Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kolesterol Baik Dapat Menurunkan Risiko Penyakit Alzheimer

Peneliti melihat fungsi kognitif peserta melalui berbagai tes kognitif. Mereka mengambil cairan serebrospinal (CSF), cairan yang mengelilingi otak dan sumsum tulang belakang, dan sampel plasma dari peserta dan mengisolasi DNA. Para peneliti menguji gen APOE 4 dari DNA, sebuah potensifaktor risikoSumber Tepercayauntuk penyakit Alzheimer.
Robby Fathan
Robby Fathan - Bisnis.com 22 April 2022  |  15:39 WIB
Ilustrasi - meioambienterio.com
Ilustrasi - meioambienterio.com

Bisnis.com, JAKARTA - Sebuah studi menemukan bahwa high-density lipoproteins (HDL), juga dikenal sebagai kolesterol "baik", dapat membantu mengurangi risiko penyakit Alzheimer

Kolesterol 'baik' dapat menurunkan risiko penyakit Alzheimer

Sebuah studi menemukan bahwa high-density lipoproteins (HDL), juga dikenal sebagai kolesterol "baik", dapat membantu mengurangi risiko penyakit Alzheimer. Kru Pulau Garasi/Stocksy

Kolesterol baik atau high-density lipoprotein (HDL) sangat penting untuk kesehatan. Namun, dampak HDL pada otak belum sepenuhnya dipahami.

Penyakit Alzheimer adalah gangguan yang mempengaruhi kemampuan orang untuk berpikir dan berfungsi dalam kehidupan sehari-hari. Para peneliti masih bekerja untuk mengembangkan perawatan dan memahami kondisinya.

Sebuah studi baru-baru ini menunjukkan bahwa tingkat yang lebih tinggi dari lipoprotein densitas tinggi kecil dapat menurunkan risiko penyakit Alzheimer.

Penyakit Alzheimer adalah kondisi yang melemahkan yang terutama menyerang orang dewasa yang lebih tua. Orang yang memilikinya dapat menjadi pelupa dan tidak dapat melakukan tugas-tugas kehidupan sehari-hari. Saat ini, gangguan tersebut belum ada obatnya. Para peneliti masih berusaha memahami bagaimana penyakit ini berkembang, bagaimana mencegahnya, dan bagaimana cara terbaik untuk mengobatinya.

Sebuah studi baru-baru ini diterbitkan diAlzheimer & Demensia: Jurnal Asosiasi AlzheimerSumber Tepercayamenawarkan wawasan baru. Para peneliti mempelajari hubungan antara HDL kecil atau kolesterol "baik" dalam cairan serebrospinal dan risiko penyakit Alzheimer. Hasilnya menunjukkan bahwa tingkat HDL kecil yang lebih tinggi dikaitkan dengan risiko lebih rendah terkena penyakit Alzheimer.

Apa itu kolesterol "baik"?

Kolesterol adalah zat yang dibutuhkan tubuh Anda. Misalnya, tubuh menggunakan kolesterol untuk membuat hormon tertentu, mencerna makanan dengan baik, dan membuat sel baru. Tubuh membuat kolesterol, tetapi orang juga bisa mendapatkannya dari sumber makanan.

Seperti yang dicatat olehAsosiasi Jantung AmerikaSumber Tepercaya, kolesterol ada dalam tubuh dalam dua bentuk utama: low-density lipoprotein (LDL) dan high-density lipoprotein (HDL). LDL dapat menumpuk di aliran darah dan meningkatkan risiko stroke dan serangan jantung, jadi penting agar jumlah LDL Anda tidak terlalu tinggi.

HDL tubuh atau kolesterol “baik” membantu membawa kolesterol kembali ke hati sehingga hati dapat memecahnya. Tetapi HDL dapat berdampak pada area kesehatan lain dengan cara yang tidak sepenuhnya dipahami oleh para peneliti. Misalnya, para peneliti masih mencoba memahami bagaimana kadar HDL memengaruhi otak. Penulis penelitian mencatat bahwa HDL di otak sedikit berbeda dari HDL di bagian tubuh lainnya.

Apa itu penyakit Alzheimer?

penyakit alzheimerSumber Tepercayaadalah gangguan yang berdampak pada otak, dan biasanya terjadi pada orang dewasa di atas usia enam puluh tahun. Ini berdampak pada saraf otak dan terkait dengan penumpukan protein spesifik di otak. Pada akhirnya, neuron di otak mati dan kehilangan kemampuannya untuk berkomunikasi dengan sel-sel otak lainnya.

Kerusakan ini menyebabkan penderita penyakit Alzheimer memiliki masalah memori, bahasa, dan pengambilan keputusan. Ini dapat melemahkan, dan mereka yang menderita penyakit Alzheimer sering kali perlahan-lahan kehilangan kemampuan mereka untuk berfungsi secara mandiri.

Penelitian sedang berlangsung tentang apa yang menyebabkan penyakit Alzheimer dan bagaimana kita dapat mengembangkan perawatan terbaik.

Kolesterol baik dan penyakit Alzheimer

Studi tersebut melibatkan 180 peserta berusia 60 tahun atau lebih. Peserta terlibat dalam penelitian melalui Pusat Penelitian Penyakit Alzheimer (ADRC) Universitas Southern California (USC) dan Program Penuaan Institut Penelitian Memorial Huntington (HMRI).

Peneliti melihat fungsi kognitif peserta melalui berbagai tes kognitif. Mereka mengambil cairan serebrospinal (CSF), cairan yang mengelilingi otak dan sumsum tulang belakang, dan sampel plasma dari peserta dan mengisolasi DNA. Para peneliti menguji gen APOE 4 dari DNA, sebuah potensifaktor risikoSumber Tepercayauntuk penyakit Alzheimer.

Peneliti kemudian memeriksa kadar partikel HDL kecil di CSF. Mereka menemukan bahwa tingkat partikel HDL kecil yang lebih tinggi dikaitkan dengan fungsi kognitif yang lebih baik di antara peserta. Mereka menemukan hasil ini sama bahkan setelah memperhitungkan gen APOE 4, usia, jenis kelamin, dan jumlah pendidikan.

Para peneliti lebih lanjut mengakui bahwa temuan penelitian ini tidak dapat digeneralisasi, dan penelitian ini tidak menunjukkan penyebabnya. Penelitian lebih lanjut dapat melihat apakah kadar HDL dapat memprediksi perkembangan masalah kognitif dan apakah peningkatan kadar HDL dapat membantu mencegah penyakit Alzheimer. Para peneliti mencatat bahwa penelitian di masa depan dapat mencakup lebih banyak peserta dan memiliki lebih banyak tindak lanjut jangka panjang

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

penyakit kolesterol alzheimer
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper
To top