Kontrasepsi pria non-hormonal (dikenal sebagai YCT529; struktur yang ditunjukkan di sini) mencegah kehamilan pada tikus dengan memblokir reseptor vitamin A, tanpa efek samping yang jelas. Kredit: Md Abdullah Al Noman

“Para ilmuwan telah mencoba selama beberapa dekade untuk mengembangkan kontrasepsi oral pria yang efektif, tetapi masih belum ada pil yang disetujui di pasaran,” kata Md Abdullah Al Noman, yang mempresentasikan karya tersebut pada pertemuan tersebut. Sebagian besar senyawa yang saat ini menjalani uji klinis menargetkan testosteron hormon seks pria, yang dapat menyebabkan efek samping seperti penambahan berat badan, depresi dan peningkatan kadar kolesterol low-density lipoprotein (dikenal sebagai LDL).

“Kami ingin mengembangkan kontrasepsi non-hormonal pria untuk menghindari efek samping ini,” kata Noman, seorang mahasiswa pascasarjana di lab Gunda Georg, Ph.D., di University of Minnesota.

Untuk mengembangkan kontrasepsi pria non-hormonal mereka, para peneliti menargetkan protein yang disebut alfa reseptor asam retinoat (RAR-a). Protein ini adalah salah satu dari keluarga tiga reseptor nuklir yang mengikat asam retinoat, suatu bentuk vitamin A yang memainkan peran penting dalam pertumbuhan sel, diferensiasi (termasuk pembentukan sperma) dan perkembangan embrio. Menghilangkan gen RAR-a pada tikus jantan membuat mereka mandul, tanpa efek samping yang jelas. Ilmuwan lain telah mengembangkan senyawa oral yang menghambat ketiga anggota keluarga RAR (RAR-a, -ß dan -?) dan menyebabkan kemandulan reversibel pada tikus jantan, tetapi tim Georg dan kolaborator biologi reproduksi mereka ingin menemukan obat yang spesifik untuk RAR-a dan karena itu cenderung menyebabkan efek samping.

Menurut Georg, YCT529 akan mulai diuji dalam uji klinis pada manusia pada kuartal ketiga atau keempat tahun 2022. “Karena sulit untuk memprediksi apakah senyawa yang terlihat bagus dalam penelitian pada hewan juga akan berhasil dalam uji coba pada manusia, kami saat ini sedang mengeksplorasi senyawa lain juga, ”katanya.

Untuk mengidentifikasi senyawa generasi berikutnya, para peneliti memodifikasi senyawa yang ada dan menguji perancah struktural baru. Mereka berharap bahwa upaya mereka pada akhirnya akan membuahkan hasil kontrasepsi oral pria yang sulit dipahami.

Para peneliti mengakui dukungan dan pendanaan dari National Institutes of Health dan Male Contraceptive Initiative. Georg adalah konsultan dengan YourChoice Therapeutics.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

hamil pil kb keluarga berencana
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper
To top