Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Gejala Omicron BA5 dari Pilek, Bersin, dan Sakit Tenggorokan

Data riset menyebutkan varian omicron BA5 menyebar cepat, tapi gejalanya tampaknya tidak terlalu parah dibandingkan versi awal virus, dan gejalanya mirip dengan subvarian Omicron lainnya, kata para ahli.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 08 Juli 2022  |  11:15 WIB
Gejala Omicron BA5 dari Pilek, Bersin, dan Sakit Tenggorokan
Tangkapan layar- Ilustrasi Virus Corona varian Omicron. JIBI - Bisnis/Nancy Junita
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Subvarian Omicron BA.5 telah menjadi jenis virus corona yang dominan di AS, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit.

Data riset menyebutkan varian ini menyebar cepat, tapi gejalanya tampaknya tidak terlalu parah dibandingkan versi awal virus, dan gejalanya mirip dengan subvarian Omicron lainnya, kata para ahli.

Gejala infeksi Omicron biasanya seperti pilek, termasuk sakit tenggorokan, bersin, dan pilek. Gejala seperti demam, menggigil, dan batuk kadang-kadang masih terlihat pada kasus Omicron tetapi tidak sesering pada varian virus sebelumnya.

Seperti varian sebelumnya dalam garis keturunan Omicron, BA.5 tampaknya terutama mempengaruhi saluran pernapasan bagian atas, menurut para ahli di University of Colorado.

Gejala seperti sakit tenggorokan dan hidung tersumbat menunjukkan bahwa virus telah menyusup ke hidung dan saluran udara, tetapi Omicron cenderung tidak mempengaruhi paru-paru dibandingkan dengan varian sebelumnya, Drs. Thomas Campbell dan Steven Johnson, dua ahli penyakit menular, mengatakan dalam rilis berita.

Kehilangan penciuman, yang merupakan gejala khas pada kasus COVID-19 awal, jarang terlihat pada subvarian Omicron, ini kemungkinan karena gejala tersebut menunjukkan virus telah memengaruhi sistem saraf.

Subvarian BA.5 menyumbang sekitar 53% dari infeksi COVID-19 di negara Amerika Serikat, menurut CDC.

Karena gejalanya tetap mirip dengan subvarian Omicron baru-baru ini, tingkat keparahan tampaknya menurun dengan BA.5, kata Dr. David Dowdy, ahli epidemiologi di Sekolah Kesehatan Masyarakat Johns Hopkins Bloomberg, dilansir dari Insider.

Terinfeksi virus corona atau terpapar melalui vaksin mengajarkan sistem kekebalan tubuh untuk merespons ancaman tanpa membebani tubuh, tambahnya.

"Sama seperti virus yang beradaptasi, begitu juga tubuh kita," kata Dowdy.

"Tidak seperti setiap varian, segalanya menjadi lebih buruk. Jika ada, tubuh kita menjadi lebih pintar dan kita melihat semakin sedikit infeksi serius."

Meskipun virus tersebut tidak menyebabkan penyakit parah pada kebanyakan orang, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit mengatakan masih ada risiko rumah sakit menjadi kewalahan karena penularan virus tersebut.

"Ini masih virus yang membunuh ratusan orang di AS setiap hari, dan itu ratusan orang yang tidak perlu mati," kata Dowdy.

Pada saat yang sama, kasus rata-rata semakin ringan dari waktu ke waktu.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

omicron Covid-19
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top