Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Mikroba Usus Tertentu dapat Memengaruhi Risiko dan Tingkat Keparahan Stroke

Studi sebelumnya telah menyarankan bahwa mikroba tertentu dapat mempengaruhi pembentukan plak aterosklerotik di arteri, dan bahwa mikrobioma usus pasien stroke berbeda dari kontrol yang sehat.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 06 Mei 2022  |  10:37 WIB
Mikroba Usus Tertentu dapat Memengaruhi Risiko dan Tingkat Keparahan Stroke
Penyakit stroke bisa dicegah sejak usia muda dengan mengonsumsi makanan mengandung lemak tak jenuh.
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Para ilmuwan telah mengidentifikasi kelompok mikroba usus tertentu yang dapat meningkatkan atau menurunkan risiko seseorang menderita jenis stroke yang paling umum.

Penelitian yang dipresentasikan di European Stroke Organization Conference (ESOC) di Lyon, Prancis, menambah bukti yang berkembang bahwa perubahan pada mikrobioma usus dapat berperan dalam penyakit kardiovaskular.

Studi sebelumnya telah menyarankan bahwa mikroba tertentu dapat mempengaruhi pembentukan plak aterosklerotik di arteri, dan bahwa mikrobioma usus pasien stroke berbeda dari kontrol yang sehat.

Untuk menyelidiki apakah mereka juga dapat mempengaruhi pemulihan orang dari stroke, Dr Miquel Lledós dari Sant Pau Research Institute di Barcelona, Spanyol, dan rekan mengambil sampel tinja dari 89 orang yang baru saja menderita stroke iskemik (di mana gumpalan darah menghalangi aliran darah). oksigen ke otak), serta dari individu yang sehat, dan melakukan pengurutan DNA untuk mengidentifikasi berbagai mikroorganisme yang ada di usus mereka, dan apakah kelompok bakteri tertentu berkorelasi dengan pemulihan fungsional mereka.

“Kami mengidentifikasi taksa [bakteri] baru yang terkait dengan risiko keparahan stroke yang lebih tinggi pada fase akut pada enam jam dan 24 jam,” kata Lledos.

“Kami juga mengidentifikasi satu kelas, satu genus, dan satu spesies yang terkait dengan hasil fungsional yang buruk pada tiga bulan setelah stroke iskemik.

“Penemuan ini membuka prospek yang menarik bahwa, di masa depan, kita mungkin dapat mencegah stroke atau meningkatkan pemulihan neurologis dengan memeriksa mikrobiota usus. Saat ini, tidak ada perawatan neuroprotektif khusus untuk mencegah perburukan neurologis setelah stroke. Penggunaan terapi baru seperti perubahan mikrobioma melalui perubahan nutrisi atau transplantasi feses dapat berguna untuk meningkatkan evolusi pasca stroke.”

Sementara itu, penelitian terpisah yang dipresentasikan oleh Cyprien Rivier dari Universitas Yale di Connecticut, AS, menggunakan teknik statistik yang disebut pengacakan Mendelian untuk menyelidiki apakah hubungan antara risiko stroke dan perubahan mikrobioma usus benar-benar kausal.

Mereka menggabungkan data dari 2.300 peserta yang terlibat dalam Flemish Gut Flora Project, ditambah 34.000 orang lainnya yang terdaftar dalam penelitian besar yang meneliti peran genetika dalam risiko stroke, melihat apakah gen yang diketahui meningkatkan kemungkinan orang menyimpan spesies mikroba tertentu memengaruhi risiko mereka. dari stroke iskemik. Melakukan hal itu mengidentifikasi 26 spesies bakteri yang secara signifikan terkait dengan stroke.

“Sebagian besar bakteri yang kami temukan terkait dengan risiko yang lebih rendah, tetapi lima di antaranya terkait dengan peningkatan risiko stroke iskemik atau salah satu subtipe dari jenis stroke ini,” kata Rivier.

Langkah selanjutnya adalah mengeksplorasi mekanisme di mana ada atau tidak adanya spesies tertentu berkontribusi terhadap risiko stroke.

River berkata: “Bakteri dapat melepaskan racun ke dalam darah, mereka juga dapat menghasilkan protein tertentu yang mengganggu proses fisiologis. Ada juga yang kita sebut sumbu mikrobiota-usus-otak – jalur dua arah antara otak dan mikrobioma, di mana otak mempengaruhi usus melalui saraf, dan mikrobioma pada gilirannya mempengaruhi organ, termasuk otak, terutama dengan mengubah tekanan darah.”

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

stroke mikroba pencernaan
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top