Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ketahui Golongan Darah Anda untuk Kenali Faktor Risiko Penyakit

Orang dengan golongan darah O dianggap sebagai " donor universal " karena darah mereka tidak memiliki antigen atau protein, yang berarti tubuh siapa pun akan dapat menerimanya dalam keadaan darurat.
Robby Fathan
Robby Fathan - Bisnis.com 25 April 2022  |  19:37 WIB
Golongan darah
Golongan darah

Bisnis.com, JAKARTA - Orang dengan golongan darah O mungkin kurang rentan terhadap penyakit jantung dan pembekuan darah dibandingkan dengan golongan darah A atau B.

Penelitian yang sedang berlangsung tentang golongan darah menunjukkan bahwa mengetahui golongan darah Anda penting untuk menilai risiko kondisi kesehatan tertentu, terutama penyakit jantung. Perbedaan yang tidak terlihat dalam darah ini dapat memberi beberapa orang keunggulan dalam mencegah masalah kardiovaskular, dan mungkin membuat orang lain lebih rentan.

Apa yang dimaksud dengan golongan darah, dan apa perbedaannya?

Huruf A, B dan O mewakili berbagai bentuk gen ABO, yang memprogram sel darah kita secara berbeda untuk membentuk golongan darah yang berbeda. Jika Anda memiliki golongan darah AB, misalnya, tubuh Anda diprogram untuk memproduksi antigen A dan B pada sel darah merah. Seseorang dengan golongan darah O tidak menghasilkan antigen apapun. 

Darah dikatakan "positif" atau "negatif" berdasarkan apakah ada protein pada sel darah merah. Jika darah Anda memiliki protein, Anda  Rh positif

Orang dengan golongan darah O dianggap sebagai " donor universal " karena darah mereka tidak memiliki antigen atau protein, yang berarti tubuh siapa pun akan dapat menerimanya dalam keadaan darurat.

Tapi kenapa ada golongan darah yang berbeda? Para peneliti tidak sepenuhnya tahu, tetapi faktor-faktor seperti dari mana nenek moyang seseorang berasal dan infeksi masa lalu yang mendorong mutasi pelindung dalam darah mungkin telah berkontribusi pada keragaman, menurut Dr. Douglas Guggenheim, ahli hematologi dari Penn Medicine.

Orang dengan golongan darah O mungkin lebih sakit dengan kolera , misalnya, sementara orang dengan golongan darah A atau B mungkin lebih mungkin mengalami masalah pembekuan darah. Meskipun darah kita tidak dapat mengikuti berbagai ancaman biologis atau virus yang beredar secara real time, itu mungkin mencerminkan apa yang terjadi di masa lalu.

"Singkatnya, hampir seperti tubuh telah berevolusi di sekitar lingkungannya untuk melindunginya sebaik mungkin," kata Guggenheim.

Golongan darah yang paling berisiko terkena penyakit jantung

Orang dengan tipe A, tipe B atau tipe darah AB lebih mungkin dibandingkan orang dengan tipe O mengalami serangan jantung atau mengalami gagal jantung, menurut American Heart Association.

Sementara peningkatan risiko kecil (tipe A atau B memiliki risiko gabungan 8% lebih tinggi dari serangan jantung dan 10% peningkatan risiko gagal jantung, menurut satu penelitian besar ) perbedaan tingkat pembekuan darah jauh lebih tinggi, menurut AHA. Orang-orang dalam penelitian yang sama dengan golongan darah A dan B adalah 51% lebih mungkin untuk mengembangkan deep vein thrombosis dan 47% lebih mungkin untuk mengembangkan emboli paru, yang merupakan gangguan pembekuan darah yang parah yang juga dapat meningkatkan risiko gagal jantung.

Alasan peningkatan risiko ini, menurut Guggenheim, mungkin ada hubungannya dengan peradangan yang terjadi pada tubuh orang dengan golongan darah A, B, atau AB. Protein yang ada dalam darah tipe A dan tipe B dapat menyebabkan lebih banyak "penyumbatan" atau "penebalan" di pembuluh darah dan arteri, yang menyebabkan peningkatan risiko pembekuan dan penyakit jantung.

Guggenheim juga berpikir ini mungkin menggambarkan penurunan risiko penyakit COVID-19 yang parah (tetapi saat ini tidak meyakinkan) pada orang dengan golongan darah O, yang telah mengilhami penelitian . Penyakit COVID-19 yang parah sering menyebabkan masalah jantung, pembekuan darah, dan masalah kardiovaskular lainnya.

Konsekuensi lain dari golongan darah

Orang dengan golongan darah O menikmati risiko penyakit jantung dan pembekuan darah yang sedikit lebih rendah, tetapi mereka mungkin lebih rentan terhadap gangguan pendarahan atau pendarahan. Ini mungkin benar terutama setelah melahirkan, menurut sebuah penelitian tentang kehilangan darah pascapersalinan , yang menemukan peningkatan risiko pada wanita dengan golongan darah O.

Orang dengan golongan darah O juga mungkin mengalami keadaan yang lebih buruk setelah cedera traumatis karena kehilangan darah yang meningkat, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan di Critical Care .

Penelitian lain telah menemukan orang dengan golongan darah AB mungkin berada pada  peningkatan risiko gangguan kognitif  bila dibandingkan dengan orang dengan tipe O. Gangguan kognitif mencakup hal-hal seperti kesulitan mengingat, fokus atau membuat keputusan.

 

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jantung serangan jantung golongan darah
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper
To top