Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Penyebab Tidak Semua Sel Kanker Mempan Dikemoterapi

Ada beberapa jenis sel kanker yang tidak hancur atau mati ketika dikemoterapi, ini sebabnya.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 24 Januari 2023  |  17:12 WIB
Penyebab Tidak Semua Sel Kanker Mempan Dikemoterapi
Sel kanker - Istimewa
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA -  Sebuah penelitian mengungkapkan jika sebagian kanker menjadi lebih kuat setelah pasiennya menjalani kemoterapi.

Padahal, kemoterapi merupakan bagian dari treatment untuk pengobatan kanker. Lantas kenapa ini bisa terjadi?

Studi yang dikutip oleh Livescience itu menyebutkan jika peneliti menemukan lingkungan mikro tubuh yang keras dapat mendorong sel-sel kanker tertentu untuk mengatasi tekanan isolasi dan membuat mereka lebih mahir dalam memulai dan membentuk koloni tumor baru.

Selain itu, sel-sel kanker ini dapat beradaptasi lebih baik lagi dalam kondisi tidak ramah dan penuh tekanan yang mereka hadapi ketika mencoba untuk membangun metastase di area lain dari tubuh atau setelah mereka ditantang oleh pengobatan dengan kemoterapi atau pembedahan.

Studi itu berfokus pada kanker pankreas salah satu kanker paling mematikan dan terkenal kebal terhadap kemoterapi dan seringkali tidak dapat disembuhkan dengan operasi. Hampir 90% pasien pankreas akan mengalami kekambuhan atau metastasis kanker dalam waktu lima tahun setelah diagnosis.

"Kami ingin mempelajari bagaimana pembentukan tumor dipengaruhi oleh apa yang kami sebut "stres isolasi," ketika sel kekurangan nutrisi atau suplai oksigen karena pembentukan pembuluh darah yang buruk atau karena mereka tidak mendapat manfaat dari kontak dengan kanker terdekat sel. Untuk mempelajari bagaimana sel kanker merespons situasi ini, kami menciptakan kembali berbagai bentuk stres isolasi dalam kultur sel, pada tikus dan sampel pasien dengan menghilangkan oksigen dan nutrisi atau dengan memaparkannya pada obat kemoterapi. Kami kemudian mengukur gen mana yang dihidupkan atau dimatikan dalam sel kanker pankreas," papar penelitian tersebut.

Peneliti menemukan bahwa sel kanker pankreas yang ditantang dengan kondisi yang meniru stres isolasi mendapatkan reseptor baru di permukaannya yang biasanya tidak dimiliki sel kanker tanpa tekanan: reseptor asam lisofosfatidat 4, atau LPAR4, protein yang terlibat dalam perkembangan tumor.

Ketika peneliti memaksa sel kanker untuk menghasilkan LPAR4 pada permukaannya, mereka menemukan bahwa sel tersebut mampu membentuk koloni tumor baru dua hingga delapan kali lebih cepat daripada rata-rata sel kanker di bawah kondisi tekanan isolasi. Selain itu, mencegah sel kanker mendapatkan LPAR4 saat mereka stres mengurangi kemampuannya untuk membentuk koloni tumor sebesar 80% hingga 95%. Temuan ini menunjukkan bahwa kemampuan sel kanker untuk mendapatkan LPAR4 ketika mereka terkena stres diperlukan dan cukup untuk mendorong inisiasi tumor.

Kami juga menemukan bahwa LPAR4 membantu sel kanker mencapai inisiasi tumor dengan memberi mereka kemampuan untuk menghasilkan jaringan makromolekul, atau jaringan matriks ekstraseluler, yang memberi mereka pijakan perekat dalam lingkungan yang tidak ramah. Dengan memproduksi halo dari matriks mereka sendiri, sel kanker dengan LPAR4 dapat mulai membangun ceruk pendukung tumor mereka sendiri yang memberikan perlindungan dari tekanan isolasi.

Kami menentukan bahwa komponen kunci dari matriks ekstraseluler ini adalah fibronektin. Ketika protein ini berikatan dengan reseptor yang disebut integrin pada permukaan sel, hal itu memicu serangkaian peristiwa yang menghasilkan ekspresi gen baru yang mendorong inisiasi tumor, toleransi stres, dan perkembangan kanker. Akhirnya, sel kanker lain direkrut ke dalam jaringan matriks kaya fibronektin, dan koloni tumor satelit baru mulai terbentuk.

Mempertimbangkan bahwa sel tumor dengan LPAR4 dapat membuat matriks pendukung tumor mereka sendiri dengan cepat, ini menunjukkan bahwa LPAR4 memungkinkan sel tumor individu untuk mengatasi kondisi stres isolasi dan bertahan dalam aliran darah, sistem limfatik yang terlibat dalam kekebalan tubuh. tanggapan atau organ jauh sebagai metastasis.

Yang penting, kami menemukan bahwa tekanan isolasi bukanlah satu-satunya cara untuk memicu LPAR4. Mengekspos sel kanker pankreas pada obat kemoterapi, yang dirancang untuk menekan sel kanker, juga memicu peningkatan LPAR4 pada sel kanker. Temuan ini mungkin menjelaskan bagaimana sel tumor tersebut dapat mengembangkan resistensi obat.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kanker kanker payudara kanker paru-paru kanker serviks kemoterapi
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top